Kabut asap koq kayak musim duren…

banner-460x110 (8)

Bro dan sis sekalian….judul diatas IWB ambil dari curahan hati bro Pur yang mengirim surel keBlog ini karena sudah muak dengan kabut asap yang melanda kota tempat tinggalnya…Pekanbaru. Surel yang nyaris tenggelam terlupakan akibat saking banyaknya inbox dan baru kali inilah sempat IWB posting. Tujuannya hanya satu…..berharap pemerintah sudi buka mata, perduli dan tidak terkesan menutup mata bahwa kabut asap diPekanbaru juga bisa meningkatkan potensi kecelakaan karena jarak pandang yang terbatas. Disampaikan secara kocak, berikut curahan hati sobat kita dari ujung Pekanbaru…..460x110uk460x110

Assalamu alaikum WR,WB,

Met pagi kang Saipul….eh kang Iwan πŸ˜€ (haiyah) semoga sehat – sehat selalu buat kang Iwan beserta keluarga (Amin YRA). Ane jamin kang Iwan pasti tahu siapa ane. Kalo belum tau juga….silahkan tanya ama komengtator kang Iwan. Sebenernya gak perlu di perkenalin sih….kang Iwan juga udah tau (sabar….nanti juga tau πŸ˜† ). Ini email ane yang sangat perdana buat kang Iwan…. πŸ™‚

Ane hanya ingin sharing tentang kondisi yang ada di Pekanbaru saat ini….tepatnya sebulan terakhir ini kang, Kondisi cuaca berkabut…..sangat mengganggu jarak pandang ketika berkendara ( di bawah 1 Km). Sangat mengganggu dalam beraktipitas di luar ruangan terutama dalam berkendara (khususnya motor). Dan di beberapa wilayah Pekanbaru, para adik-adik atau anak-anak kita yang masih duduk di bangku sekolah umumnya di liburkan untuk menghindari hal – hal yang tidak di inginkan seperti gangguan kesehatan (ISPA) dan gangguan Penglihatan (mata) dan di sini sudah beberapa kali jadwal penerbangan pesawat di tunda dan ada juga pesaawat komersil urung landing di bandara Pekanbaru…..

Tadi pagi ane mau berangkat nguli….udah siap – siap megang si jadul (pikson ane, langsiran taon 2005….eh 2007 ding πŸ˜† . Pengen ngerasa perbedaan setelah kemaren baru ane ganti oli dan ane kasih permen NANO NANO ENERGIZER. Gara – gara baca postingan kang Iwan tentang ripiu si nano, besoknya ane langsung kontak si bro brigade aka bro MAA. Bai de wei…tks kang repiunya. Nyonya bilang…..”ayah pake terong ajalah. Kabutnya tebel banget” dengan wajah cemas (halah….lakyo koyo sinengtron πŸ˜† ). Terus ane liat di luar….memang pagi ini kabut asap lebih tebal dari hari – hari sebelumnya….

Ya sudah deh……sebagai seorang ayah yang baik….ane menuruti nasehat si bunda,, :). Ya sudah, si jadul nangkring maning ning garasi. Sabar ya jadul….giliranmu akan datang kok. Walopun ada beberapa cara di tempuh untuk mengurangi dampak kabut tersebut dengan menggunakan masker, tapi sepertinya percuma karena kabut asap tersebut sudah di kategorikan tebal. Para biker yang sadar akan ancaman bahaya dari kabut asap tersebut mereka memakai masker (helm tetep di pakai) walopun hanya mengurangi tidak mencegah sama sekali….

Ingat lho….kesehatan itu penting. Ente – ente punya Ducati, Aprilia….punya bla bla bla….kalo sakit atau penyakiten??.Β  Kagak guna. Maka jagalah kesehatan kita karena kesehatan adalah aset paling berharga. Pas banget tadi di jalan nyalain radio RRI pekanbaru,, ada acara tilpon – tilponan antara pemirsah dan penyiarnya tentang keluhan warga. Ane tergelitik ama komentar salah satu warga di radio tersebut begini cuplikannya….

Pendengar (bapak2) : β€œMbak, saya sudah muak dengan janji – janji pemerintah tentang penyelesaian bencana kabut asap ini”….

Penyiar (cewek) : β€œKenapa pak,,?? Silahkan pak di sampaikan opini dan keluhannya”….

Pendengar : β€œKalo nggak bisa nyelesaian masalah ini, mundur aja. Kejadian inikan berulang terus. Masak nggak bisa di cegah…??. Lagiankan bencana ini bukan bencana alam, seperti gempa bumi, angin topan, dan puting beliung. Ini bencana yang di timbulkan oleh manusia sendiri dengan sengaja. Sialnya angin bertiup kearah Samudra Hindia. Mudah – mudahan beberapa hari kedepan angin dari Riau bertiup ke Singapura. Biar protes tuh negara Singapura. Baru deh pemerintah kita ambil tindakan. Seperti yang sudah – sudah. Tapi kalo rakyatnya sendiri yang protes…kagak di dengerin!!”

Penyiar : Di jawab dengan bla,, bla,, bla,, (biasa….jawaban PHP)

Kira-kira begitu sih curhatnya si bapak. Miris memang kalo melihat kondisi negara kita kang. Lagi – lagi rakyat kecil yang jadi korban dari kebijakan dan kelakuan petinggi – petinggi pemerintah kita. Dari fakta yang ada, memang negara kita masih di bawah ketek Singapur (melas tenan kang)….

Kejadian kabut asap sebenarnya di Pekanbaru kayak musim duren kang. Berulang dan berulang terus. Nggak tau deh kapan bencana ini akan berakhir (mungkin kalo hutan atau ladang sawitnya udah abis di buakarr semuanya). Ini disebabkan karena adanya orang – orang yang tidak bertanggung jawab membuka lahan hutan dengan cara di bakar serta membakar lahan (sawit) yang sudah tidak produktif dengan cara di bakar juga. Walah maap kang Iwan,,, kedawan ki nulise…..

Last….(pinjem istilah kang iwan nih πŸ˜† ) berikut juga ane lampirkan foto – keadaan jam 07:40 pagi saat menuju tempat ane nguli kang di beberapa ruas jalan protokol Pekanbaru. Biasanya kalo normal jam segitu udah terang benderang kang. Salam toet-toet dari biker Pekanbaru BP 6279 DM buat semuanya πŸ™‚

Wasalamu alaikum WR, WB

Ini kondisi di jalan Soekarno Hatta pukul 07.40 wib arah ke Mall SKA kalo kagak ada kabut keliatan lampu merah di ujung jalan sana….

Kondisi jalan Arifin Acmad. Maap kang…..agak ngeblur….pas moto ane kaget tiba-tiba ane di salip ama FBH penunggang Supra (mungkin Supranya 110 cc) ngebut abis nyalip langsung banting ke kiri….asem. Ane positip tingking aja mungkin FBH itu lagi buru2 ada keperluan atau kebelet kali πŸ˜† ….asapPekanbaru

Yup…itulah report dan curahan hati salah satu masyarakat Pekanbaru. IWB nggak ngeh apakah bencana asap sudah berlalu mengingat email tersebut sudah lewat. Namun yang menjadi perhatian kita disini adalah….keselamatan para biker. Hendaknya pemerintah sudi memberikan perhatian lebih dan menyikapi secara serius. Boleh saja rakyat kecil dicuekin. Namun mereka harus sadar bahwa gaji yang mereka peroleh berasal dari negara. Pajak rakyatlah sumber pendapatan negara. Apa nggak malu rek…..mosok asap udah kayak musim duren (durian) yang selalu berulang tiap tahun.

Last…jika sudah disindir begini tetap bebal juga mah kebangetan pisan euy :mrgreen: . Hayo dong bapak-ibu penguasa, cari solusi dan aturan komprehensif biar paru-paru para penerus bangsa bersih dari pekatnya polusi. Buat brosis semua diPekanbaru, semoga dikasih kesabaran dan jangan lupa gunakan masker seketat mungkin untuk menghindari udara kotor terhirup langsung. Keep safety riding dan turut prihatin atas asap yang menimpa kota sampeyan. Btw…tahu nggak sih siapa komentator pengirim surel diatas ?? :mrgreen:..(iwb)

 

Advertisements

97 thoughts on “Kabut asap koq kayak musim duren…

      • pembaca setia blog kang iwan siapa sih yg gak kenal om peyek.?
        dari bahasanya aja dah ketahuan,

        dan artike serupa udah pernah dimuat d blog nya juragan ikan πŸ˜€

        Like

  1. Dilarang menggunakan motor 2 tak, ϑιΜ₯ sinyalir nambah-nambahin asep aja…..wkwkwkwkwkwkkwkwkkwkw…..

    Pesen dari Bpk.soeharto : PIE KABARE..ASEH ENAK JAMANKU TO….

    Pesen dari Bpk. Susilo bambang yudhoyono : SAYA TURUT PRIHATIN….ATAS MUSIBAH YANG MENIMPA WARGA MASYARAKAT……

    Salam one heart…..

    Like

  2. @ Iyan
    Nggak tahu juga kang. Mungkin lgi ngambek ama saya : mrgreen: . Tapi nggak saya blokir koq
    @ all
    Weleh…jebule banyak pembaca dari Bengkulu to. Suwun kang sudi mampir. Salam buat biker disana. Salam juozzz gandozzz

    Like

  3. smoga lek peyek n kluarga shat slalu…:) wkwkwkk…

    btw wes gk prnah mncul??skalinya nongol panjang bner curhatnya..wkwkwkk..

    Like

  4. ayolah om peyek..mncul lg donk..
    klo emailnya dah lupa ato kebawa androidnya yg ancur…xixixiii..
    bsa bkin email lg wlaupun gravatarnya beda…pnggemar om peyek psti hafal dgn gaya bhasa ente..hahaa..
    lagian ada yg kangen berat ma ente..nyari ente kmna2 smp k dkun bayi n dkun sunat jg..wkwkwkk
    mlahan skrg dia mlah ikutan ngilang jg..hahaaa…
    marwoto namanya..

    Like

  5. Asapnya ud mulai berkurang kang, gara2 sering hujan buatan. Itu Gubernurnya si peyek gak becus, peyek memang kayak gitu orangnya.

    Like

  6. Pantesan surel-nya bernada BC (nyebut FBH ugal2an nyalip zigzag). Ternyata bro peyek toh? Hehe…
    Tapi baguslah buat nyentil pemerintah kita yg memang cuma sdh serupa negara jajahan tetangga. Cuma berani nindas rakyatnya sendiri. Good Job bro Peyek..!
    Nanti kita lanjutkan perang BC-nya yakkk…
    :mrgreen:

    Like

  7. pimpinan jaman sekarang sibuk mencari perhatian, ingat sibuk mencari perhatian, bukan sibuk memperhatikan nasib rakyatnya, apalagi memberi solusi tindakan terbaik buat rakyat. Dimanakah wakil2 rakyat dengan janji2 nya. Smga Allah memberi pimpinan , wkil2 rakyat terbaik buat bangsa dan negara Indonesia. Amin.

    Like

  8. dari kalimat pembuka aja udah terindikasi.. Siapa sih yg suka guyon nyebut kang iwan mirip saipul jamil?
    Trus bahasa tulisannya, guyonannya. Wis peyek banget…
    Btw orang sumatra kok bisa bahasa jawa ya?
    Perantau kah?

    Like

  9. Mari kita golput.. Biarin mereka “dapet” duit rakyat (baca: korupsi) asal mereka ga dapet suara rakyat saat pemilu..
    Politisi tidak pernah bisa menjadi negarawan

    Like

  10. Salam kang, saya kebetulan domisili di Dumai, konon salah satu daerah produsen kabut asap. Pengamatan saya, kunci masalahnya tetap di kelurusan + ketegasan pemerintah & aparat hukum. Namun apa mau dikata,.. hampir semua aparat disini adalah tuan kebun sawit. Kaum pendatang (umumnya yg dari utara) pun demikian. Bisa puluhan hektar per orang. Itu kebun ada yang sdh panen, ada yang baru tanah, ada yang mau ditanam. Semuanya ditanam dilahan gambut yang clearing-nya pasti dibakar buat ngirit biaya sekaligus mengurangi ketebalan gambut. Bahkan ini tetangga sebelah aja (pendatang tadi) ada yang lagi nyemai benih sawit, buat memperluas lahannya.
    Kalau sudah begini, mungkin pusat & mabes -lah yang harus turun menyikat mereka semua. Citra satelit pasti bisa membuktikan area mana yang pernah dibakar & kemudian jadi kebun sawit.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s