Keluh kesah seseorang yang bekerja diSuzuki….

Bro dan sis sekalian. Tidak disangka ketika nyambangi PRJ, IWB bertemu dengan teman lawas. Seorang yang bekerja diIndomobil grup roda empat. Basa-basi dan temu kangen membuat kita akhirnya ngobrol panjang lebar. Berbagai tema kita ulas salah satunya tentang otomotif. Dari sanalah terlontar sebuah pengakuan bahwa Suzuki roda dua susah untuk bangkit….

Dari dialah…IWB mendapatkan bisikan bahwa sejak pembukaan PRJ hingga detik ini kuda pabrikan berlambang S hanya mampu menjual sekitar 300 unit motor…gabungan dari berbagai varian. Dia mengeluh pencapaian jauh dari kata memuaskan karena sebagai pabrikan sama-sama Jepang, tetangganya (Booth berseberangan dengan pabrikan garputala) mampu menjual lebih dari 1000 unit. Tentu saja realita ini patut menjadi bahan renungan sebab sebagai karyawan Suzuki, jebule mereka juga merasa miris dan sedih (padahal baru 8 hari 300 unit lak yo lumayan ya bro :mrgreen: )….

Untungnya sales roda empat Suzuki termasuk moncer. Itulah yang menjadi pelipur lara. Ketika IWB tanya kenapa roda dua Suzuki susah bangkit?? teman IWB cuma bisa menggeleng tanpa mampu memberikan analisa jelas. Hanya satu ungkapan dan cukup membuat IWB mengerti…” manajemen kali yah” . Hhhmmm…alasan klasik. Kalau sudah tahu kurang greget…ya kudu dirombak total. Pantesan aja pak Paulus tidak  mampu membuat gebrakan signifikan. Lha sekarang gimana mau mencuri perhatian biker kalau motorsportnya saja hanya mengandalkan Thunder 125 ??!!. Yo berat to mzbro…

Membangun image itu perlu. Contohlah Kawasaki yang secara brilian bermain disegmen sempit namun sukses merebut mindset konsumen. Motor laki garang dan kencang ?? pasti kita akan teringat dengan geng ijo. Irit dan mesin awet?? Honda!. Accelerasi mumpuni dan handling lincah?? Yamaha. Lha Suzuki??…sedikit susah untuk menjawab. Padahal jaman IWB masih muda…Suzuki identik dengan speed. Sopo ora keder dengar RGR150SS. Siapa yang berani meremehkan Crystal??. Kalau sampeyan biker tulen era 1990an pasti angkat tangan mengakui kedigdayaan Suzuki. Namun itu dulu….15 tahun yang lalu. Sekarang?? butuh perjuangan ekstra keras…..

Last…semoga kehadiran Inuzuma 250 akan membuat segalanya berubah. Pararel engine dengan torsi badak. Sayang banyak yang menyayangkan posisi pricing yang kelewat tinggi. Tapi ikhtiar Suzuki untuk menghadirkan motorsport bertenaga besar patut kita apresiasi. Yang penting pesan kita sebagai biker…sparepart kudu diperhatikan. Jangan seperti nasib Thunder 250 yang berumur beberapa tahun langsung tenggelam. Atau FXR150 yang hanya menawan ditahun pertama dan kedua. ketiganya…keluh kesah susah mendapatkan suku cadang. So bangkitlah Suzuki, kita semua mendukungmu!!!….(iwb)

Advertisements

137 thoughts on “Keluh kesah seseorang yang bekerja diSuzuki….

  1. desain moge2 suzuki lumayan keren2 n gahar, tp mdesain sport kecil kok gak ada yg oke yah? apa gak minat bermain motor sport cc kecil? inazuma yg bikinan cina (kabarnya) aja kewalahan mensupply k penjuru dunia…hrsx suzuki indo bikin dong mini gixxer or mini gladius yg 200 or 250 cc, yakin deh bs ngangkat citra suzuki di indonesia. Sy rasa bnyk desainer muda berbakat yg bs bikin desainer motor sesuai selera pasar indonesia.

    Hare gene pake thunder 125? itu mah jamannya engkong ak, wkwkwkwk….

    Like

  2. Suzuki mesti merubah manejmenya betul….! perushan tempat saya kerja menehmenya amburadul dulu waktu manejmenya bagus ih order sampai ga ketampung tapi sekarang susahnya minta ampun taun depan saya balik indonesia karena saya mau keluar kerja mau balik kampung jadi petani lagi 😀 curhat

    Like

  3. ama itu mtr sport cc kecil nya krg bgs design nya.kalo bebek n metic hrs ada fitur yg unik lain dr pd yg lain.ada kulkas barangkali…#bang iwan ane td pake byson,lmyn kenceng jg!

    Like

  4. semakin memprihatinkan suzuki, desain oke tapi penjualannya memble, para petingginya suzuki memangnya sedang menutup mata….???

    Like

  5. Suzuki tidak punya tagline yang kuat mas.. seperti Yamaha “Semakin di depan” dan Honda “Oneheart”, Tagline ini kan jadi jiwanya produk, yamaha “semakin di depan” artinya fokus ke produknya, menelorkan produk2 yang punya performa bagus dan teknologi terbaru sehingga startegi marketingnya menunjukkan kelebihan teknologi dan performa produk, sedang Honda dengan “Oneheart” fokus merawat para konsumen loyalnya sehingga konsumen loyalnya tidak hanya melihat teknnologi/performa produk tapi melihat produk sudah seperti bagian dari dirinya sendiri, contoh strategi marketingnya “Cinta indonesia cinta pgmfi” berusaha menanamkan pemikiran kalo ente ngaku orang indonesia ente harus beli honda begitu mas. Nah kalau suzuki apa taglinenya? terus penjabaran di produk seperti apa? lalu strategi marketingnya bagaimana? contoh kasus strategi marketing, mosok iklan suzuki nex pake boyband smash? memangnya yang mau beli nex itu laki2 melambai semua? itu salah satu blunder manajemen memilih icon produk. jadi menurut saya manajemennya yang harus dirombak total.

    Like

  6. Wah mas iwb mengingatkan saya…

    Crystal tuh dl motor idamanku mas…mungkin lawannya cma Alfa ya?…klo ga salah dl suzuki ga kalah pamor ma yamaha (sori klo salah)..dl ga trll mengamati perkembangan otomotif sih..blm ada internet…hahaha

    mode on: anti provokator :mode on

    Like

  7. Penjualan mobilnya yang jos gandos semenjak kehadiran Ertiga yang sampai sekarang kewalahan melayani inden yang semakin menumpuk.

    Like

  8. Kurang All Out di promosi
    Bandingkan dg mio j ,,,utk mengenalkan produk aja promosinya gila2an,,,,media koran2 nasional, koran2 lokal, media layar kaca televisi2 nasional, televis2i lokal, media radio dan Banner2 bertebaran disudut jalan. Bahkan program kampung/ RT yamaha, sampai promosi utk test drive berhadiah 1 milyard.
    Mungkin biaya promosi tak terhingga dan ada yg dikorbankan, bisa2 keuntungan utk beberapa bulan habis utk biaya promosi. Dan yg pasti ada subsidi silang utk masing2 produk.

    Like

  9. ayo desain ulang nex, biar matik low end bukan berarti tampilan mesti jelek kan….keunggulan tertutupi tampangny yg jelek,

    Like

  10. kata temen saya di indomobil suzuki indonesia itu cuman tukang jaitnya desainer nya dari jepun. sekarang jepunnya cuma care ama roda 4 focus ngalahin toyota, roda 2nya prioritas nomor sekian mas.

    Like

  11. buat sebagian orang, Suzuki?? ya Satria… yang di kenal cuma Satria F nya doang… ato malahan Suzuki?? ya Ayago! begitu IMHO…

    Like

  12. padahal kalo mau bikin FXR150 NAKED (di samping Satria F) bisa buat Jotos-Jotosan ampe berdarah2 sama Vixion tuh dari dulu…

    Like

  13. sebenernya yamaha makan porsi suzuki, bukan honda.
    suzuki mending bikin matic 150cc dg desain mirip mirip honda, harga lebih murah, dulu maen sendiri di segmen 125, trus muncul xeon ama v125, sdh gak ada nilai unggul lagi.

    Like

  14. @ 21. absoluterevo
    Wah…kembali kepangkuan ibu pertiwi ya bro. Kapan nih, kudu bancakan ki xixixi…
    @ 22. ivank
    Siapa bilang pelan bro :mrgreen:
    @ 25. juraganneon
    Hahahaha….aduh bikin ketawa malem hari nih sibro. Emangnya Smash melambai yah wkwkwkwk….
    @ 26. Mareline
    Nggak kalah bro. Suzuki saingan berat Yamaha. Crystal Tune teman aja sering ngasepi FiZr
    @ 29. Sipeyang
    Ngaruh emang bro…iklan sangat penting
    @ 35. kupaw
    Byuh…gitu ya bro. Melas tenan…

    Like

  15. Suzuki thunder125 masih laku kok, apalg yg edisi spesial trail. Second thunder125 pun banyak dicari, pake buat kulakan bensin, tengkinya kan gede.

    Like

  16. kalo menurut saya yang kurang di promosinya,.. lucu aja ada yang claim bagasinya bisa helm in,.. padahal udah dari dulu bagasi di suzuki bisa muat helm,.. liat aja skywave,.. baru bbrp tahun udah diganti dgn hayate,… pdhl sayang banget tuh,.. modelnya cakep n langsing,.. apalagi buat yg badannya rada bongsor,.. double sok,.. gak kyk yg laen…

    Like

  17. Di mobilnya jg berat Mas Bro. Carry 1.0 udah gak jd angkot lagi, pd ganti Grand Max, meski sebagian APV. Grand Vitara kena Pajero. Swift ga ada kabarnya, tenggelam ama jazz & yaris. Karimun estilo berat ngelawan march.
    Giliran ertiga yg ditunggu-tunggu, keluar ga ada matic-nya…..
    Jualan yg aneh..

    Like

  18. Dilema buat produk yg dulu bersaing promosi di road race….begitu pamornya turun jadi susah jualan bahkan pembalap yg dulunya selalu identik dgn Suzuki sekarang pakai produk pesaing

    Like

  19. susah dah kalo kebijakan management tidak mensupport R2. Padahal setelah merasakan nyamannya pake shogun 125 2005 saya langsung kesemsem sama suzuki dan langsung menjadi pembeli pertama skywave 2007 (pagi motor dianter,malam baru launching di TV night rider series). Dilanjut dengan Hayate 2011 ( malam motor dianter,besok paginya motor launching)…. Sebetulnya sangat puas dgn suzuki tapi sayang kurang berani berinovasi dan fight total dgn kompetitor… Ayo suzuki, keluarkan kartu AS mu di semua segment…. buat mas bro semua, komen jgn ejek2an ya.. ga ada untungnya… Salam silaturahim….

    Like

  20. No Pain No Gain. Pepatah begini aje Suzuki Indo belum tentu ngerti. Mendingan bangkrut aje deh kek pabrik Suzuki Malaysia.

    Like

  21. Sbg pengguna suzuki ane puas dgn motor ini: irit (utk tipe yg sama imho lebih irit dari honda), kuat dan harga komponen murah. Sayang bengkel resminya dikit…org akan lebih nyaman beli motor yg bengkel resminya banyak. Kawak jg bengkel resminya dikit tapi yg dijual adalh motor2 yg ‘tidak umum’, makanya tetap laku

    Like

  22. hahhaha..
    susuki harusnya mulai memperbanyak varian bebeknya sama motor sportnya..
    kalau tidak ya tidak bisa berkembang..

    coba bisnis online gratis dan menguntungkan..
    gratis-bisnisonlinee.blogspot.com/

    Like

  23. ah masa sih mas iwb? dulu RGR 150 paling kencang di sekolah ane aja keok ama rx king ane, wkwkwkwk *tergantung joki dan nasib*

    Like

  24. kalo imagenya thunder 125 berat mas…
    emang kuwalik udele, yang bebek dikasi 150cc DOHC,
    yang batangan, mesinnya 125cc alakadarnya, dari jaman om farhan masih muda sampe pensiun jadi penyiar delta FM, model gak berubah2…

    Like

  25. 25. juraganneon – Juni 23, 2012
    Suzuki tidak punya tagline yang kuat mas.. seperti Yamaha “Semakin di depan” dan Honda “Oneheart”, Tagline ini kan jadi jiwanya produk, yamaha “semakin di depan” artinya fokus ke produknya, menelorkan produk2 yang punya performa bagus dan teknologi terbaru sehingga startegi marketingnya menunjukkan kelebihan teknologi dan performa produk, sedang Honda dengan “Oneheart” fokus merawat para konsumen loyalnya sehingga konsumen loyalnya tidak hanya melihat teknnologi/performa produk tapi melihat produk sudah seperti bagian dari dirinya sendiri, contoh strategi marketingnya “Cinta indonesia cinta pgmfi” berusaha menanamkan pemikiran kalo ente ngaku orang indonesia ente harus beli honda begitu mas. Nah kalau suzuki apa taglinenya? terus penjabaran di produk seperti apa? lalu strategi marketingnya bagaimana? contoh kasus strategi marketing, mosok iklan suzuki nex pake boyband smash? memangnya yang mau beli nex itu laki2 melambai semua? itu salah satu blunder manajemen memilih icon produk. jadi menurut saya manajemennya yang harus dirombak total.
    ======
    oh jadi icon pake SM*SH itu salah ya… mending BENNYBEIBER saja, biar image suzuki NEX itu kuat, dinaiki beruang ecesssss saja…
    padahal mestinya di NEX ini suzuki sudah menambah banyak value dibanding kompetitor sesama karbu (beat dan mio cw)

    Like

    1. @ Juke
      Jiaahhh, ngeliatin aja mzbro nih :mrgreen: . Ntar deh saya kasih gambar lain…
      @ Ipunk
      Sama-sama mzbro. Sukses yah…
      @ Kacer
      Mungkin intervensi dari Jepang begitu tinggi kali yah..
      @ arm
      Standart?? Joki RGR-nya kudu bnyk belajar bro :mrgreen: . Oprekan?? Nggk kaget sebab tergantung kepiwaian mekanik. Tapi jika kondisi sama2 normal standart…King kalah mzbro!!
      @ iwak tempe
      Iya juga yah…koq malah kebalik yak

      Like

  26. saya pengguna suzuki yang sudah lama, dan sangat puas. sampe sekarang masih ada tuh suzuki bravo, sama satria 2 tak. suku cadang banyak, apalagi yang satria shocbreker ga ada lawan kalau masalah suspensi. Dibanding Byson suspensinya masih enakan satria 2 tak.

    Like

  27. Wooww…!!!
    Satria fu150 di beri sdikit sentuhan pada sasis, dan di beri tanki yang di tempatkan di dpan mnggunakan tanki vixion ternyata mak nyuss top margotop mantab cuy…
    Knp suzuki gak brfikir begitu ya..
    Pdahal kan klau suzuki mau bangkit dan berinovasi, suzuki gak perlu membuat motor yg 100% baru untuk membuat mtor sport batangan, ckup dengan sedikit mengoprasi si fu aja karena harga untuk mrubah satria fu ke mtor btangan hanya dengan melakukan sedikit pnyesuaian pada sasis dan tanki depan biayanya gk trlalu mahal, sehingga suzuki bisa memiliki motor sport batangan yg mampu bersaing dengan vixion dan calon mtr sport honda tralis, baik dlm segi kcepatan dn juga harga,. Krn dngan hny mrubah mtor yg sdah ada tentu dpat menekan biaya/cost produksi nya, sehingga bisa di jual dengan kisaran harga yg murah juga,, klo hrganya murah kan psti bnyak yg berminat. Oyeach gak tuh….
    dan dengan adanya motor sport batangan/motor sport laki2 yang larinya kenceng+berharga murah namun dengan kualitas suzuki yg terjamin, ane fikir pasti bisa membantu mendongkrak penjualan motor suzuki. Oyeach lagi gk tuch… Ohok ohok…
    Semoga suzuki mau mendengarkan masukan ini.
    Dan semoga masukan ini bisa berguna bagi suzuki.
    Ane Permisi.. Cmiw…..

    Like

  28. @arm:
    suzuki rgr standar gampang kok ngasepin king korek… yang penting start gas panteng di 7000-8000 rpm, setengah kopling…. ngaciiiiirr….. kalo ngurut dari bawah 7000 rpm suka brebet…. pengalaman nih jadi “joki” rgr waktu sma hehehehe tapi tetep.. tergantung joki n korekannya jawara apa kagak.. percaya king korekan bisa jabanin rg korek…. (tapi kalo ama ninja 2 tak n nsr nyeraaaaah daaah hehehehehe)

    Like

  29. dulu waktu punya shogun kebo, sangat2 bisa diandalkan, tapi sparepartnya yg mahalnya minta ampun, kampas kopling belinya mesti 1set 450rb kalo beli di dealer 610rb, bandingkan dgn jupiter mx di dealer cuman 20-30rb itupun bisa ngecer..

    Like

  30. Suzuki lebih sayang kepada Roda empatnya….apalgi pemilihan bintang iklannya yang kadang2 ga pas…REVOLUSI BUAT MANAGEMENT SUZUKI..

    Like

  31. produk suzuki sekarang yang bermutu (desain, performa) cuma fu, yang lain END
    apalagi nex ikonnya pake band tusbol lagi

    Like

  32. suzuki motor cm andalin FU,hayate,nex…varian produk lainnya gag gt bt minat orang tuk beli…
    kalo saya sih suzuki mang manajemennya harus dbaikin lagi…segi jualan aja banyak bgt varian matic nya tp g taw arah/sasaran nya buat sapa..blm lagi denger2 soal kelola keuangannya..

    Like

  33. 4. ivank – Juni 23, 2012

    akhir nya setelah menunggu ratusan taun lama nya,bs jg pertamax d warung ini.Cihuuuyy…
    ======================================================
    Trus ane mesti bilang waawww gt gan???

    Like

  34. saya termasuk orang yang sangat prihatin sama kondisi suzuki saat ini. koleksi motor suzuki saya ada 4, puas banget pake suzuki.
    orang bilang sperpart mahal sm boros bbm, sepertinya ga juga lah, iritnya bisa di adu sama honda, sperpart ori mahal ya wajar, kalo di adu sama part ori honda harganya sama koq.
    cuma makin kesini desainnya makin kacau, jangankan mo koleksi, liat aja dah males.
    ayo suzuki, brubah buat orang banyak. kesian karyawan lo kalo mandek gini.

    Like

  35. suzuki itu ‘ inovasi tiada henti ‘ atau ‘ ride the wind of change ‘? malah iklan di tv yg sempet nongol suzuki GSR 750 nya beda tagline lg. btw oot dikit tuh kalo gsr 750 berani di bonsai disini yoi kaya nya

    Like

  36. Suzuki Spin ane mesin nya bagus, larinya juga lumayan, cuma kalah di merk sama spare part yg kurang diluaran, klo di dealer resmi sih ada.. menurut ane sih mesin nya udah bagus, cuma dukungan yg lain2 ini yg masih kurang, dan marketing nya harus lihai liat apa maunya konsumen, misal: Upgrade produk Thunder 150 pake mesin satria F150, masalah sparepart kan jadi lumayan ngirit krn tipe mesin nya sama, dll… itu hanya sekedar contoh… atau Upgrade Thunder pake mesin Inajuma 150cc 2 silinder, blum ada tuh, 1 silinder nya berarti 75cc kecil juga yah.. haha..

    Like

  37. Yo wajar mas bro pemain bertahan ya begitu….beda sama sayap kepak dan garputala agresif menyerang jadi banyak inovasi disetiap lini dari itik,bebek hingga batangan….ya gak…

    Like

  38. Dulu pernah pake Suzuki Shogun kebo d medio awal 2000-an, pake bbrapa tahun (trus djual krn ganti motor), sangat puas. Trus tahun kemarin mencoba matic pertama kalinya utk istri, ambil Skywave 2nd, jg sangat2 puas overall, great value.

    Sayang Suzuki ga konsisten membangun industri R2 nya d sini, padahal dulu Suzuki Shogun 110 series adalah fondasi yg bagus, eh malah dirusak sm Shogun 125 dan Smash awal yg ancur2an kualitasnya. Inovasi yg berhenti di motor sport batangan, serta matic yg mesinnya OK tp desain bodi pas2an, hadeuhh.

    Like

  39. dulu ingat awal 2000an an setelahnya suzuki moncer di arena road race n yamha di belekangnya,klo ga salah msnya yamaha n suzuki sama2 20an persen n suzuki unggul dikit dari yamaha,tapi semenjak yamha di motogp bangkit dgn rossi n disusul bangkitnya yamha di arena road rce nasional n di barengi turunya pamor suzuki di motogp n road race(klo ga salah gara2 digantinya shogun ke smash karena shogun dah discontinue,maka di road race pake smash ee malah loyo kesalip jupiter),penjualan suzuki juga makin menurun kayaknya,

    Like

  40. 78. yo ko & bibi lung – Juni 24, 2012

    produk suzuki sekarang yang bermutu (desain, performa) cuma fu, yang lain END
    apalagi nex ikonnya pake band tusbol lagi
    =====================================================
    ada jg yg beli gara2x band tusbolnya itu loh bro..
    temen kantor punya anak cewe masih smp ngerengek2x minta dibeliin nih motor krn iming2x bs foto bareng tuh band. yg gilanya dibeliin lagi :mrgreen:

    Like

  41. 92. samsi suardi – Juni 24, 2012
    yg pnting motor suzuki gak ada fitur tangki bocor & body vibrator……

    ————————————————————————————–
    saya tambahin bro : yg pnting motor suzuki gak ada fitur komstir oblag & velg peyang juga !!

    Like

  42. Suzuki itu mmng bnyak faktor yg sangat berat untuk membuatx menjadi lebih baik..misal seperti bentuk body smua produknya kurang keren d banding honda dan yamaha trus sparepart lebih susah dari pada honda atau yamaha pemasaran juga kurang gencar…inazuma mngkin berat jika harus bertarung di kelas ninja atau cbr 250….ya tp yang penting semangt maju dan mrubah minusx jd lebih baik dan body motor yg uptudate psti bisa membuat suzuki bangkit kembali……

    Like

  43. issue sparepart mahal ma jual kembali jelek itu salah, harusnya suzuki berani ngeluarin model yg out of the box, gak cukup di satria, itu axello amit2 jelek banget buntut belakangnya,lampu belakangnya,ampun ancur desainnya gimana mau laku…thunder?harusnya discontinue bikin motor sport baru yg lebih keren dr vixion, nex juga msh kurang sporty,cuman menang di irit, hayate yg lebih lumayan… coba deh manajemen suzuki belajar kesalahan, bikin motor jgn nanggung2 perubahannya, langsung bwt yg keren, masa designer/arsiteknya kurang kreatif dibanding kompetitor,yakin deh klo tongkrongan udah keren, masalah irit,sparepart mahal,durability mesin itu no 2

    Like

  44. Sib setuju sekali dengan pernyataan yang IWB ungkapkan, di era 90an suzuki banyak di kenal dengan image speednya dan awal tahun 2000, suzuki shogun juga masih susah di lawan meskipun di waktu itu suzuki masih dengan persebsi spare part yang mahal tapi awet. 🙂 Dengan peningkatan yang ada sekarang sebenarnya suzuki diharapkan lebih responsif, mungkin dengan cara mengeluarkan produk barunya dengan konsep yang apik. Di era sekarang produk suzuki satria juga tak dapat diragukan keberadaannya namun menurut kami suzuki kudu trus percaya diri memperkuat image yang sudah ada pada konsumen tersebut 🙂 http://orderdesign.wordpress.com

    Like

  45. 67. arm – Juni 24, 2012

    ah masa sih mas iwb? dulu RGR 150 paling kencang di sekolah ane aja keok ama rx king ane, wkwkwkwk *tergantung joki dan nasib*
    ————————————————————————————-
    masa???

    kok crystal/tornado gw sukses mengasapi RX King di trek 1km an ya??? colek dikit aja… cuma kalah di 400m pertama setelah itu mengejar n mengasapi dengan sempurna

    :mrgreen:

    Like

  46. PERCUMA…………………… wong di JEPANG sendiri Suzuki itu sebut sbg produsen paling aneh koq… banyak orang jepang sendiri komen bingung bin aneh tentang desain-marketing rodadua Szk…… lhaaa apalgi cuma di indonesia gak bakal digubris…

    Like

  47. miris juga ya liat suzuki,padahal jaman baheula satria r dan satria s populer banget tuh,saingan sama F1ZR..sekedar saran,IMHO mending Satria R120 model Hiu di reborn dengan mesin 4 tak..ane punya koleksi motor tua,suzuki arashi 2006 mesin bandel tuh,cuma ya itu kelemahan suzuki ada di bagian body belakang,shogun series,arashi,smash lampu belakang braketnya langsung ke body belakang,jadi body belakang rawan retak dan pecah..dah gitu nyari part body’nya susah banget,sampe ngubek2 kaskus dan otista ga ketemu..malah ada yg nyaranin beli part langsung di indomobil..

    Like

  48. Suzuki ternyata tidak lebih smart dari konsumen yang dalam 15 tahun semakin ahli menelaah produk.. katanya INOVASI TIADA HENTI.. faktanya INOVASI TIADA LAGI..

    Like

  49. @Jazzy
    bosen om… tar di klaim pabrikan sebelah… apalg ama FB2 dimari…

    lha wong FDB aja di klaim pabrikan sayap mengepak yang duluan di bebek… terus CBS juga di klaim tuh ama sayap mengepak padahal Kymco udah duluan… terus SKS juga Suzuki duluan tapi di klaim ama FB sayap mengepak yang duluan SKS nya…

    :mrgreen:

    Like

  50. SPG-nya aja pake model pemberdayaan karyawan sendiri… ra menarik babar blass…
    Mau pake blogger ngulas abis kupas tuntas produk suzuki jg tetep susah ngangkatnya…
    Contohnya Suzuki Hayate tuh…biar kata tiap postingan iklannya muncul di salah satu blogger besar sekalipun, tetep orang mikir lebih dari 2 kali untuk beli merek2 Suzuki..
    Blogger udah empot2an ngangkat imej, tapi “menejemen” nya gitu2 aja ya percuma….

    Like

  51. ingat “Ben Spies” dlu pernah bicara setelah pindah dari Suzuki, ke Yamaha.

    kata dia di Tubuh Suzuki “Terlalu Banyak Politik”

    Like

  52. Suzukinya atau yg megang suzuki di Indonesia? setau saya, yg megang itu juga ada masalah terhadap konsumen brand premium, dan yg ounya brand premium tsb…coba di list aja, mereka itu jualan apa aja? banyak! Astra juga buanyak jualannya, tapi kok isa sukses?

    Like

  53. Apa perlu Suzuki dua roda pisah dari Indomobil?

    Apa perlu orang Indonesia mengambil alih sebagian kepemilikan ma kepemimpinan Suzuki motorcycle internasional?

    Like

  54. Yang Jelas desain R2 suzuki masih kental sama Jepang karena desainer nya semua nya asal jepang.. . Lihat semua motor ber cc kecil yang di buat disana..ancur dan aneh banget di mata orang Asean. Dan lagi karena merasa sangat hebat, mereka gak mau di intervensi oleh desainer lokal.. Maklum bro Ego masih berbicara wkwkwkwkw

    Like

  55. suzuki memang oon, bego ga belajar dari korea, dulu mobil korea modelnya jelek dan banyak yang ajaib, sekarang mereka pakai disainer eropa model jadi bagus-bagus, harusnya buat r2 250cc an ambil disainer eropa, buat bebek dan matic pakai disain sini saja, lha anak sma sini saja bisa bedaan tampang motor jelek sama bagus

    Like

  56. Kalo menurut aku:
    1. Atasi opini spare-part mahal (Buat aja iklan, DIJAMIN LEBIH MURAH untuk spare-part yang sama)
    2. Desain sesuai kebutuhan konsumen : Keamanan, bagasi helm-in, ngangkut anak/barang
    3. Yakinkan konsumen dengan model yang bagus, material teruji (jangan kayak Sm*sh, rata-rata hancur belakangnya)
    4. Promosi yang tepat (bukan harus jor-joran)
    5. Pelayanan purna jual yang jelas/ramah.
    ………….. Biasanya kalo udah miss manajemen, tuli gak mau disalahkan.

    Like

  57. Tapi kayaknya Suzuki memang sudah tidak tertolong :

    Alasan paling jelas kenapa penjualan Suzuki begitu seret adalah reputasi buruk mereka. Pada survey JD Power 2012 mengenai keandalan kendaraan AS, Suzuki mencetak skor rendah dibanding merek-merek lain. Kategori surveynya meliputi kekuatan mesin, kualitas bodi dan material, fitur-fitur serta aksesori mobil.

    http://www.medianesia.com/news/detil/5-Perusahaan-yang-Akan-Bangkrut-2012-RIM-BlackBerry-Termasuk

    Like

  58. Permisi, ijin share ya.. 🙂

    O iya kalo menurut pendapat saya, SUZUKI mengalami penurunan drastis dalam tempo 4 tahun terakhir.. Dan hasilnya terasa sekarang..
    Saya setuju sama pendapat mas bro.. Dulu Suzuki sangat terkenal dengan kegaharannya.. Setiap ada produk baru selalu jadi pembicaraan.. Tahun-tahun 2000, siapa yang tidak kenal dengan SHOGUN (waktu itu masih 110)? Kemudian siapa yang tidak kagum dengan SATRIA (waktu itu masih 2 tak)? Waktu itu SATRIA bahkan bisa bersaing dengan F1ZR, bersaing dengan nama YAMAHA yang kita tahu waktu itu punya banyak sepeda motor 2 tak.. Bahkan dulu juga sempat juga muncul SUZUKI RC COOL, yang mungkin bisa disejajarkan dengan YAMAHA TIARA, sesama motor semi-sporty 2 tak..
    Saya masih ingat, pernah melihat katalog SUZUKI pada tahun 2003.. Produknya ada banyak sekali.. Bahkan sebelum ada SATRIA FU 150, sebenarnya SUZUKI sudah punya RAIDER, semi-sporty 4 tak.. Bahkan waktu itu SUZUKI juga punya INTRUDER, motorbike model Harley.. Nggak tanggung-tanggung, saya juga malah pernah lihat di jalan ada SUZUKI GSX-R 750!
    Sekarang, kemana semua produk-produk Suzuki tersebut..? Udah jadi mitos..? Sekarang yang paling dikenal dari SUZUKI cuma SATRIA semata.. Saya mungkin bukan Fans Berat Suzuki, tapi saya juga pernah ngerasain punya motor SUZUKI di jaman itu.. Dan ngeliat gimana sekarang keadaan SUZUKI, saya kecewa berat.. Jujur saya nggak ngerti apa-apa tentang manajemen otomotif.. Tapi saya lebih nggak ngerti lagi, apa maksudnya SUZUKI “menghilangkan” produk-produk unggulannya..? Setidaknya walaupun tidak dihilangkan, tapi di-downgrade..Ambil contoh SUZUKI THUNDER.. Orang taunya SUZUKI THUNDER itu cuma 125, padahal sebenarnya THUNDER 125 itu adalah hasil downgrade dari THUNDER yang asli, THUNDER 250 (jaman segitu, itu udah ngalahin TIGER yang cuma 200cc).. Lalu SHOGUN, ya SHOGUN memang sempat di-upgrade jadi 125, dan sekarang pun masih ada SHOGUN 125 AXELLO.. Tapi secara fisik penampilannya nggak mampu untuk mengangkat pamor SUZUKI, pamor AXELLO jelas kalah dari SHOGUN 125 yang sebelumnya.. Kemudian satu lagi yang juga saya sayangkan, SUZUKI FXR 150, kenapa sekarang udah nggak ada..? Padahal kalau masih ada, itu bisa dijadikan jalan untuk bersaing dengan motor sport sekelasnya, contohnya CBR150..? Sekarang yang kita lihat ya cuma hasil downgrade-nya, yang di-mix dengan nama SATRIA, yakni SATRIA FU 150..
    Jujur saya kesal sekali dengan SUZUKI.. Selain karena hal-hal di atas, saya juga ngerasa ngedapetin sparepart SUZUKI tuh susahnya minta ampun.. Banyak di bengkel-bengkel resmi waktu itu nggak ada sparepart motor saya (saya pake SUZUKI SMASH R 110 keluaran pertama).. Tebak pegawainya bilang apa? “Kalo sparepartnya SATRIA ada Mas”. Dalam hati saya ngumpat, “Hei, apa maksudnya? Sepeda saya bukan SATRIA ya. Apaan, saya disuruh beli SATRIA gitu? Lagian emang SUZUKI itu cuma SATRIA aja ya???”
    Ironis..
    Yah begitulah pengalaman saya dengan SUZUKI.. En saya juga cukup senada dengan apa yang dikatakan mas bro Mak MEh (halo mas, salam kenal :D)..

    Like

  59. mungkin penjualan motor suzuki di Indonesia aja kali yang sedikit kurang dibandingkan Honda atau Yamaha, diluar negeri seperti di Eropa atau Amerika motor suzuki adalah motor favorit, contohnya GSX series yang 600cc atau 1000cc adalah motor yang digemari di Eropa, dan saya lihat di website motorcycle usa bahwa Suzuki hayabusa adalah motor paling banyak digunakan oleh klub motor di USA dengan penjualan tertinggi kedua dibawah Ducati yang menempati urutan pertama

    Like

  60. sangat disayangkan, saya jg pemilik shogi 12 th 2005, kemarin cari salah satu part (stut rantai keteng klo gak salah) , muter2 dealer barangnya kosong semua, akhirnya sampai di dealer yg lumayan besar di kota ane, trus mereka bilang harus pesan dulu sekitar 2 minggu, harganya 120Rb “mahal banget” tapi gak pa2 yg penting dapet dan Ori, setelah 2 minggu saya dapat sms gini dari suzuki, “SELAMAT PAGI SAYA DARI DEALER SUZUKI *********** MENGINFORMASIKAN KALAU PESANAN SPARE PARTNYA YANG ADA IMPORT HARGANYA RP 343.600, YG HARGANYA 120RB KOSONG, GIMANA”
    wuiihh…. apa gak edyan itu …… sudh mahal sulit lagi,
    akhirnya terpaksa cari part KW…. Rp 30.000 lumayan buat nyambung umur sambil cari2 di loakan barang kali aja ada …

    yah.. itulah sedikit dari sekian banyak keluh kesah yng mgkn banyk dirasakan dari pengguna merk Suzuki… dan salam kenal semuanya

    Like

  61. suzuki sekarang sudah ga niat main di motor, mereka fokus bikin mobil, mereka lebih tertarik dengan negara india daripada indonesia, di india penjualan mobil suzuki nomer 1 mengalahkan merek jepang lainnya. contohnya ertiga yang buatan suzuki india. jadi harap maklum motornya di prioritaskan urutan sekian, toh toyota juga ga serius ngurusin motornya. atau kawasaki ga tertarik bikin mobil.

    Like

  62. PENANTI MATIC 150cc. Masukan buat Suzuki Indonesia, ini hanya dr feeling jiwa pemasar ane aja…agar suzuki bisa bangkit, ada celah bagus untuk bisa masukin suzuki sixteen 150cc ke Indonesia, dg harga bersahabat. Ane siap jadi tim pemasar bwt suzuki khusus sixteen 150cc…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s