Ngisi BBM dibantu petugas? DiSPBU ini tidak berlaku saudara-saudara……

Pernahkah sampean melihat para pengendara luar negeri mengisi bensin tanpa dibantu petugas?. Hanya masuk ketoko…beli voucher dan langsung bisa ngisi sendiri. Nampaknya…sistem tersebut pelan-pelan akan dibawa ketanah air oleh Pertamina lewat SPBU berikut ini…..

Bro Wasit, via emailnya (thanks bro) menginformasikan sebuah berita berguna yang kemungkinan akan diberlakukan keseluruh SPBU Pertamina secara bertahap. Sistem yang memungkinkan kita ngisi sendiri atau disebut “self service”. Berikut penuturan doi….

Salam om IWB. Owe ada informasi menarik nih, entah om IWB udah tau atau belum, tapi buat Owe baru kali ini mengalami. Baru aja tadi Owe lewat Jl. Kh Hasyim Ashari Jakpus, dari arah Harmoni sebelah kiri sebelum perempatan Sangaji ada SPBU pertamina. Nah kebetulan, bebek tunggangan Owe dah butuh minum premium akhirnya Owe mampir kesitu. Begitu lagi ngantri, loh koq ga ada operator yg biasanya standby di unit pompa BBM?.  Yang ada cuma petugas yang melayani pembayaran. Setelah celingak plus celinguk ternyata baru ‘ngeh…. Oh self service toh….. Ya udah Owe coba ikuti para rider didepan Owe smbil memperhatikan tata caranya…..

Langkah pertama kita diharuskan membayar dahulu di loket terbuka yang posisinya sebelum unit pompa tidak sperti umumnya yang bayarnya belakangan, lalu Owe kasih uang 10 ribu untuk membayar jumlah BBM yang mau Owe beli sejumlah 2.2 liter. Si petugas bertanya “Premium pak ?” Owe jawab “ya premium 10rb”. Lalu si petugas seperti melakukan input data pada komputer, tidak lama dia menyerahkan sebuah struk yang didalamnya tertera nama petugas bersangkutan, nomor PIN, jenis BBM, harga perliter, jumlah volume BBM, dan jumlah rupiah yang kita bayar….

Oke lanjut menuju pompa BBM, setelah didepan pompa Owe rada bingung apa yang harus dilalukan, nggak lama ada petugas bicara dari belakang “ketik nomor PIN yang ada di struk nya pak, lalu tekan OK” katanya. Owe ambil itu struk yang tadi owe masukan ke dalam tas, lalu owe lihat dan baru sadar ouw ternyata ini fungsi dari nomor PIN yang dikasih petugas tadi…… Ya langsung saja owe praktekkan dan ternyata benar apa yang dikatakan petugas di belakang owe yang ternyata dia bertugas sebagai pengawas dan juga membantu konsumen yg masih bingung….

Setelah selesai Owe ngobrol sedikit sama si pengawas. Ternyata ini program inisiatif dari si pengelola yang meniru metode luar negeri. Hanya caranya sedikit berbeda, dia bilang proses ini dah 2 bulan berjalan. Awalnya banyak konsumen yang mengeluh ataupun protes karena merepotkan dan membingungkan. Namun seiring waktu berjalan semua proses berjalan lancar. Sayangnya, baru diterapkan hanya pada antrian Roda 2, sedangkan Roda 4 masih pakai operator….

Yup…sebuah cerita menarik dari bro Wasit. Sebagai biker yang berdomisili diJabodetabek, IWB juga baru tahu sistem ini sudah diboyong ketanah air. Sayangnya pihak pengelola masih melakukan diskrimasi antara pengendara mobil dan motor. Mungin kedepan brosis. Btw, bagi yang masih bingung, berikut gambaran singkatnya…

Langkah-langkah  pengisian BBM self service

1. Membayar jumlah BBM yang kita mau beli di loket pada awal antrian, lalu  Petugas loket menginput data jumlah BBM, jenis, dan jumlah uang yang harus kita bayar pada komputer yang kemungkinan besar terhubung ke unit pompa BBM

2. Petugas memberikan struk kepada konsumen yang isinya nomor PIN pembelian bbm

3. (gambar 3,4,5) Kita menuju unit pompa BBM, lalu kita diharuskan mengetik pada panel sentuh (touch screen) nomor PIN yang tertera di struk pembelian, lalu tekan OK, dan secara otomatis unit pompa akan terprogram untuk memompa bbm sesuai dengan jenis dan volume yang sudah kita bayar yang sebelumnya sudah di input oleh petugas loket

4. Lalu kita ambil gagang pompa dari dock sesuai dengan jenis BBM yang kita beli (Premium/Pertamax).  Buka tanki, tekan tuas pompa dan mesin BBM akan mengeluarkan sesuai dengan jumlah yang sudah di program. Setelah selesai kembalikan gagang pompa pada dock nya…..

Nah….terlihat simpelkan?. IWB yakin jika sistem tersebut sukses, pengelola SPBU lain bakal mengekor. Lawong lebih murah brosis. Mungkin mahal pada awalnya karena mereka kudu menyediakan perangkat software serta hardware tambahan. Namun….ketika biker melakukan pengisian sendiri, praktis pengusaha bisa menekan cost untuk tidak terlalu banyak memperkerjakan petugas. Hhhmm….dilema juga ya kalau kayak gini, berarti lapangan kerja berkurang. Kemudian kebiasaan mengisi bensin full tank secara presisi kayaknya akan sulit kita lakukan bro. Kenapa? sebab kita kudu bisa estimasi jumlah liter dari awal. Sesuatu yang tidak mungkin dilakukan kecuali ilmu terawang sampeyan mengalahkan Dedy Corbuzier :mrgreen: …..

Last…..teknologi serta sistem dibuat dengan tujuan mempermudah umat manusia. Begitu pula “self service” yang kini mulai datang keIndonesia. Akan tetapi menilik cara ini adalah hal baru,  pihak SPBU memang wajib melakukan sosialisasi secara berkesinambungan. Self service fuel refill??. Gimana menurut brosis semua? monggo berikan komentarnya….(iwb)

Advertisements

124 thoughts on “Ngisi BBM dibantu petugas? DiSPBU ini tidak berlaku saudara-saudara……

  1. wahh, kayanya lebih enak yang begini yaa, jadi ga berprasangka buruk sama operatornya, yang katanya suka maenin handle lah, ato apalah… mantaabbzzzz… kira2 kapan di berlalukan ke seluruh jakarta mas iwan…???

    Like

  2. Betul mas iwb, lahan kerjaan jadi berkurang’ 😐

    Agk ribet,kadang kecapean naek motor bensinnya harus ngisi sendiri..
    Klo menurut saya jangan di aplikasikan di indonesia lah, wong pengangguran ajh msih banyak.. Beda sama eropa bro,. Yang tingkat kesejahteraan lebih tinggi dari kita

    Like

  3. ruginya 1 bang iwan,ane jadi kagak bisa ngobrol2 sama mbak2 operator yang cakep pas isi minyak kalo ditempat ginian :mrgreen:

    ane pilih yang masih dilayanin mbak2 operator aja dah 😆

    Like

  4. Bagus ! Yg kasian para pekerja operatornya , dirumahkan trus mau krja apa.. Perlu socialisasi dulu nih, pelan2 sambil cari jalan keluar yg baik u/ pekerjanya yg mau di PHK

    Like

  5. Negatif :
    1. berkurangnya kayawan SPBU he he . . . banyak pengangguran
    2. Antrian semakin panjang, tau ndiri kalo ga disuruh antri pada berebut he he . . . mungkin karena baru pencet kode vocher msh binun
    3. Enakan ada petugas lebih humanis he he . . . .

    Positif :
    1. owner semakiin untung karena berkurangnya tenaga
    2. meminimalisisr kecurangan

    monggo dikunyah-kunyah terus dilepeh

    Like

  6. klo menurut saya kalo sistem ini diterapin diindonesia ribet kayaknya mas, disamping populasi motor n mobil banyak bisa memperlambat antrian juga karena mkin ada yg belum tahu cara penggunaannya juga kurang safety

    Like

  7. sudah jelas pemilik spbu mau mengeruk keuntungan sebanyak-banyaknya dengan mengurangi tenaga kerja, kalo kita salah mengitung ingin isi fultank tau2 kebanyakan duit ga bisa pulang.

    Like

  8. sebenernya habis masukan pin, tekan ok untuk konfirmasi pin.
    masih ada pilihan lagi mas, isinya
    “cetak struck ?” ya / tidak.
    baru deh tuh bensin bisa keluar.

    di SPBU daerah jalan panjang, kebon jeruk jakbar, juga udah ada dari 2 bulan yang lalu koq mas.

    yang bikin sebel dari self service ini, layar sentuhnya yang kurang responsive.
    harus neken agak barbar baru nongol deh tuh angka. 😀

    Like

  9. pendatang baru ni bang..salam hangat..
    boleh brcoment mungkin ni bagus juga menjadi terobosan baru agar para pengguna bisa berlatih hemat dan mandiri. yg terbiasa isi full pun gak bisa krn hanya mengira.

    Like

  10. kalau mau isi full tangki mh gampang..nenteng jerigen atau kantong plastik aja…jadi kalo luber sisanya dibungkus ajah..hehehe tambah ribet yah??

    Like

  11. Ndik Malang onok mas…
    Lumayan wis suwé 1 tahun lebih (cmiiw)

    SPBU Tlogomas, di tikungan Tlogomas seperti itu
    Cuman sedikit beda, kita ngisi sejumlah yang kita
    perlukan, lha petugas, ada monitor jumlah rupiah
    yang harus kita bayar…

    Insya Allah luwih cepet n nggak ber-télé²
    Sip kok…podo karo nang Ind**art or Alf**art :mrgreen:
    Mbayar mburiiiiii 🙂

    Like

  12. Kalo lebih masih bisa kembalian kang… Ane udah pernah buat ngisi mplama ane 30rebu, ternyata cuma bisa ane isi 27500…. Masih kmbali 2500… 😀 kirain bakal ga balik tuh duit recehan ane….

    Like

  13. Agak bahaya juga sih, kita tau sama tau aja kadang orang Indonesia itu suka lupa atau gak ngerti aturan nanti takutnya ada yg sambil ngerokok trus isi bensin… Ttp hrus ada pngawasnya di pompa/dock-nya

    Like

  14. wadoh!!! kalau ga dijaga bisa gaswat tuch!!! dibobol abis tuch BBM!!! tau lach kreatifnya orang2 bangsa soal ini!!! ATM aja bisa dibobol!!! :mrgreen:

    Like

  15. 60. FBY G4L@W – September 18, 2012
    klo gambar spt ini termasuk BC ga ya?

    ——————————————————————————-
    jiakakakkak… digambar itu emang Beat lawas udah injeksi ??? koplak yg buat gambar.. wkwkwkwkkw …. itu sih bkan BC lagi, tapi udah terang-terangan.!!!

    Like

  16. Kang IWB……..kalau Pom itu sering ane lewatin..jalur kerja juga..hmmm betul Kang apa y9 dibicarakan kosumen td..memang menjadi contoh seiring perkembangan teknologi yang semakin maju..tp masalahnya Pertamina masih kurang tegas klw ada mobil2 mewah yg ga tau diri pake premium..malu dong isi bbm subsidi..dan ditempat itu bersebrangan dengan Pom bensin Shell..klw ane sih lebih percaya ma produk Shell..karena beda kualitas bensinnya..tp kenapa orang2 kaya pada jarang mampir ke pom itu..????
    Kita Tanya Galileo..hahahahahahahahaha..

    Like

  17. Wow ternyata jd artikel, sama2 owe jg trims om Iwb…
    hanya berbagi pengalaman unik, dan ternyata banyak jg yg udah pernah ngalamin setelah liat yg pada komen….

    soal negatif atau positifnya sistem tersebut y kita serahkan sj sm para konsumen, y termasuk owe sih ngeliatnya jd agak menutup kesempatan bagi yg sedang mencari pekerjaan…

    oya memang benar touch panel nya kurang sensitif, dan bagi yg baru pertama x pegang nozle pasti muncrat dah waktu ngisi karna getaran nya kenceng banget waktu bensin baru keluar dr ujung nozle nya…. owe aja ada yg terbuang kira2 60 cc gara2 kaget wkwkwk

    Like

  18. Kalau spbu di panjang raya di dekat nya anjani motor kang….,di dpn nya tp harus nyabrang jalan. Tp model nya tidak memasukkan pin…tp struk dr kasir spbu nya,ditempat kita bayar itu kemudian struk nota nya itu tinggal kita dekatkan dg mesin yg sdh di sediakan di dkt pompa bensin nya itu,mesin nya itu bisa membaca kode garis-garis yg tertera di struk kita itu,seperti alfamart itu lo kang pas kita mau byr blanjaan di kasir ,tinggal ditempelin aja secara otomatis jumlah nominal uang nya dan bbm yg kita bayar sdh tertera dan kita tinggal angkat gagang pompa nya aja….!!!sdh brjalan 2 bulanan kang

    Like

  19. bener kata mas iwan sih, agak dilema….tapi tau sendiri kan mas,petugas SPBU tuh banyakan yg curang……biasa kl ngisi premium,tuh alat isi BBM nya bisa di akalin mas….tembak angin melulu,parah bgt pokoknya…..kl metode kayak gini kan enak mas,g pake tembak-tembakan…

    Like

  20. Blog sekelas iwan kok pemikirannya kayak gini praktis? praktis dari hongkong… yang praktis ya kita dateng trus diisi, cycle time jadi lebih cepat, kalo kita turun trus isi sendiri dah kayak mesin kita… wong Shell, Total ma Petronas masih pakai orang ditambah jelas” mengurangi lapangan kerja,….. Smart Plisss

    Like

  21. Yap. Pernah jg isi bensin di pompa bensin itu. Di angke, sebelon gajahmada plaza. Memang unik. Tapi keblinger!!! Gak semua kecanggihan bisa diapplied di segala situasi. Kenapa? Ini alasannya.

    1. Bukan masalah terbiasa atau enggak, namun kondisi ini sangat tidak efektif untuk di Jakarta. Pengemudi motor harus 2x stop. Yang pertama dihentikan sebelum pompa pengisian gas. Lalu berhenti lagi untuk isi bensin. 2x stop artinya bikin ANTRIAN MOTOR LEBIH PANJANG DARIPADA BIASANYA.

    2. Kedua adalah kebiasaan masing2 pengendara motor beda2 dan saya mengalami sendiri saat pengisian bensin ditempat ini. Pernah ada bensin sisa di corong ‘pistol’ pengisian dan alhasil tumpahlah itu bensin sisa membanjiri sisi luar tangki motor.

    3. Apakah ini membuat SPBU tersebut berkurang karyawannya? Biasanya dari 1 line ada 2 petugas, dan saat pengisian tersebut pun masih ada 2 petugas, tidak kurang dan tidak lebih. 1 orang bertugas di mesin bon dan 1 lagi mengawasi pengisian bensin. Efektif kah? Sebelumnya mereka berdua masing2 mengisikan bensin dan menerima transaksi pembayaran. Kok saya lihat pekerjaan mereka lebih ‘berisi’ dan bermanfaat yang dulu ya?

    Like

  22. Untuk kendaraan pribadi yang banyak di indonesia dirasa sistim ini kurang efektif dan menuntut kita untuk turun dari kendaraan, memencet tombol belum lagi serahkan uang untuk ditukar dengan struk dimana hal itu akan menyita waktu kita yang dituntut serba cepat seperti sekarang ini.
    🙂
    Dan untuk luar negri memang beneran self lawong antrian di pengisian BBM gak bejubel kayak di sini.
    Gimana kalau kita tinggal bayar doang gitu, trus tinggal nunggu motor kita yang udah terisi bbm, jadi gak bakalan ribet buka jok motor “untuk motor bebek” 😀
    Untuk kesimpulannya adalah sistim ini kurang efektif 🙂
    https://orderdesign.wordpress.com

    Like

  23. yg repot itu untuk pengisian full tank…
    sebenerny mnurut ane, mlah lebih baek bayar blkg’an ky di Luar Negeri… jd isi dlu, bayu kluar struk nya gt…

    tp apakah org2 indonesia sudah bisa sedewasa itu buat bertanggung jawab melakukan pembayaran stlh pengisian self service…???

    Like

  24. Orang selalu takut akan perubahan karena terlalu nyaman dengan keadaan yang sudah ada,coba dulu baru bicara. semua itu cuma masalah kebiasaan saja.

    Like

  25. Terlihat praktis memang namun apakah semua masyarakat Indonesia bisa menerapkan cara seperti ini? butuh waktu lama juga kayaknya tu…
    Trus dengan cara seperti ini, jika konsumen ingin isi dengan full teng gimana tu???

    Like

  26. 60. FBY G4L@W – September 18, 2012
    klo gambar spt ini termasuk BC ga ya?

    =======================================

    masa kakak gak tau…ini kan masih satu kelompok ama penyebar2 selebaran sara semalem di jkt ama pengunduh video anti islam yg lagi marak…….gak tau tabiatnya aja…..kikikikiki…..

    Like

  27. hal baru itu selalu merepotkan diawal tp lama” akan terbiasa jd gk usah protes tidak efektif”an dulu cz ini masih baru, cuman pemalas n orang bodo yg selalu menolak hal baru sejak awal, pikirkan efek jangka panjang positifnya dulu 1 pom dengan petugas yg sama dngan skrg bisa memiliki pompa yg lebih banyak dari skrg jd antrian kendaraan di pom bisa diminimalisir.
    soal banyak pengangguran mh walau hal diatas gk diterapin juga sama z pengangguran mh gk akan nambah cz yg jd alasan ide itu muncul cz pertamina gk punya cukup dana buat nambah karyawan + pompa baru, jd solusinya mending nambah pompa tp tetep menggunakan jumlah karyawan yg sama, gk akan ada pemecatan tp jg gk akan menambah jumlah petugas jd tetep fair.
    situ mau antri lama di pom ?, 1 pompa petugasnya cuman 2(kadang 1) ngisi motor bergantian n kadang lama sama nyari uang kembalian, lama cz ngobrol dulu tu petugas, kadang bensin masih ngalir udah ditarik tu dari tank gara” antrian dibelakang yg bikin si petugas buru”. masih doyan yg begitu ?, gw sih ogah, cz beberapa mili bensi cukup berharga buat menempuh beberapa meter.

    Like

  28. dilema memang, disisi lain kita butuh praktisnya karena akan lebih mudah dalam pengisiannya, tapi mengurangi lapangan pekerjaan……
    kalo menurut saya tetap pake operator saja, itung2 bantu orang lain bekerja menghidupi keluarganya……

    Like

  29. wah keren nih kayak pilem2 western yang penah ane liat

    bagus juga klo semua lini diterapin gini, mungkin pas awal lum membumi dan antrean agak lama karena lum terbiasa

    namun langkah kecil ini patut diapresiasi, enak juga kayak di pilem2 ambil nguyah permen karet pake celana jeans topi koboy, trus ngisi sendiri, brummmmm brumm

    *menghayal wkwkwkwkwkwkw :mrgreen:

    Like

  30. puwi pada September 19, 2012 pada
    12:58 PM
    Mas, koq bisa2nya sih moto2 di SPBU?
    Kan biasanya ga boleh tuh?

    —————————————-

    Waktu jepret foto pake gaya spy om, jd nyolong gitu ga pake gaya di keker…..

    Like

  31. Bagus tu mas, macam dulu pas aku dimalaysia. isi Petrol mobil di petronas tinggal bayar ke kasir, lalu nunjukin nomer berapa… bayar beres deh, otomatis, hihihi gak payah ribet ribet lagi… semua dah komputerisasi :), semoga indonesia juga bisa seperti itu kedepanya….

    Like

  32. halaaahh, enakan yg dilayani, bisa nambah lapangan kerja, gak perlu repot nekan pencetan sana-ssini (bebas kuman karena pencetan dipegang orang banyak), kalo kita mau ngisi 5 liter padahal tangki ternyata cuma nyisain 4 liter apa gak luber tuh, kalo ada pelayannya kan enak bisa dipasin full tank.

    Like

  33. merepotkan!!gak efektif!!gak akan berjalan kok,plg ada demo dari LSM….
    klo ada sistem pengisian di spbu ,lebih cepat dr sistem biasanya baru efektif,apkh jaminan gak terjadi antriaaaaaaaaaaaann….
    coba deh perhatikan prosesnya dan imbasnya,cm menguntungkan pihak spbu,qt direpotkan, toh permainan pengurangan takaran lebih rawan.
    KLO ANTRI TAKTERHINDARKAN,tu mah,nntinya memicu spbu smkin banyak,artinya pemborosan cadangan minyak yg makin dikit…

    Like

  34. kok ribet bgt ya mas brow kalo di sini di malaysia kita tinggal bayar di loket pembayaran kita pilih pom yg mana… trus di program sama kasirnya .. Gk perlu mrogram sendiri

    Like

  35. mas kalau masalah ini sih sudah lama beredar tapi yang makin menyusahi adalah bakalan bertambahnya pengangguran kalau diterapkan seperti ini kasihan yang lain kalau emang benar dikembangkan dan tidak memperhatikan rakyat kecil

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s