Bajaj kudu sikapi secara serius masalah sparepart!!…

Satu tahun lalu IWB masih ingat….teman penunggang Pulsar 135LS yang begitu semangat memberikan testimoni tunggangannya. Gugun…(bukan Igun lho bro :mrgreen: ) secara berapi-api mengungkapkan rasa puasnya meminang motor rakitan India. Beberapa poin yang IWB tangkap yakni irit, bertenaga, handling stabil untuk motor sekelasnya serta ergonomi riding yang cukup nyaman. Tapi….waktu berjalan dan baru kemarin IWB mendapatkan info terbaru bahwa SiPies sudah almarhum. Maksude???….

Dijual brosis!!. Motor warna merah kesayangan Gugun sudah berganti dengan motor Jepang. Tentu saja fakta tersebut mengusik IWB guna menggali lebih jauh….ada apa gerangan??. Kenapa kuda besi yang begitu dipuji-puji ditukar dengan merek lain. Dan…setelah ketemu Gugun, barulah IWB mendapatkan alasan yang sudah bisa ditebak..”Sayang sebenarnya kang. Tapi sparepart-nya susah….bikin pusing. Masak kita harus nabung sendiri kalau mau ganti sesuatu. Soalnya suku cadang kadang melimpah….tapi kadang kosong dalam jangka waktu lama. Belum lagi mekaniknya….skill nggak merata antar satu dengan yang lainnya…” ujarnya curhat. Sebuah curahan hati yang bisa jadi mewakili apa yang dirasakan biker diseluruh tanah air…..

Hanya sebagian kecil biker yang telaten dan sudi fight guna mempertahankan loyalitasnya kepada sebuah produk kendati dibikin kesulitan. Dan jelas Gugun bukanlah salah satu diantara mereka. Kalau mau menjadi pabrikan besar, BAI kudu segera berbenah. Harus ada tindakan konkret untuk membuktikan ke konsumen bahwa sparepart bukanlah masalah. Teriakan lantang tidak henti-hentinya kita kumandangkan bahwa faktor satu itu menjadi PR utama yang belum terpecahkan. Percuma produk mumpuni tanpa dibarengi perhatian suku cadang. Ibarat pendekar sakti…ketika terluka tapi tidak  ada obat penyembuh. Suwe-suwe yo koit mzbro. Iyo ora :mrgreen:.  Sayang BAI terkesan kurang serius merespon keluhan ini…..(iwb)

Advertisements

146 thoughts on “Bajaj kudu sikapi secara serius masalah sparepart!!…

  1. kemarin buka tutup tanki vixi punya sdra, eh ternyata ada tulisan merk MINDA di tutup tankinya, kok sama dg pulsar135 ane, merknya jg MINDA, jgn2 parts vixi sbagian jg dr hindustan mas iwan….. bukti part mtr pulsar india jg berkelas, Yamaha aja make….
    gmn mas Iwan………….?

    Like

  2. lihat nih besok brojol pzoons, gw beli langsung, langsung gw nimbun dah, busi 1 lusin x 3, kampas rem 1 lusin, klo masalah servis2 sih cetek, bocah PKL ingusan aja bisa, knp gw kaga bisa, tapi emang bener2 dasyat nih bajay 200…

    Like

  3. Betul sekali itu mas IWB..
    Kasihan konsumen kalo kesusahan ganti spareparts swaktu ada yg rusak.. Dan tentunya itu bisa jadi boomerang bagi pabrikan yg bersangkutan..
    Konsumen bisa kapok gak mau beli produknya lagi.
    Teguran yang sangat baik.. Salut buat mas IWB..

    Like

  4. @ 17. Ababil.
    nimbun dulu ya masBro, plus masih untung bajaj masih karbu, mo servis g perlu alat elektronik khusus seperti buat motor injeksi.. coba klo dah injeksi, pusing dah cari bengkel resminya…. tpi emang p200ns harus masuk list di daftar motor yg mo dibeli ni.. udah pernah msk ke situsnya pulsar blm masBro, klo blm ni bisa di cek di sini; http://mypulsar.com/pulsar-200ns/tech-specs.html

    Like

  5. BAI….Cenat Cenut….Ide nih, motor yang masih numpuk digudang di preteli aja kan jadi sparepart tuh lumayan cukup 100 unit masing masing..jual juga gak rugi kok kalo diitung-itung malah lebih unutng jualan sparepartnya atu-atu kok….*terinspirasi setelah melihat harga satuan sparepart PIBO mahalan beli terurai daripada dah jadi Motor…*

    Like

  6. Tenang aja….kita para user pengguna Pulsar agak tenang sekarang…udah ada importir spare part selain BAI , jadi ga bergantung dari BAI, harga spare partnya ngga naik pula hehe….

    mekanik Pulsar sekarang banyak yang bagus kok…..asal sering2 browsing aja…

    Like

  7. mdh2an cpt di tanggapi pihak BAI

    O iya mas, sdh pernah posting artikel jaket respiro panamanya blm? gmn mas, mandi saunakah disaat siang cuaca panas?

    Like

  8. selama BAI masih jadi pedagang, blum jadi produsen …., masalah klasik ini nga bakalan selesai-selesai….,
    apa-apa lari ke india.
    seandainya Bajaj di rakit disini ….

    Like

  9. yup bener banget, sayang banget di kota ane lum ada dealer bajaj, tambahan lagi dealer bajaj diperbanyak jaringannya

    Like

  10. itulah yang mencibir bebek itu cewek, nyatanya gak bisa ngalahin penjualan bebek, malu sama motonya……!
    after salesnya buruk, sparepart dikit, terus apa yang dibanggakan…..? murah………?

    Like

  11. Masa buat pabrikan terbesar nomor 3 di dunia ga sanggup sediain sparepart, padahal yamaha aja mampu yang notabenenya di bawah bajaj.

    Inget loh pabrikan terbesar nomor 1 milik mopang, tapi nomor 2 dan 3 milik mondia, malu maluin kalo ga rede sperepart

    Like

  12. Sparepart langka, di bengkel kranji sekarang tau2 dah naik harga sparepartnya tanpa ada pemberi tahuan dlu k pemakai bajaj bajuri

    Like

  13. beli motor yang pasti pasti aja dah…segala bajaj lah dibeli.. cuma nyusahin doang…kecuali ngga ada lagi motor lain boleh deh beli bajaj…lah motor yang jaringan partnya bejibun aja banyak koq, tinggal pilih…koq malah nyari yang susah…yaaa kalo uang belom cukup buat beli motor jepang nabung dulu lah, jangan asal murah tapi nyusahin… liat hasilnya kan ?…udah cape hati, rugi pula dijual anjlok harganya…

    Like

  14. harus dilaporkan ke YLKI kang….. atas keluhan keluhan yg sngt merugikan konsumen atas ketersediaan S3 tsb… BAI hanya cari untung tp tdk punya tanggung janab sedikitpun thdp prodaknya…mereka sprt buta dan bisu thdp semua ini…

    Like

  15. 3S blom kelar masalahnya sekarang harga spare parts naek ga kira2x.ada yg sampe tembus 200% bro!nih india di bumi bagian manapun sama aja sifatnya,ngekiin!

    Like

  16. babil pada Juni 19, 2012 pada
    3:06 PM berkata:
    lihat nih besok brojol pzoons, gw beli
    langsung, langsung gw nimbun dah, busi 1
    lusin x 3, kampas rem 1 lusin, klo masalah
    servis2 sih cetek, bocah PKL ingusan aja
    bisa, knp gw kaga bisa, tapi emang bener2
    dasyat nih bajay 200…
    ————
    ga buka toko aja sekalian …. wkwkwkwkkw

    Like

  17. nah betul tu! klo mo jualan motor ya dipikirin jga masalh tempat servise n purna jualnya!… klo kya BAI cma jualan ya wasalam ditinggalin konsumennya!… klo mslh bengkel n suku cadang ga diberesin ya Wasalam jga dah P200ns yg mau nongol cma bwt pajangan di dealer!

    Like

  18. ane rasa hrs alias wajib hukumnya..apabila motor yg dijual di indo ini..wajib bikin pabrikannya disini..
    biar BAI ngga jualan disini..kecuali bikin pabriknya

    Like

  19. para rider bajaj terutama fanboy beratnya kini juga harus sadar jangan melulu membandingkan power dan tampilan dengan harga murah.tapi lihat sukucadangnya.
    membangun 3s itu tidak mudah lo.buuth berapa tahun mopang membangunnya

    Like

  20. Wah itu menjadi ‘kisah sedih’ yang akan terus diceritakan dari mulut-ke mulut……’trauma’ kesulitan spare part akan menjadi ‘kartu mati’ bagi produsen……

    Like

  21. Masih mending itu motor laku mas,walau dibeli dengan harga yg sangat rendah,itulah resikonya dari sebuah keputusan membeli motor bajaj dan tentunya sudah dipikir masak sebelumnya.
    Tapi bagaimana nasib biker yang cuma punya motor satu2nya trus rusak dan perlu ganti sparepart sedang barang gak ada stok dibengkel bajaj apa gak bikin susah…………….?
    Maaf bukan bc ya….tapi berkaca dari pengalaman.
    Harapan kita semoga BAI gak cuma jualan doank tapi mau investasi bangun pabrik disini……………
    Dengan begitu keluhan konsumen bisa diatasi dan yg lbh penting lagi bisa menyerap lapangan kerja.

    Like

  22. betul kang iwb, sodara aq jg punya tu motor dia pernah ngeluh ktnya dl waktu spido nya rusak dia hrs service ke satu2 nya beres bajai tkp lampung yg jarak dr rumahnya puluhan kilo, sampe sana mlh spare partnya gx ada ktnya suruh indent dl dr jakarta.. weleh…2x opo ora mumet…

    Like

  23. hmm… kok gw gak pernah indent ya, udah 4 taonan gw pake, lagian skarang udah banyak tuh perorangan yang pada nawarin sparepart bajaj…. di facebook ada bursa pulsar, beberapa orang bersedia ngirimin sparepart ke seluruh indonesia noh….., semoga membantu

    Like

  24. tadi blog gak jelas yang ngebahas pulsar 180 UG2nya niat banget yaa…buat tulisan tentang pulsar semua dalam sehari, aje gileee…. ada belasan jangan2 tuh tulisan yang mendiskreditkan bajaj :D, haha…beberapa point gw setuju sih, tapi syukurnya gw gak ngalamin.. 4 taonan km 40 ribuan

    Like

  25. wah wah wah, ni jangan2 BAI kayak RIM blackberry. ga mau bikin pabrik di Indonesia, maunya cuman jadiin Indonesia sebagai sapi perah doang.
    jadi ga respect nih ama BAI, cemen ah…………………

    Bajaj >> Bajajberry

    Like

  26. Kelihatannya analisa bro Aa ikhwan itu sangat masuk akal. Makanya spare part oriny bajaj dinaikkan harganya tinggi2 supaya ada pemodal yg mau membuat spare part kwnya yg mutunya -+sama dg orinya dan dijual dg harga -+sama dg ori harga yg lama.

    Like

  27. 71. zuhry – Juni 19, 2012

    hmm… kok gw gak pernah indent ya, udah 4 taonan gw pake, lagian skarang udah banyak tuh perorangan yang pada nawarin sparepart bajaj…. di facebook ada bursa pulsar, beberapa orang bersedia ngirimin sparepart ke seluruh indonesia noh….., semoga membantu
    =====================================================
    ini sih ky pengalaman punya mobil chev*..memang bener ada perorangan yg jual spare partnya,tapi blum tentu lengkap & harganya diatas rata2x.blum lagi ribetnya beli online,ini kan spare parts yg dalam arti ada kemungkinan salah indikasi kerusakan & ongkos kirimnya juga ga murah krn beratnya. mumet aja dah kalo beli nih motor buat kendaraan perang,kalo cuma buat weekend masih oklah..

    Like

  28. Ckckckck, ini artikel rada tendensius jg ya ?? Coba dicek utk kasus yg MIRIP dgn Bajaj, d mana motor diimpor CBU, apa merk lain bisa memiliki layanan 3S yg sekelas dgn Mopang yg udah puluhan tahun berurat berakar di Indonesia ??

    TVS yg katanya udah punya pabrik d sini, fakta layanan 3S nya bagaimana ? Atau Vespa yg impor dari Italia & Vietnam ? Motor2 premium Kawasaki spt Dtracker & KLX ?? Teman sekomunitas sy yg pake CBR 250 baru, mau ganti kampas rem aja inden 2 minggu di salah satu beres AHASS Jakarta !!

    Hidup itu adalah mengambil suatu keputusan atas bbrapa pilihan, dan sbg manusia dewasa, ya bertanggung jawab atas pilihan yg kita ambil tsb. FAKTA bhw layanan 3S Bajaj d Indonesia masih relatif jelek (klo dibanding Mopang) itu sptnya bukanlah suatu rahasia lagi, betul ??

    Bahwasanya setiap produk ada kelebihan, ada kekurangan, sbg konsumen saat kita telah MEMILIH, ya mestinya udah siap dgn segala konsekuensi dr pilihan yg diambil tsb, ndak perlu pake mewek saat resiko yg ditakutkan bener2 terjadi, lha wong yg enak2nya jg udah dinikmati kok (motor berkualitas tp harga murmer).

    Kalo kita hendak terus-menerus menyorot KEKURANGAN dari suatu produk, lalu mengapa BLOGGER2 yg katanya kelas atas ndak juga terus-menerus menyorot kekurangan dari mopang, yaitu HARGA SELANGIT sbg bentuk perbudakan konsumen Indonesia ?

    Hadapi kenyataan, mengakali layanan 3S Bajaj adalah “part of user experience” dari memiliki motor ini, bila ternyata anda ga siap dan/atau ga mau, MUNGKIN motor ini memang BUKAN utk anda, you’re just not GOOD ENOUGH my friend.

    Like

  29. yang komen pada banci semua ya, mengeluh terus, gwa pernah pake new mega pro, tempat gwa disurabaya kota besar kedua, pernah gwa kecelakaan, lampu depan ancur spedo ancur, gwa cari2 tu spare part kemana2 adanya yg megapro lama gak cocok sama yang new. indent 2 minggu baru ada, apalagi pas tangki nya bocor inden lagi ampe 2 bulan, mangkrak dirumah, kalo kalian bilang spare part honda gampang, itu yang bebek, yang megapro ama tiger ya sama aja tetep inden. sekarang udah gwa jual tuh meggy dulu beli 19 juta laku cuman 9 juta, jadi bulshit kalo honda the best.

    Like

  30. Klo menurut sy,ada hal positif yg bs sy ambl yaitu,kita jdi sedikit banyak tau tentang mtor yg tadinya awam banget,krn googling sana sini untk mengethui kelebihan n kekurangan pd mtor,dan jg tau bagaimana solusina klo ada hal2 yg tdk kita inginkan.memang membli mtor bnyak faktornya,jd sbaiknya kita mantapkan hti bla ingn meminang suatu mtor,dgn cara tau plus minusnya,shingga kita tau konsekuensinya bla terjadi apa2 kelak di suatu hri.sy sndiri pulsar raider,sy nikmati sja,kekurangan2 yg ada,krn ada kelbhan yg lain yg sy tmukan di sna.Intinya plus minus suatu produk sdah satu paket,krn keyakinan sy tdk ada yg sempurna di dunia ini,palagi hanya mtor hehehe…msh bnyak hal yg lbh penting yg hrus dipkir dan membuat kita pusink.

    Like

  31. berbahagialah bagi yg setia m motor tua seperti NSR SP, sparepart melimpah n terjangkau..tgl kontak 2 hari barang dah dtg..di jamin BU smua n ori..tuh lah pentingx persaudaraan antar sesama club mtr…salam RC Valve

    Like

  32. @Kupaw

    Megi nya gak di tembel aja??? kalo bebek n skutik emang gak inden tapi kalo batangan inden semua… itu fact… temen gw juga punya tiger beli kiprok aja muter2…

    udah jadi rahasia umum om… setidaknya bajaj menyediakan fast moving sparepart yang mudah n murah…

    gw sendiri lg pilah pilih antara TVS Tormax or NJMX… mw beli FU, tapi bini gak nyetujuin… wkwkwkwkwk….

    salah satu pertimbangan gw ya sparepart nya…

    Like

  33. bagi ane segala kekurangan di pulsar jadi suatu kelebihan, karna itulah persodaraan pulsar rider jadi solid. BELI PULSAR BONUS SODARA.

    Like

  34. 76. discovery – Juni 19, 2012

    =====================================================
    ini sih ky pengalaman punya mobil chev*..memang bener ada perorangan yg jual spare partnya,tapi blum tentu lengkap & harganya diatas rata2x.blum lagi ribetnya beli online,ini kan spare parts yg dalam arti ada kemungkinan salah indikasi kerusakan & ongkos kirimnya juga ga murah krn beratnya. mumet aja dah kalo beli nih motor buat kendaraan perang,kalo cuma buat weekend masih oklah..
    =====================================================
    ada yang beberapa juga masih pake harga lama tuh…. lagian harga part bajaj walo naek tetap aja lebih murah dibanding mopang, contoh sproket gear, tiger 750k, pio 550k, pulsar 300k ongkir paling 30k…itung deh mana yang tetap mahal
    contoh karet vacum pulsar 1 set ama skep cuma 171k, pio 450-500k.. ongkir 30 k atau paling parah 100k …tetap lebih murah

    Like

  35. 17. Ababil – Juni 19, 2012

    lihat nih besok brojol pzoons, gw beli langsung, langsung gw nimbun dah, busi 1 lusin x 3, kampas rem 1 lusin, klo masalah servis2 sih cetek, bocah PKL ingusan aja bisa, knp gw kaga bisa, tapi emang bener2 dasyat nih bajay 200…
    ==================================

    biar kata ente punya duit sekarung…. rasanya gak bisa tuch ngeborong spare part di delaer / bengkel resmi bajaj..

    soalse “katanya” kudu nunjukkin stnk en ama dicheck, bener kagaknya entu spare perlu diganti…

    kecuali kalo ente beli / ngeborong entu spare part di bangkel umum ato bengkel rekanan bajaj nyang biasa nanganin kerusakan motor bajaj..

    ciaoo…!!

    Like

  36. hmmmm ane pake bajaj pulsar 180 udah 2 tahun 7 bulan km dah 45.000 ++ pemakaian +- 50 km / hari 5 kali seminggu, menurut ane sparepart bajaj emang agak susah tapi gak susah-susah amat (di bandung)
    klo ente beli produk bajaj yang WAJIB ente lakuin pertama kali adalah masuk forum pulsar/ bajaj bisa di ka*kus Pri*des-online, Pul*sarian ato apapun itu, supaya ente tau part kanibalnya minimal buat fast moving part, klo ente udah tau part kanibal buat bajaj yang pnp ama mopang , aman dah hampir semua fast moving part bajaj ada ko kanibal dari mopang, klo part kanibalnya susah berarti mopang juga sama aja dong.

    setiap motor punya kelemahan dan kelebihan, kelemahan bajaj sendiri adalah di aftersalesnya klo motornya sendiri menurut ane bagus ko, perlu sedikit perjuangan sebelum beli motor bajaj, ya itu cari info soal part kanibal yg pnp.

    menurut ane klo ente emang di daerah jangan beli bajaj, tp klo ente di kota dan beres bajaj di kota ente ada lebih dari 3, bisa ko

    toh mopang juga klo motor sport partnya gak gampang, klo bebek iya gampang soalnya populasinya banyak, coba ente cari part nmp, byson, tiger, gak segampang bebek ko meskipun gak sesusah pulsar

    bajaj tuh baru 5 tahun, tentu kita gak bisa bandingin aftersales ama mopang yang udah 30 tahun lebih, meskipun sekali lagi menurut pengalaman ane klo sama-sama sport gak beda jauh ko tingkat kesulitannya (di kota besar) klo di daerah buang jauh-jauh dah beli bajaj

    Like

  37. 84. Roy (Ducati Wannabe – Trellis Edition) – Juni 20, 2012

    @Kupaw

    Megi nya gak di tembel aja??? kalo bebek n skutik emang gak inden tapi kalo batangan inden semua… itu fact… temen gw juga punya tiger beli kiprok aja muter2…

    udah jadi rahasia umum om… setidaknya bajaj menyediakan fast moving sparepart yang mudah n murah…

    gw sendiri lg pilah pilih antara TVS Tormax or NJMX… mw beli FU, tapi bini gak nyetujuin… wkwkwkwkwk….

    salah satu pertimbangan gw ya sparepart nya…
    ===================
    wah, jadi rupanya levelan lu baru motor dibawah 20 jutaan doang, selama ini kebanyakan bacot lu !!….

    Like

  38. P200 ku hampir 5th aman2 saja, urusan spare part nggak masalah, hanya sebagian part slow moving yang inden, kalau membahas 3S bajaj pasti komentator sales j****k ngomongnya kebakaran, mbok ya pikiran realistis saja, motormu motorku jangan black complain sajalah, yang nunggang pulsar saja banyak yang happy…

    Like

  39. @kuli korea anti india,
    aku kuli jowo seneng korea, india, chino, jepang dll tapi anti minset merk & anti koment sampah…

    Like

  40. kalau menurut saya seh bajaj membuka mata bahwa mopang emang mahal, mereka cbu lho, mopang sdh banyak lokalan dan dirakit di sini.

    Like

  41. @roy
    kalo dilas bro nanti tuh tangki dijualnya murah, kalo tangki meggy bocor tanpa las disini masi 100-150 ribu, kalo udah kena las 35-50ribuan dipasar loak jalan demak apalagi disini las tanki mahal 50 ribuan. motor saya matic vario cw sekarang itu aja masih setaun umurnya dah bocor oil coolernya. kayaknya biar merek sebagus apapun dan salesnya ngomong setinggi langit tapi kalo dipake di indonesia pasti rontok.

    Like

  42. he he he artikel propaganda nih kayaknya….jangankan sekelas bajaj, lha wong TVS aja yang katanya dah punya pabrik di mari jugah susah spare partnya…..ow ya …ada lagi sekelas AHM ajah susah dapet spare part utk motor batangan nya terutama NMP….

    Like

  43. dalam hati KAISAR AKIHITO berkata “ya itu motor india susah spare partnya makanya orang indo tu banyak pilih mopang,walaupun kualitas seadanya dan operpreet tapi memang inilah rencana nippon menjajah kembali orang indo sejak nippon di bom atom. honda,yamaha,suzuki kawasaki memang moncer bawa duit orang indo ke nippon, banzai..!!

    Like

  44. Konichiwa..setelah kegagalan mopang menjajah china dan india maka indo adalah harapan terakhir nippon,.
    moshi-moshi…kepada seluruh FBH,FBY,FBS,FBK di indo, akihito mengucapkan terima kasih ,arigato gozaimaz ,…walaupun nippon telah membantai kakek buyut kalian tapi kalian mau maunya belain mopang,,jangan harap orang indo bikin motor sendiri karena FB koplak akan nge bc ,HIDUP NIPPON, BANZAI!!

    Like

  45. @roy
    ya maksudnya gini bro gak usah jelek2kan pabrikan selain yang kita dukung, kasus disini bajaj spare part susah, motor jelek dan montir gak berkwalitas, dan banyak koment2 disini yang menjelek2an bajaj dan mengagungkan honda yamaha dkk. padahal pengalaman pribadi saya ketersediaan spare part motor jepang juga kurang, apa lagi kalo servis montirnya harus dikasi tips kalo gak “mecucu” montirnya, motornya jg kurang enak setelannya. gitu kok jelek2kan merek lain, biasanya orang laki yang kayak gitu kalo malem jadi perempuan alias banci, dewasa sedikit kenapa.

    Like

  46. Intinya, kalo mental user nya masih mental bebekers atau matikers sejuta umat yg taunya tinggal pake doank, ya jangan coba2 jadi bikers, apalagi beli Mondia yg jelas ga bakalan bisa diharapkan bagus layanan 3S nya dalam waktu dekat. Lu berani nyemplung ke empang buat nangkep ikan, ya mesti siap2 basah lahh, jangan mau enaknya doank.

    TVS di Indonesia itu bukan NIAT jualan, tapi NEKAT jualan. D mana2 jg step manufacturing yg PRUDEN itu ya spt Bajaj, pertama via impor CBU, klo volume udah memadai bisa CKD utk dirakit scr lokal, dan bila mmg sudah jadi pemain yg signifikan pangsa pasarnya, baru mikir manufacture dgn kandungan lokal tinggi agar semakin cost competitive. Memangnya ente fikir motor2 Jepang dulunya ga spt itu ???

    Like

  47. Sangat disayangkan. Untuk dapat meningkatkan penjualan dan mengembalikan kepercayaan konsumen harus bener2 fokus pada 3Snya. Tidak hanya diperbaiki tapi juga ditingkatkan.

    Like

  48. @109
    tetep aja mesti diapresiasi tuh TVS dia berani inves untuk bikin pabrik di Indonesia. logikanya kalau sumbernya (pabrik) deket spare partnya ga ada kesulitan. lah ini Bajaj / Pulsar yang jualannya lebih banyak masih aja ga mau bikin pabrik. Ingaat kalau udah punya pabrik berarti dia serius mengurusi dealernya juga. beda kalau murni import, taulah namanya pedagang kita maunya jualan aja ga mikirin masalah after salesnya.
    ga ada bedanya pecinta bebe dan matik dengan pecinta batangan dalam hal service, orang normal pastilah maunya kalau pas service bener, spare part dan teknisinya. kalau mau cari tantangan pakailah vespa tahun 70 an, service dan spare part dijamin penuh liku dan warna dan inilah tantangannya sekaligus kelebihannya, mereka punya komunitas dan solidaritas antara sesama pemakai vespa.
    so selain pecinta vespa berarti dia ga mau repot dengan urusan susahnya service dan spare parts dan inilah tugas pabrikan untuk membenahi aftersalesnya….
    salam… penyuka vespa
    salam juga buat bikers yang ga mau ribet…

    kelaut aja yang aftersalesnya ga bener

    Like

  49. @113,

    OK, i’ll play it:

    “tetep aja mesti diapresiasi tuh TVS dia berani inves untuk bikin pabrik di Indonesia. logikanya kalau sumbernya (pabrik) deket spare partnya ga ada kesulitan. lah ini Bajaj / Pulsar yang jualannya lebih banyak masih aja ga mau bikin pabrik. Ingaat kalau udah punya pabrik berarti dia serius mengurusi dealernya juga. ”

    Saya apresiasi, tp apa model yg ini adalah yg paling TEPAT ? Situ pake TVS ga ? Ane pnya teman baik di forum maupun komunitas yg pake motor tsb (Apache), fakta berbicara, layanan aftersales TVS jg 11-12 aja sama Bajaj yg “cuma” impor scr utuh alias CBU. Memangnya siapa yg bisa nyuruh2 Bajaj bikin pabrik ? Semua ada perhitungan keekonomiannya, apakah feasible atau tidak. Kemarin ada artikel yg bilang, di bilangan penjualan sekian, motor Bajaj bisa dirakit atau bahkan manufacture d sini, tapi faktanya angka tsb belom tercapai. Situ mau modalin Bajaj bikin pabrik & menjamin dia ga rugi ?? Ngomong itu mmg paling gampang. TVS udah invest sekian gede d sini, return nya sejauh ini bgmana ? Yg ada, dia jd kekurangan biaya R&D shg motor yg setara dgn P200 NS atau KTM Duke belom bs dia produksi.

    “beda kalau murni import, taulah namanya pedagang kita maunya jualan aja ga mikirin masalah after salesnya.”

    Ente faham kalo Bajaj Auto Indonesia adalah PMA dari Bajaj Auto Limited, bisa dibilang subsidiary dia d sini ? Dan Bajaj bukan produsen R2 kacangan di level dunia ? Mau ente samain sm kelas importir IU ?? Ituh CBR 250 & Ninja 250 jg faktanya diimpor dr Thailand kan, apa itu membuat AHM & YIMM jadi murni pedagang doank ?? Kalo membandingkan mbok ya ga selalu KE ATAS, coba lihat kasus Piaggio, apa dia juga langsung bikin pabrik di sini ??? Situ katanya pecinta Vespa, coba itu dijawab ?

    “ga ada bedanya pecinta bebe dan matik dengan pecinta batangan dalam hal service, orang normal pastilah maunya kalau pas service bener, spare part dan teknisinya. ”

    Orang jg mau motor yg harganya murah, dan kalo mau yg harganya sama, 15 juta baru dapat motor bebek utk merk Jepang. Apa situ ga teriak2 masalah itu ?? Setiap produk ada KELEBIHAN, ada pulak KEKURANGANNYA, klo mau sama kelebihannya, ya mesti siap mengantisipasi kekurangannya, ndak sulit kan ? MINIMAL motor Bajaj wlwpun 3S nya kurang baik, tapi harganya relatif MURAH, coba bandingkan sama impor CBU nya Piaggio dari Vietnam, apa VALUE nya bisa spt Bajaj yg impor dari India ? Padahal sesama negara ASEAN ada keuntungan dgn AFTA, mestinya BISA LEBIH MURAH dibanding impor dari India. Atau kasus Honda PCX 150 harga 33 jt yg dipuji2 sama blogger sejuta hit, apa ga sadar klo perbandingan harga vs d negara tmpat produksinya begitu JOMPLANG alias OVERPRICED ?? Tapi hal tsb ga ada disorot toh, krn mentalnya mmg mental terjajah. Sekali lagi, ente mau nangkep ikan, trus nyebur ke empang, ya mesti siap dgn resiko basah & belepotan, gitu aja kok repot ??

    “kalau mau cari tantangan pakailah vespa tahun 70 an, service dan spare part dijamin penuh liku dan warna dan inilah tantangannya sekaligus kelebihannya, mereka punya komunitas dan solidaritas antara sesama pemakai vespa.
    so selain pecinta vespa berarti dia ga mau repot dengan urusan susahnya service dan spare parts dan inilah tugas pabrikan untuk membenahi aftersalesnya….”

    Kenapa pake Vespa jd ribet spt itu ? Krn VOLUME nya sedikit & diperparah dgn produk yg sudah tdk diproduksi. Apakah masalah 3S Bajaj SEPARAH ITU ?? Jawabannya jelas TIDAK, kecuali komentator2 lebay d blog ini. Ane rider Bajaj & sejauh ini masalah 3S bisa diantisipasi, krn ane mmg udah FAHAM resiko beli motor ini & SIAP melakoninya. Memangnya cma rider Vespa doank yg siap repot dgn motor tunggangannya ?? Itu bagaikan KATAK DALAM TEMPURUNG om, udah tahu sulitnya memelihara motor gede CBU ? Atau yg dulu pernah diproduksi spt Suzuki Thunder 250 ??

    “salam… penyuka vespa
    salam juga buat bikers yang ga mau ribet…”

    Krn ane biker yg siap ribet, berarti salam ente bukan bwt ane ya ?

    “kelaut aja yang aftersalesnya ga bener”

    Ga ada komen kelaut aja yg harganya OVERPRICED ???

    roger & out.

    Like

  50. @114
    masalahnya bajaj sudah sejak lama didengungkan masalah 3S ini tapi kynya ga ada pergerakannya..padahal uda dr tahun brp bajaj beredar di indonesia? dan kalau bicara secara global seperti yg anda bilang, pabrikan ini bukan pabrikan kecil, 5 besar dunia.

    pabrikan yg lebih kecil seperti minerva & TVS aja secara pelan namun pasti uda mulai berbenah. bandingkan minerva 150 dari gen 1 sampai sekarang (gen 4?) & megelli gen 1 ke gen 2 sudah banyak perbaikan kan, walaupun masih jauh dr sempurna. spare part juga masih tergolong langka tapi per tahun ini mereka mulai tanam modal untuk ekspansi pabriknya di cileungsi dgn harapan 3S akan ada peningkatan. blum lagi janji soal ekspansi tambahan 50 dealer di kota2x besar (baru sebatas janji sih..). padahal kalau soal penjualan besar mana sih dgn bajaj?umur di indonesia juga lebih senior bajaj.

    kalo masalah ada konsumen yg lantas tidak siap atau tidak suka dgn kesulitan dalam hal parts & service lantas berarti he/she not good enough?ck ck ck..ini yg menurut saya pandangan yg kebablasan. mo montir sejago apapun pasti lebih senang kalo sewaktu dia butuh parts tertentu,bisa dgn mudah didapat dong.

    masalah brotherhood?ah saya kurang sreg dgn itu. entah bgmn dgn bajaj tapi saya ada pengalaman kurang mengenakkan di salah satu merk kendaraan bermotor yang cukup besar komunitasnya & juga sudah mengusung no id anggota. kalo kita ga gabung pertanyaan kesulitan kita ga digubris & memang sengaja tidak dijawab. kesannya jd eksklusif & cuma mau membantu mereka2x yg ikut bergabung. apa saya harus ikut2an jadi orang yg seperti itu cuma demi jaminan bantuan informasi di saat sulit?

    intinya secara produk sebenarnya buat saya bajaj cukup value for money. tapi kynya memang ada harga yg harus dibayar demi kenyamanan aftersales dan saya rela membayar lebih untuk itu. dan ini bukan berarti im not good enough, hanya i have more important things to do.

    Like

  51. mantap… salam toet toet hehehe Raja listrik udah Bicara. dulu pejuang kita cukup 3tahun bro mengusir jepang. moga para Bloger Sejuta hits menyadari Patriot moderen itu harus gimana… salam toet toet.

    Like

  52. @116

    Minerva asalnya dari Loncin, Motcin yg udah malang melintang sejak zaman krismon dulu. TVS berbenah ? Faktanya ajah om, coba main2 ke forum2 atau komunitasnya, 11-12 kok sm Bajaj. Ga ada yg bisa instan dalam hal layanan 3S, semua butuh proses, spt jg layanan 3S Mopang yg butuh puluhan tahun utk sampai taraf matang spt sekarang d sini. Lagi pula ga ada kok yg bilang 3S Bajaj setara Mopang, tp klo situ mw bilang Minerva & TVS layanan 3S nya lebih bagus dari Bajaj, ane cuma bisa nyengir ajah. 😀

    vs Minerva, atleast dgn advantage harga murah, walaupun 3S busuk minimal kualitas motor bisa dipertanggungjawabkan. Adapun Motcin van Jonggol, LOL, fakta berbicara kok, yg ditawarkan adalah disain yg manis, so much style without much substance underneath it. vs TVS ? cma masalah pendekatan yg berbeda, spt sebelumnya ane bilang, TVS nekat nyebur k pasar R2 Indonesia, Bajaj lebih berhati2, ga ada yg salah d antara keduanya, masing2 punya kelebihan & kekurangan, tp yg jelas ane ga bakalan bilang masing2 manajemen ATPM2 tsb bodoh dgn strategi masing2.

    Yg sy maksud dgn “not good enough” adalah konsumen yg siap dgn ENAK2 nya suatu produk, tapi ga siap dgn GA ENAK nya dari produk tsb. Apa yg ada di motor Bajaj hanya kekurangan saja tanpa ada kelebihannya ?? Ga ada yg maksa seseorang utk beli motor Indihe yg satu ini kok om, ituh ada Mopang dgn produk yg sekelas, bisa dibeli kok, ga ada yg ngelarang. Motor Bajaj murah, kualitas lumayan, tp 3S nya dodol, itu udah kenyataan d lapangan. Mopang mahal, kualitas lumayan, tp 3S nya mantab, ya sami mawon. Jer besuki mawa beya, there’s no free lunch om, tiap pilihan ya ada konsekuensinya.

    Apa mau beralasan “ah, sales dealer Bajaj kok bilang layanan 3S mrk terjamin. tertipu saya !!” ? Itu sama naif nya dgn ngomong “Loh kok Honda Tiger motor 25 jt tanki nya gampang bocor ?? Kenapa harganya bisa segitu ??” Tiap produk punya pricing power masing2, dlm hal ini pricing power Bajaj lemah krn 3S nya yg buruk d sini, pricing power Mopang kuat krn hal sebaliknya.

    Ttg brotherhood, wah sy cma ikutan komunitas suatu forum komputer, yg motornya gado2 dari Supra X lawas s/d Ninin 250 terbaru, yg sy rasakan persodaraan itu adalah antar rider, bukan sama motornya. Masalah becanda cela2an udah biasa, krn kita udah dewasa, tau tiap motor ada kelebihan & kekurangan, yg penting ridernya sendiri puas dgn tunggangannya, that should be enough. Sy sehari2 jg sering pake matic kok, i am matikers too, but i sure want to know more about my rides, whatever it was. Ga mesti jd anggota aktif suatu klub, bahkan sekedar jadi silent reader dari forum2 & sering2 cari info d internet udah banyak membantu, kita gak hidup d zaman revolusi fisik lagi om, dunia semakin kecil, 35 rb perak udah bisa internet unlimited sebulan (wlwpun spt keong jalannya).

    Nah, yg paling terakhir ini, saya SETUJU SEKALI dgn komentar anda. Anda ingin layanan 3S yg baik, maka siap pulak dgn konsekuensi membayar LEBIH, as simple as that. BRAVO !! Nulis panjang2 ternyata kesimpulannya kita satu pemikiran kok. 😀 😀

    Regards. 🙂

    Like

  53. @117

    Salam toet-toet jg bro. Yah, smw mesti mawas diri lah, terutama yg blognya jutaan hits, bisa muji2 motor 33 jt merk Jepun bikinan Thailand sbg great value krn estimasi price sebelumnya d atas itu, tentunya ga perlu bikin artikel tendensius yg mengipas2 lebay nya sebagian konsumen d sini atas layanan 3S Bajaj, cma berbasis komen 1 orang ex rider motor tsb.

    Dari contoh 1 yg negatif tsb, bisa aja ada contoh 1 lainnya yg positif, spt komen rekan seforum d sebelah yg dulunya bawa motor sport touring Mopang, ada yg 250cc dgn teknologi TSCC, ada pulak yg 200cc dgn lineage yg bersejarah sejak 1994 (dan smpai sekarang mesinnya gitu2 ajah, xixixi). Mereka made the jump, beralih pake motor Bajaj, and so far so good.

    Itulah yg sy bilang, apakah konsumen itu good enough utk produk tsb, spt jg pertanyaan apakah suatu produk itu cukup baik utk diri saya sbg konsumen ?? Value is in the eye of beholder, mau motor Bajaj dijual goceng seraup kalo konsumennya mendewa2kan layanan 3S, ya mungkin motor tsb mmg by

    Like

  54. wah ga sengaja kepencet jd keluar deh komen sblum lengkap diketik. 😀

    lanjutannya:

    ………….ya mungkin motor tsb mmg BUKAN UNTUK ANDA.

    Sudah baik di dlm market ada PILIHAN, itu sudah sangat baik utk kita para konsumen. SO MAKE YOUR CHOICE WISELY !! dan klo udah memilih, ya jalanilah konsekuensinya dgn loyal, it’s just a part of our daily life as an adult, jangan jadi pengecut yg mewek menyesali pilihannya sendiri.

    Perbaikan layanan 3S butuh proses, yg penting Bajaj adalah pemain otomotif global yg cukup bonafid & terus berkembang, i vote for them in confidence with my wallet, buying their bike. Yg ga suka, ya ga usah beli, ndak perlu nyacat ini dan itu.

    regards. 🙂

    Like

  55. agree @119 & 120. disagree @118. jadi bisa dibilang agree to disagree (males istilah versi indonya yg dijadiin judul sitkom jayuz :mrgreen: )

    mungkin sedikit soal yg tidak saya setuju, tentang loncin saya tahu itu & menurut pengetahuan saya (yang sangat cetek :mrgreen: ) mereka sudah “mati” sejak lama sampai mereka mengadopsi nama minerva & bekerjasama dgn sachs. jadi menurut saya loncin tidak berpengaruh besar terhadap jaringan minerva yg ada sekarang.

    apakah 3S minerva & TVS lebih baik dari bajaj?menurut kacamata orang awam seperti saya, tidak. toh sepertinya bajaj punya dealer yg sedikit lebih luas di luar pulau jawa dibandingkan minerva. tapi kalau ditanya pabrikan mana yg ke depannya berprospek lebih baik dalam 3S diantara ketiganya?saat ini minerva & TVS lebih meyakinkan. mereka punya pabrik disini & berinvestasi yg tidak sedikit. setidaknya kita bisa berharap…

    @117 phelonk_007
    sorry tapi menurut saya komen anda sangat tidak berdasar & sempit. jadi kalo menurut logika anda semua negara yg industri roda2nya didominasi yamaha/honda/suzuki/kawasaki merupakan jajahan jepang dong?dan kalo bicara patriot harusnya malah lebih baik pabrikan2x itu dong..toh mereka berinvestasi disini & membuka lapangan kerja baru. lah bajaj? btw saya ga bilang bajaj penjajah loh :mrgreen:

    Like

  56. @discovery hehehe… operpretnya itu lho bro yg perlu diusir, udah keterlaluan dibanding negara lain… P180 UG4 vs tiger selisih 8jt Power dan kualitas 11-12 sebagai orang desa yg 8jt sy belikan sapi 2ekor. sy angonkan kepada orang lain. bukankah udah trcipta lapangan kerja… klau ini dilakukan Brjema,ah apa yg akan trjadi? 6juta motor pertahun Bro… brp triliun yg bisa diselamatkan dan bisa buat investasi lain dan akan lebih menyerap tenaga kerja… SEMOGA anda paham arti patriot modern.

    Like

  57. asyik nih diskusinya klo bs dilakukan dgn otak bukan dengkul bakar2an ga jelas. 🙂

    @121, begini mas bro, kenapa masalah 3S ini jd sy sorot & perdebatkan ? Karena adalah unfair memiliki ekspektasi layanan 3S suatu brand baru utk selevel dgn brand kawakan, yg adalah sama unfairnya utk memiliki ekspektasi brand kawakan tsb menerapkan pricing policy yg sama dgn brand baru. Saya adalah free market believer, bwtku, segala kelebihan & kekurangan suatu produk maupun sales policy dari si penjual + ketersediaan dari barang tsb sudah tercermin scr fair di harga produknya. You bought that product, then you’re agree with everything that came with it, apakah itu layanan 3S yg buruk or harga yg overpriced. Tentu kita sbg konsumen berharap, dgn semakin banyaknya PILIHAN di market, maka kedua hal tsb bisa semakin konvergen, layanan 3S semakin membaik, harga semakin kompetitif, but it’s A LONG RUN EXPECTATION, ga bisa dgn bikin satu artikel lalu segalanya bisa berubah.

    OK, fine, mmg artikel spt ini bisa jadi salah satu faktor pelecut bagi Bajaj utk semakin membenahi layanan 3S nya, (walaupun premise dari artikel ini, spt yg sudah sy sampaikan, tendensius, not even trying to make an honest poll out of ex or still Bajaj riders out there, pnggeneralisasian gede2an), namun terasa sangat basi d saat motor seharga 33 jt yg sedemikian overpricednya malah dipuji2. Well, kalo anda sudah sedemikian terjajahnya dgn mindset mopang itu harus mahal, suatu kewajaran, maka mengapa tidak melihat layanan 3S Bajaj yg masih lemah sbg suatu brand baru, suatu keniscayaan ?? Believe me, Bajaj WANT so much to improve their 3S situation, krn hal tsb akan memperkuat posisi tawar dia di market, stronger pricing power, siapa sih yg ga pengen jual barangnya lebih MAHAL ?? Tapi mereka MAU GA MAU jual dgn harga lebih murah, walaupun motor mrk pnya peforma yg sekelas/lebih baik & kualitas yg sekelas/lebih baik dgn motor yg lebih mahal, because that exactly the price the market would want to bear.

    Semoga komen terakhir ini bisa menjelaskan “mindset & thoughts” yg running d dlm kepalaku. 🙂

    Regards.

    Like

  58. KESIMPULANNYA GINI CUY, ente beli motor sesuai kepribadian dan kemampuan aja,
    biker yang kebanyakan duit, bingung buat habisinnya beli aja ducati,
    biker yang banyak duit dan suka gaya beli aja cebeer ato ninin
    biker yang biasa aja dan ogah repot beli aja megipret,kebo,tigor ato vixi, yang kebanyakan merek jepun operpreet,
    biker yang brotherhood,ngerti mesin dan suka tantangan beli aja bajaj ato tvs apache
    biker yang retro mania beli aja vespa,
    biker yang kurang dana beli aja bebek,
    biker yang feminim beli aja soul gt,
    biker suka jual beli motor, beli aja bebek seken,
    terserah situ aja dah…hehe…

    Like

  59. @124,

    Mantab om, you put it so bluntly yet perfectly on cue, two thumb up for you. 😀

    Yah ga sehitam & putih itu sih, banyak wilayah abu2 antar segmen konsumen d dlm market. There’s a willing buyer for every products, but there won’t be any singular product that can answer all of the consumer’s demands.

    Like

  60. 118. gunawanspurs – Juni 20, 2012
    tp klo situ mw bilang Minerva & TVS layanan 3S nya lebih bagus dari Bajaj, ane cuma bisa nyengir ajah. 😀
    ——————————————————————————————
    3S nya minerva lebih baik dari bajaj… dari beberapa deler yang ada… dan ada sebuah fitur baru di minerva yang namanya trade in (entah jadi entah kagak nih)…

    kemudian untuk masalah sparepart… untuk minerva sendiri bisa di kanibal dengan merek lain, seperti GL series, Supra series… jadi jelas lebih baik dari pada Bajaj donk… dan penjualan Minerva yang setara kawasaki (dari data AISI tentunya)… dan ketersediaan sparepart HGP, YGP dan SGP yang tinggal beli n comot… jelas minerva lebih baik dari pada Bajaj. dan tentu saja peranan komunitas membantu untuk pembeli brand tersebut untuk part subtitusi nya.

    motor gw sendiri part nya udah langka… hehehehe… so gw tw suka duka nya naik motor yang sparepart langka + bengkel yang rata2 sekarang kurang ngeh dengan 2 tak… alhasil gw selalu ke bengkel langganan gw yang dari gw SD udah berdiri…

    🙂

    sekedar share,… Minerva lebih baik dari Bajaj… itu yang gw tau… tinggal dukungan minerva sendiri untuk ikutan ajang Indospeed 250cc…

    hehehe

    Like

  61. @126,

    OK, dipertajam ke comparison dgn Minerva ya ?

    Masalah 3S yg pertama, SALES, kayaknya ga cma terkait urusan trade in ya ? Bgmana dgn jaringan sales nya ? Jml dealer ? Aftersales warranty ? Profesionalisme dealer ? Ane ga bilang Bajaj lebih baik ya, tp klo dibilan lebih buruk scr OVERALL, xixixi, segitu hebatnyakah brand Minerva vs Bajaj yg world salesnya sekian kali lipat lebih gede ? BAI itu bukan IU lho, dia ATPM resmi dari BAL, dan pola pemasaran di Indonesia ga jauh beda vs pola pemasaran mrk di Philipina, Singapura, Malaysia, Venezuela, Kolombia, Afrika, dll dst. Klo SALES nya buruk, rasanya ga mungkin mrk bisa punya SALES CHANNEL seglobal itu, atleast dibanding Minerva yg situ bilang lebih baik. 😀

    Lalu SERVICE, apa jangkauan jaringan service dari Minerva lebih luas dibanding Bajaj ? Lebih profesional ? Lha wong nyervis Mopang di beres nya yg segambreng aja belom tentu bagus hasilnya kok, matic Skywave sy hasil setingan beres ga bener mesinnya, boros & ga ada tenaga, tak setting sendiri karbu & klep nya, maknyoz 35-40 KM/L di dalam kota Jadetabek, tanya kenapa ?? AFAIK, kualitas layanan service beres Bajaj vs Mopang itu sama aja kok, cma kuantitas yg mmg masih sangat terbatas. Lalu apa Minerva udah menang secara kuantitas pulak ala Mopang ?? Ane kembali nyengir. 😀

    Trus bagian terakhir, SPAREPARTS, ga usah jauh2 deh, coba googling ajah “sparepart minerva susah”, trus pelajari satu2 link yg ada di halaman google search tsb. Ente bilang klo kemampuan kanibalisme parts adalah suatu poin lebih dari KEUNGGULAN LAYANAN SPAREPARTS suatu brand ?? LOL, setau ane brand yg established malah pengen parts dia punya KEUNGGULAN INOVATIF/KOMPETITIF yg tidak dimiliki oleh pesaing2nya, kalo ndak kenapa New Megapro gak sharing ajah mesinnya sama Byson agar terjadi COMMONALITY dari spareparts, atau bahkan dgn yg semerk, sama2 150cc, mesinnya si teralis ?? Sadar ga sih kalo merk yg bagus layanan sparepartsnya, konsumen ga perlu kanibal parts dari motor lain ? 😀

    Tolong dibedakan antara keunggulan kompetitif suatu motor COPYCAT seperti Minerva yg mesinnya foto kopi (dgn kualitas lebih buruk) dari mesin GL series na Honda shg gampang cari spareparts vs keunggulan masalah ketersediaan + kemudahan mendapatkan + keterjangkauan dari spareparts original motornya sendiri, sbg suatu manifestasi dari KEBERHASILAN LAYANAN SPAREPARTS dri suatu brand otomotif. 😀

    OPINI SITU, Minerva lebih baik dari Bajaj, tapi klo menilik dari brand power di sini, sales level d Indonesia, fakta spt apa kekuatan industri otomotif dibalik brand masing2 dan bonafiditasnya scr global (Loncin pabrikan lokal d China berubah jdi Minerva krn membeli brand Jerman yg bangkrut, vs Bajaj yg udah puluhan tahun malang melintang + terus berkembang sampai bisa beli 47% saham KTM dan jd pemain global), kayaknya jawaban ente ABSURD banget dah. 😀

    Komen yg terus menerus memaksa ane utk nyengir, cape jg ni bibir. 😀

    Like

  62. Itu baru dari sisi 3S ya, kita belom masuk ke sisi kualitas kendaraannya sendiri, krn ente nyentuh2 ttg Indospeed 250. Klo ente BEROPINI bhw KUALITAS MOTOR Minerva > Bajaj, tolong carikan contoh di mana motor Minerva cukup berkualitas shg direbadge atau diajak kerja sama oleh BRAND ESTABLISHED dpt Mopang, entah motornya dijual dgn merk Jepang atau fasilitas produksinya digunakan utk merakit merk Jepang tsb.

    Kalo Bajaj sih, tinggal googling “Kawasaki ROUSER” dan “Kawasaki Ninja 250 manufacturing in India” ajah, udah ketahuan faktanya bagaimana.

    PS: Kok mesin “NGOWOS” mau diajak balap, ntar baru lap pemanasan udah pada mangkrak di tikungan pertama kan bener2 ga lucu ??? 😀 😀

    Like

  63. @ gunawanspurs
    Lalu SERVICE, apa jangkauan jaringan service dari Minerva lebih luas dibanding Bajaj ? Lebih profesional ? Lha wong nyervis Mopang di beres nya yg segambreng aja belom tentu bagus hasilnya kok, matic Skywave sy hasil setingan beres ga bener mesinnya, boros & ga ada tenaga, tak setting sendiri karbu & klep nya, maknyoz 35-40 KM/L di dalam kota Jadetabek, tanya kenapa ??
    ———————————————————————————
    nah itu dia bro masak harus dikasih tips baru bagus servisnya.

    Like

  64. @Gunawanspurs

    kalau memang minerva itu jelek, secara kualitas dan 3S juga tentunya… tentu gak akan laku… secara MS (FBH Mode: ON 😀 )… sudah setara dengan kawasaki + mesin yang copycat dari GL Series jelas memudahkan dari konsumen untuk mencari part subtitusi. kemudian bengkel, kalo gw pribadi yang sering mantengin forum minerva ada beberapa bengkel rujukan + bengkel pinggir jalan yang notabene udah hafal ama mesin GL series jelas bisa service itu motor… ya jelas berbeda dengan bajaj yang notabene memiliki konsep mesin sendiri sampe 3 busi segala… meskipun 4 tak… toh mesin motor 2 tak gw juga cuma beberapa bengkel yang bisa service n enak di pake. itu juga bengkel yang udah berdiri dari gw sd taon 90 an… wkwkwkwkkwkwkw

    so Minerva masih lebih baik dari bajaj untuk penangan bengkel n sparepart nya… meskipun bukan dari beres nya…

    P.S: Kalau balap ya kan dulu ada OMR Minerva, tinggal kesungguhan Minerva untuk memperbaiki kualitas produknya…

    Like

  65. “so Minerva masih lebih baik dari bajaj untuk penangan bengkel n sparepart nya… meskipun bukan dari beres nya…”

    Nah, tuh, udah nangkep kan maksud postingan sy sebelumnya ? Kelebihan kemudahan sparepart + service di mesin Minerva itu memang merupakan KELEBIHAN, sama sekali tidak saya bantah, TAPI BUKAN kelebihan dari sisi LAYANAN RESMI dari ATPM masing2, melainkan advantage dari desain mesin yg mmg fotocopy-an Honda GL series, AGREED ?? Kan artikelnya jelas menyorot masalah layanan dari ATPM nya om, bukan ngebahas masalah kanibalisme spareparts. 😀

    Kalo masalah KELEBIHAN, maka tiap motor punya kelebihan & KEKURANGAN masing2, udah berkali2 sy sampaikan. Spt kelebihan Minerva yg mesinnya gampang cari spareparts alternatif non ori + diservis, maka kelemahannya jg ga sedikit toh ?? Apa situ mau membutakan diri dari fakta2 tsb ?? Di lain fihak, udah tau kan kelebihan mesin Bajaj yg halus, performa di atas mesin yg sekelas, dan super irit ?? Good thing is, Minerva ane akui terus melakukan PEMBENAHAN, yg mana jg dilakukan oleh Bajaj, pada sisi KEKURANGAN masing2.

    Minerva yg kualitas motor terutama mesinnya, ehm, “menyedihkan” (terutama dr sisi durability, reliability, dan performance, oops semuanya ya, cma menang TAMPANG DOANK) pelan2 ada perbaikan (tambah oil cooler, kasih balancer). Di lain sisi, perbaikan tsb pelan2 membuat mesinnya jadi semakin BERBEDA dgn mesin GL series, kita lihat aja apa stelah mesinnya terdiferensiasi krn upaya inovasi & perbaikan tsb, keunggulan nya di sisi kemudahan spareparts & service akan ttp terjaga, krn spt yg ane bilang via google search tadi, keluhan ttg ketersediaan spareparts orisinal + layanan & jangkauan service Minerva jg setali tiga uang dgn apa yg dikeluhkan thdp 3S na Bajaj.

    Bajaj, well, fakta berbicara, kualitas motor secara OVERALL ga kalah dgn mopang, terutama tipe2 menengah ke bawah bikinan LOKAL (kita ga bicara Mopang premium ex Thailand atau moge ex Jepang nya yaaa). Cuma dri sisi tampang mmg relatif kalah dr Minerva (wlwpun inipun kembali ke SELERA), dan mesinnya yg ORIGINAL membuatnya sangat tergantung thdp ketersediaan parts ori pula (bbrapa bs dikanibal tp ga signifikan). Mereka berbenah kok, udah tau Pusar 200 NS kan ? Atau versi fairingnya yg lagi digodok ? Barusan launching Discover 125 ST yg jd motor dgn MONOSHOCK kedua di line up Bajaj. Di sisi 3S, mrk jg berupaya berbenah, but it’s a LONG process, ga instan spt bikin Indomie.

    Kesimpulannya, layanan 3S Bajaj vs Minerva, di mana spareparts ORIGINAL termasuk di dalamnya, adalah kurang lebih SETARA ajah, no where near the level of Japanese top 3 brand in Indonesia.

    Like

  66. @133,

    Salam jg utk mas bro, toet toet dari P200 ane. 🙂

    Thundie 250, i just love that bike saat ngacir d pantura, best high speed touring bike d kelasnya. Pernah touring gado2 sm rekan dr TCI, jian kasihan mrk terpaksa ga bisa gas pol gara2 nungguin ane yg keong ini, xixixi. 😀

    Bgmana dgn kelistrikannya bro ? Masalah spul & kiprok Thundie 250 ada obat yg terjangkau & bagus, spul gulung ulang (skema 3 fasa) dgn kawat yg bagus + ganti kiprok FW 3 fasa non ori yg lebih baik (bisa ex Ninja 250 atau custom made) sekaligus reposisi ke tempat yg lebih adem, cost keseluruhan kayaknya ga lebih dari 600 rb tuh, output bisa 20+ A.

    Like

  67. salam tet tot juga bro dari Thunder 250 ane, hehe.. hahaha, sebenernye emang temen2 TCI bro yang bawanye pada edyan, ane sampe bikin komunitas abal2 yg judul TELOR alias Thunder sELOw Rider, karena capek ngikutinnya. alhamdulillah bro, selama pake 6 taun ini, baru ganti sepul sekali, tempo hari ditwarin ama temen sih sepul gulungan tapi berhubung dulu harga sepul masih blom terlalu mahal (sekarang 800ribu, dulu sebelom sunami jepang masih 350 ribu) jadi ambil baru bro. iya bro, kiprok udah direposisi ke bodi samping belakang, kalo ditempat aslinya bener2 kepanggang ama mesin.. P200nya gak ganti silincer ninja 250 bro? kan temen2 Pride ato pulsarian depok banyak yang ngikutin itu virus 😀

    Like

  68. tenang aja yg mau beli bajaj 200 ane baca di artikel otomotif bahwa bajaj 200 akan bergabung dengan bengkel kawasaki moga-moga aja sparepart bajaj yg lain ada

    Like

  69. What’s up i am kavin, its my first occasion to commenting anyplace, when i read this post i thought i could also make comment due to this sensible article.

    Like

  70. Does your blog have a contact page? I’m having a tough time locating it but,
    I’d like to send you an email. I’ve got some recommendations for your blog you
    might be interested in hearing. Either way, great website and I
    look forward to seeing it improve over time.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s