Mau nyolong Piaggio Liberty 150 IE?? judule ngimpi!!!……

Judul diatas IWB tujukan buat para maling yang suka gondol kendaraan roda dua. Sebuah fitur canggih dari Piaggio yang dijamin membuat maling mumet tak berkutik kecuali motor digotong menggunakan pick up. Maksude opo to kuwi mz Iwan??…

Geliat pabrikan Piaggio terlihat begitu agresif. Dimana-mana sekarang bermunculan dealer atau show room berusaha menunjukkan eksistensi mereka. Realita diatas mengusik IWB untuk mengunjungi salah satu dealer dikawasan Buncit Jakarta Selatan. Dan…ternyata respon biker cukup positif brosis. Dealer berukuran mungil tersebut ramai dikunjungi konsumen dari berbagai usia. Ada yang sekedar bertanya atau bahkan langsung transaksi untuk meminangnya. Rupanya daya tarik merk Italia menjadi magnet tersendiri. Alasannya cukup simpel…mereka suka Vespa, sebuah fakta yang cukup mengejutkan…

Dari sekian varian, Liberty 150IE merupakan salah satu produk yang menarik perhatian IWB. Motor berbanderol 23,9juta ini, dibekali mesin 150cc 4 tak 2 klep. Pengabut bahan bakar sudah mengadopsi injeksi sistem. Output tenaga mencapai 8,6KW@8000RPM, torque 11,2NM@6,250RPM. Hhmm…ngacir juga ya brosis. Kelebihan lain adalah sisi kaki-kaki. Pihak Piaggio sudah membekali ban Tubeless ukuran 80/90-15inch (depan) dan 100/80-14inch belakang. Jadi dijamin kestabilan terjaga dengan baik ketika digeber pada kecepatan tinggi sekalipun. Fitur didalamnya juga tidak kalah sadis. Tercatat side switch stand, tanki BBM besar hingga 7liter, Glove box dan yang terakhir Immobilizer Anti-Theft. Jika mayoritas pabrikan Jepang memilih SKS, pabrikan Italia membikin differensiasi total lewat IAT. Kelebihannya…kunci kontak tidak bisa dibobol dengan kunci palsu atau T. Maksude piye kang??…

Kendati kunci T sudah berhasil membobol lubang kunci, dan diputar pada posisi ON, engine dijamin tidak akan menyala. Kenapa?? sebab kunci kontak pabrikan dan mesin dibekali chip yang mengandung kode-kode elektronik yang berfungsi sebagai “password” untuk menyalakan mesin. So artinya , motor hanya dapat dihidupkan apabila kode elektronik pada chip dalam kunci motor cocok dengan kode elektronik pada chip dalam mesin motor. Apabil kode tersebut tidak cocok atau terjadi penyalaan paksa, sistem bakal secara otomatis memotong pasokan bahan bakar ke mesin sehingga mesin tidak akan menyala. Jadi…mau menggunakan kunci palsu untuk Liberty 150 IE?? jangan pernah ngimpi brosis. Canggih to?!. (iwb)

Advertisements

87 thoughts on “Mau nyolong Piaggio Liberty 150 IE?? judule ngimpi!!!……

  1. Coba honda yamaha makai kunci ini,pasti pasrah deh yg maling tu,jd mngurangi tindakn pencurian yg lg rawan ni..

    Like

  2. emang top ni vespa, di Balikpapan juga udah cukup gencar marketingnya…. jadi inget pabrikan yg skutiknya miskin fitur, kontras sekali 😀

    Like

  3. vespa gitu looohh, masih adakah yg mau komen overprice pada brand satu ini???
    saya jamin tidak akan overprice, bicara soal kualitas dan taste citarasa italia dijamin gak nyesel punya varian ini.
    kualitas pasti ajib, muantap tanpa pengurangan kualitas demi harga murah.
    terbukti vespa lawas punya seorang kawan sering sampe hampir habis oli mesinnya gara2 malas ganti oli, eehhh motor masih sehat walafiat sampe sekarang.
    coba anda praktekkan hal serupa pada produk NIPPON manapun…dijamin rontok

    Like

  4. @jojo FBV hahaha, anda yakin sekali..emangnya udah pernah penelitian apa??!! Nanti kalau terbukti motor NIPPON bisa begitu juga, anda suruh ganti rugi sama NIPPON malu lho…

    BTW, mas iwan, teknologi immobilizer ini sudah bisa diaplikasikan ke motor lain lho. Keluaran BRT namanya Smart Key Immobilizer, jadi teknologi ini simpel, dan anak bangsa juga sudah bisa buat…

    #Indonesia Bisa#

    Like

  5. @ 15. hery
    Nggak bisa bro. Sampeyan harus bawa kunci masternya kedealer…
    @ 17. nubi
    Nah itu dia bro…jebule Piaggio sudah membenamkan pada Liberty 150
    @ 20. dombagarut
    Makin tua makin mahal lho
    @ 23. aldinasyah
    Betul banget…
    @ 36. SuRyA
    Nggak mz, nyoba ngintip doang…. :mrgreen:
    @ 41. alexandho
    o gitu ya bro…nais inpoh nih

    Like

  6. buat yang suka menghina fitur bletak matic honda, coba dengarkan baik-baik stater matic 24jt-an ini.
    bletak juga………

    Like

  7. @41 manteb

    iyah.. memang jd target ngasepin tiger.. soalnya relatif cc nya “WAH” 200cc tapi power to weight ratio nya sudah “uzur” tarikannya kalo gak dikorek sih.. jadi sasaran bully motor cc dibawahnya terutama Satria-FU

    Like

  8. kalo dulu tahun 80-an bapakku pake vespa spring, jian…enak banget tumapakane, tapi begitu bocor….tobat deh beratnya. Wong dulu vespa spring adu kecepatn di trek lurus sama honda cb, yamaha rxs, suzuki A100, menang. sekarang apa masih berani ya vespa liberty di adu sama motor laki?

    Like

  9. Yang jadi masalah kalo kunci asli (warna coklat) hilang + belom nyalin kode di kunci asli ke kunci cadangan (warna biru), siap-siap deh nyengir… Soalnya mesti ganti ECU juga. Ini yang saya denger dari orang dealer piaggio, katanya kunci asli dan ECU tiap motor punya satu kode yang sama. Jadi yang punya piaggio, cepet-cepet deh nyalin kode di kunci asli ke kunci cadangan dan kunci yang asli di simpen di rumah aja, jadi yang di pake kunci cadangan aja..

    Like

  10. nek kuncine ilang kabeh celaka dunk… msti bawa orang dealer ke rumah… kalo nggotong mpe ke dealer rasanya jg repot aplg gk pny mobil pickup…wkwkwkwkwk

    Like

  11. sumpah gw jajal motor ini enak bener, kebetulan pny om gw bang iwan. apalagi sok belakangnya empuknya pas. sayang gw dah beli spacy, dl vario. ternyata sok depannya 11, 12, 13, 14…sama aja. bledak bleduk…dan spacy specialis nyesrot kl dah lwt polisi tidur..apes gw beli…tunggu invinion-z ga klr2..payah..dah keburu basi tuh forged pistong…

    Like

  12. walau kunci kontak nya canggih n ga bisa di colong pake kunci t,tapi klo sampe kunci t sampe masuk tuh kunci kontaknya rusak ga mas iwan?he2,walau pake pengaman canggih pun itu melindungi motor dari perampasan ga mas ?,coba klo pake fitur main stand/side stand alrm he2,jadi klo pengaman di aktifkan(bisa pake remote/sentuh/apalah) ,maka jika standar samping/standar tengah diturunkan maka akan ada bunyi alrm n mesin ga hidup,shg maling ga sempet ngrusak kunci kontak,he2 ni baru canggih,n untuk anti perampasan gimana klo motor pas diminta maling di kasih aja,terus kita remote ntar jarak 100m/berapa motor bisa mati n alrm bunyi2 terus,n untuk anti penipuan motor,ada fitur canggih si motor bisa di lcak pake layar monitor bisa lewat hp/gps/apalah,shg pak polisi bisa lgsg menangkap si pelaku,bila msh dlm jangkauan,he2,klo pabrikan kasih ni fitur tak jamin jadi motor dgn fitur pengamanan terbaik,apalagi tep masih ada fitur sks n harga masih murah,di jamin maling tambah mumet

    Like

  13. Itu pelek depan dan belakang beneran beda ukuran diameter ya?
    Pelek depannya kayak tromol ninja. Trus itu jok-nya kepanjangan atau buntutnya yang kurang panjang?

    Like

  14. 37. jojo – April 2, 2012

    vespa gitu looohh, masih adakah yg mau komen overprice pada brand satu ini???
    saya jamin tidak akan overprice, bicara soal kualitas dan taste citarasa italia dijamin gak nyesel punya varian ini.
    kualitas pasti ajib, muantap tanpa pengurangan kualitas demi harga murah.
    terbukti vespa lawas punya seorang kawan sering sampe hampir habis oli mesinnya gara2 malas ganti oli, eehhh motor masih sehat walafiat sampe sekarang.
    coba anda praktekkan hal serupa pada produk NIPPON manapun…dijamin rontok
    ===========================

    udah terbukti juga di vespa “odong2” ane.. 😀 😀

    gara2 pasang sealnya salah kode… 😀 😀 oli transmisi ampe tinggal sekitar 50cc (standarnya 400cc).. dan ane ngalamin kejadian ini sampe 3 kali…
    sampe sekarang vespa ane sehat2 aja… malah saat kejadian vespa ane gak ada tanda2 bakal rusak…

    paling2 ane cuman curiga ama asepnya yang “lebih ngebul” en mesinnya jadi berisik…
    cukup ganti sealnya en tuang oli baru lagi..langsung JOSSSS….

    MOTOR TUA YANG PALING BANYAK WARAWIRI YAAA… CUMAN VESPA…

    VESPA EMANG MANTEBBBBB…!!!

    CIAOO…!!!

    Like

  15. 68. Vespa Ijo Rider – April 3, 2012

    MOTOR TUA YANG PALING BANYAK WARAWIRI YAAA… CUMAN VESPA…

    VESPA EMANG MANTEBBBBB…!!!

    —————————————————

    Lho kok bangga bos? Di luar sana, motor yang sudah umur 5 tahun layak dibikin “sandwich”. Merusak lingkungan tuh asapnya.

    Like

  16. pernah test ride ane..aksel smooth..karena berat liberty nya kali ya, tinggi ni skutik lumayan, masih bikin ane yg tinggi 175cm jinjit…
    walau udah di CKD di vietnam…taste eropa nya masih terasa, material sama finishing nya manteb..

    Like

  17. 43. kenunk – April 2, 2012
    Di jogja dealernya dah da lum ya??
    —————————————————————————————
    Di Jl. Laksda Adisucipto – Jogja depan Hotel Grand Quality ama di Jl. Magelang

    Like

  18. ada yang tau tentang benelli? produk itali-china yang juga memasarkan scooter matic di level harga hampir sama denga vespa. apa benelli juga sudah mengaplikasikan feature IAT juga? #nanya beneran

    Like

  19. minta infonya dunk…dibalikpapan dmn yg bs ganti kunci or nyalin chip ecu nya…kunci ku td siang jatuh dijalan…nasib…nasib…kemungkinan jatuhnya disekitaran TIKI di jl.stal kuda..

    Like

  20. Jebakan After Sales
    Saya baru menyadari arti pentingya after sales. Orang memilih membeli motor seperti Honda atau Yamaha, karena bengkel ada dimana-mana, bengkel kecil pun sudah biasa, dan onderdil pun ada dimana. Satu lagi harga murah, dan ada KW-nya lagi.
    Common rasionality itu sementara saya singkirkan ketika memutuskan membeli Piaggio. Saya mencoba membeli motor yang lebih menantang: tidak sekedar untuk aktivitas sehari-hari, tapi juga untuk aksi. Apalagi sekelas Piaggio, dengan brand danpositioning yang tidak lagi meragukan. Saya juga percaya dengan kelas yang dibidik serta banyak komunitas penghobi membuat after sales-nya sudah otomatis menjadi perhatian.
    Tapi ternyata, persepsi saya salah kaprah. Selama berurusan dengan persoalan after sales, saya sama sekali tidak pernah menemukan responsivitas, baik dari sisi customer relationship management maupun supplay chain management. Semaunya lelet, menjengkelkan, dan merugikan.
    Dan selama dua tahun lebih saya berurusan dengan silih- ganti masalah onderdil berkualitas rendah yang dibenamkan pada Piaggio milik saya, tidak ada upaya perbaikan sama sekali.Piaggio tidak memikirkan nasib pelanggan. Sebaliknya, hanya berfikir dagangan laku, dan bahkan berfikir bagaimana bisa bisa terus-menerus mengeruk keuntungan sebesar-besarnya dari pelanggan.
    Apa yang saya sampaikan bukan provokasi, tapi dari fakta dan pengalaman yang saya alami. Saklar saya rusak ternyata tidak ada gantinya, terpaksa saya harus beli sendiri; pergantian peleg berkualita rendah harus menunggu sampai 15 hari dengan alasan diimpor dari Vietnam.
    Dan kasus terbaru, untuk menggantikan peleg belakang yang juga hancur dan packing top -yang harus diganti karena mur kenalpot putus di dalam- saya harus menunggu entah sampai kapan karena bengkel resmi tidak bisa memberi kepastian. Yang kian menjengkelkan, walaupun motor sudah sembilan hari di bengkel, sama sekali tidak ada konfirmasi dari pihak bengkel.
    Entah apa susahnya hanya untuk sekedar menelpon dan memberi informasi bahwa motor belum bisa diperbaiki karena onderdil belum ada.Bisa dibayangkan, berapa kerugian material karena motor tidak digunakan untuk aktivitas sehari-hari dalam jangka waktu yang cukup lama.
    Dengan munculnya masalah karena kualitas onderdil yang sangat asal-asalan, saya bahkan merasa adanya jebakan after sales. Bagaimana tidak, untuk mengganti ban dengan spek ukuran yang sangat langka, kita mau tidak mau harus membeli di bengkel resmi dengan harga mahal (informasinya Rp400 ribu). Jika pelg motor rusak, seperti saya alami, kita sudah pasti tidak ada pilihan selain membeli dengan harga Rp900 ribu. Bandingkan dengan layanan dan harga onderil pabrikan besar pada kelas motor sama, seperti Honda Vario.
    Mungkin wajar kalau onderdil yang kita beli benar-benar berkualitas Eropa, dimana Piaggio berasal. Tapi faktanya, onderdil yang dibenamkan di Piaggio low class quality. Bisa dipastikan konsumen akan berkali-kali karena harus berurusan dengan law class service dan harus kembali terjerembab dalam jebakan after sales.
    Dengan pengalaman ini, kiranya masyarakat untuk berfikir seribu kali untuk membeli motor Piaggio. Boro-boro untuk tujuan koleksi, motor ini sama sekali tidak bisa dinikmati. Pengalaman ini saya sampaikan agar masyarakat tidak terjebak menjadi keledai yang jatuh di kubangan persoalan yang sama.(*)

    Like

  21. Pantas kah Saya Membayar Mahal?
    Jumat hari ini (4 April) sudah lebih dari 3 minggu Piaggio saya berada di bengkel. Tetap saja tidak sekalipun ada informasi dari pihak dealer tentang nasib saya. Saya kembali menengok, hasilnya seperti saya duga, tidak ada perkembangan sama sekali. Pihak bengkel hanya memberi kabar peleg yang rusak tidak bisa diganti karena sudah dibubut. Ujungnya, pasti saya harus mengeluarkan duit sekitar 900 ribu untuk membeli peleg.
    Pertanyaannya, pantas kah saya membayar mahal untuk after sales service yang sedemikian amburadul? Apakah Piaggio tidak berfikir kerugian konsumen ketika motor begitu lama nangkring tanpa kejelasan? Apakah konsumen tidak bnutuh riwa-riwi ngantar anak sekolah, untuk kerja dll? Juga untuk bolak-balik ngencek ke bengkel hanya sekadar menanyakan nasib motornya?
    Pihak Piaggio tidak mau mengganti peleg dengan alasan sudah dibubut? Pertanyaannya, apakah kalau saya membawa motor ke bengkel, apakah bisa dilayani dalam satu dua hari? Kasus sebelumnya hampir tiga minggu? Sekarang kalau pertanyaannya di balik, mengapa piaggio memasang peleg dengan kualitas sangat rendah, dan kemudian menimbulkan konsumennya celaka, apakah piaggio bertanggung jawab?
    Kedatangan saya ke dealer Vespa di Kebayoran Lama kini kian meyakinkan saya bahwa konsumen hanya boleh tersenyum sekali saat baru beli motor.(!)

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s