Waduh…helm SNI ternyata belum tentu terjamin kualitasnya!!

Bro dan sis sekalian….kaget rasanya ketika melihat tayangan berita disalah satu TV swasta. Dilayar terlihat petugas sedang sibuk merazia mal dan toko besar penjual helm tanpa SNI. Namun bukan itu yang membuat IWB shock. Yakni adanya indikasi helm-helm berembos SNI…..kualitas ternyata jauh dari yang disyaratkan. Terbukti beberapa helm pecah dengan mudah ketika dibanting oleh petugas. Suatu hal yang tidak boleh terjadi karena menyangkut keamanan kepala pemakai didalamnya!!….

Negara ini memang bobrok….tidak ada yang menampik. Lawong segalanya bisa diatur bahkan untuk meloloskan quality control sekalipun. Selain itu, lemahnya supervisi dari pihak berwenang seakan memuluskan cheating yang terjadi. Dalam berita berdurasi 2 menit tersebut dapat digali informasi alasan produsen mengurangi kualitas shell adalah menekan cost produksi karena mereka menganggap biaya yang sudah dikeluarkan untuk proses embosing lumayan mahal. Sayang produsen nakal tersebut tidak disebutkan dalam berita. Jadi alih-alih mendapatkan produk mumpuni untuk proteksi malah celaka yang didapat!!….

Jelas…dengan fakta yang terjadi, secara pribadi kini tidak terlalu percaya dengan embel-embel SNI. Peraturannya sih bagus untuk melindungi konsumen. Namun oknumnyalah yang menjadi biang kerok. Lah…..nyuwun sewu brosis, drama diatas yang terekspos. Dan IWB yakin masih banyak produk SNI KW bertebaran diluar sana yang tidak terendus petugas. Suatu kekuatiran lumrah pasca mengetahui realita yang disuguhkan. Kalau seperti ini, mendingan tetap berpegangan pada DOT dan SNELL sebagai patokan keamanan dengan memilih brand-brand internasional ataupun lokal ternama yang sudah terbukti durabilitas dan kekuatannya. Apakah salah??….

Tidak juga…..demi nyawa kita. Sampai kapan?? tentu saja hingga negara ini menjamin bahwa produk-produk tersebut betul-betul aman dengan verifikasi yang ketat. Kalau tidak?? emoh ora sudi gawe!!. Mosok helm koq kayak krupuk, rentan pecah. Piye iki??. Yah….semoga saja kondisi ini segera direspon secara serius oleh pihak yang berwajib agar diambil tindakan keras, kalau perlu pembekuan bisnis. Sebab safety is number one….no compromise!!!. (iwb)

Advertisements

89 thoughts on “Waduh…helm SNI ternyata belum tentu terjamin kualitasnya!!

  1. Dalam berita berdurasi 2 menit tersebut dapat digali informasi alasan produsen mengurangi kualitas shell adalah menekan cost produksi karena mereka menganggap biaya yang sudah dikeluarkan untuk proses embosing lumayan mahal.
    =====================================================
    alasan yg mengada-ada, kalo cuma bikin insert mould kayak gitu paling habis biaya 5ratus rebu (asal ada sni).
    yg mahal mungkin ijin nya, sama matrerial bahan nya.

    Like

  2. aman tidaknya bukan tergantung pada sni, dot, merknya.
    Tapi kualitasnya, helm INK aja ada yang palsu, helm AGV pun ada yang palsu.
    Di negeri bedebah ini semua bisa direalisasikan asal ada hepeng.
    Asal ada hepeng, helm dari bekas plastik ember pun bisa di embos sni ataupvn dot, apalagi cuman merk.

    Like

  3. makanya… kalo mo beli helem.. coba di banting dulu… kalo pecah/retak gak usah dibeli…..

    dan siap2 lari dari gamparan pedagang helemnya….. :mrgreen:

    Like

  4. pengalaman ane gan beli helm SNI.. sbelum ane beli.. ane tanya penjual.. “boleh gak ane banting ? pecah gak pecah tetep ane bayar” yg penting pegang omongan si penjual.. kalo emang si penjual bener dagang kualitas.. biasanya.. blum ane banting dah dia dl yg banting.. :mrgrren: walo lecet yg penting JOSS!! ๐Ÿ˜†

    NB: kalo mo banting harus pas banyak pembeli.. biar fear!! :mrgreen:

    Like

  5. dulu pernah dapet helm dari suzuki, dipake bapak ke cikarang, kemudian si ternoda di tabrak oleh jupiter z (tornado ane gpp) si jupiter z ancur berantakan. helem nya n bapak ane masih sehat wal afiat… pas ane cek di rumah emang helem nya bagus… cuma ya udah gak dipake sebab bekas jatuh dengan benturan sangat keras…

    so… helem dari pabrikan sebetulnya bagus… setidaknya untuk kecepatan 40-60kpj OK lah.

    Like

  6. wah harusnya dicatet dan di posting tu merek2 yang nakal. biar konsumen pada tahu dan ga beli merek itu. ini masalahnya dah menyangkut nyawa pengendara dijalan. ga main main nih

    Like

  7. Pejabat negeri ini OTAKNYA perlu dilabeli SNI juga baru adil,…

    Helm SNI, Pelek SNI, Karbu SNI, Motor berMERK SNI plus Bensin tanpa TIMBAL berlogo SNI (SUSAH NYA INDONESIA) juga ntar….

    PEJABAT SNI = SUKA NYIKSA INDONESIA…. D*MN….!!!

    Like

  8. mas iwb sampeyan gak capek ta upload tulisan di blog sampeyan? dan gak pernah ada mati nya ini blog.. tiap waktu ada posting baru, dan ada aja yang dibahas, pastinya ada aja yang menanggapi. salut mas bro ๐Ÿ™‚

    Like

  9. lha kaleng cat aja bisa jadi helm kok kan ada logo SNI nya….hehe.. tapi gampang pilih helm yang bagus, klo agak berat berarti helm itu lumayan bagus coz bahannya lebih tebal.

    Like

  10. semua bisa diatur….

    Aparat bobrok, pejabat korup, trus kita sbg rakyat byasa sudah suci gitu..? Trus maki2… Jujur aja deh… Seringnya inisiatif kecurangan dr suap justru dr rakyat byasa spt kita2…. Ngurus KTP,SIM, cari sekolah buat anak, kena tilang,cari job…

    Like

  11. Heemmm….. sangat merugikan Orang Lain ini namanya…. harapannya pihak berwajib bisa menuntaskan Masalah ini… makasih mas Infonya sangat bermanfaat sekali… sip

    Like

  12. pemerintah pekok…. kalo ada kasus2 kayak gini mana ada merek disebutin,.
    liat contoh susu formula bayi yang ada bakteri zakazakinya…..

    Like

  13. SNI sih tapi kenapa masi bisa ga aman gtu loh..
    kasian ama masyarakat indonesia akan celaka sia-sia..
    emang mau ditanggung???
    kalo celaka kan paling alasannya salah konsumen ga hati” dan ga ngelik helmnya!!!

    Like

  14. helmq gak ada SNi nya hik hik.. tkt kn tilang..tp q nyaman makex om…gmw ke lain hati lg….maklum ARAI RX7 RR5 Haga hhehehe…helmnya murah bgt om…jika dibandingin sm kepala kita yg harganya gak bisa diukur pake duit…^-^

    Like

  15. Itulah indonesia kebanyakan omong. Ga ada praktek nya. slama pejabat nya masih doyan duit. Saya juga liat di tv swasta. Seorang pejabat berkoar2 minta maaf kepada rakyat untuk menaikan bbm. kata nya ga ada opsi lain jadi terpaksa bbm di naikan. Padahal klo mau. ada opsi lain kalo memang untuk rakyat. Mau ga pejabat kurangi gaji pokok nya beserta tunjangan2 nya. Seperti pemakaian mobil mewah dll. Eh malah naikin bbm dg embel2 menyelamatkan bangsa. Dg mengorbankan rakyat. Makanya sekali2 pejabat belanja sendiri ke pasar. Jg pembantu nya mulu. Biar tahu harga 9 bahan pokok. Jg nangkring mulu kaya burung berkicau kesana kemari.

    Like

  16. mungkin sudah saatnya pembeli juga pintar memilih barang, kenali ciri2nya sebelum membeli….
    ada banyak helm yg di obral di pinggir jalan dgn embel2 SNI, tapi dari visualnya meragukan… mendingan jgn dibeli lah… daripada berabe, demi mencari ekonomisnya….. ada harga ada barang kata orang dagang sich…. IMHO hehehehehehehehe..

    Like

  17. @ 3. tembaloy
    Pasti bro
    @ 13. ax125
    Beh…koq nggak mudeng diganti nggaknya ya bro
    @ 15. Confide
    Kalau saya nggak punya Matic. Paling saya rekomendasi oli pabrikan aja…
    @ 16. H. Prof. Dr. Ir. KIWIL DLL
    Bisa jadi itu proses secara keseluruhan maksudnya..
    @ 18. sinbe
    Iwak peyek dong kriuk2 :mrgreen:
    @ 20. peyek
    wkwkwkwk…
    @ 21. REDEMPTION
    Wih..keren tuh idenya. Tapi kudu ikhlas kalau helmnya scratch tuh bro
    @ 26. Imouto
    Setuju banget. Tapi tahu sendiri dinegara ini lebih pro keprodusen ketimbang konsumen….
    @ 31. haris
    Oalahhh mzz, sampe keriting iki drijiku xixixixi….
    * Dinikmati aja bro
    @ 48. Kupret
    Hhhmm…unek2 yang mewakili isi hati kita bro

    Like

  18. indon gitu loo negaranya bagus tapi penegaknya hukumya banyak yang bajingan makanya orang jiplak seenaknya pokonya kalau sudah ngomongin indon bikin emosi yang heran napa tuhan nggak kasih cabut tu nyawa pejabat yang bikin seua orang susah soryyyyy guwa lagi emosiiii makasih mas iwan

    Like

  19. walah,jadi inget dengan helm TRX3 dari Honda tuh.bentuk emboss SNInya aja meragukan.perasaan bentuk emboss SNI yg resmi seperti gambar nomer 1.lha emboss TRX3 ukurannya setengah dari emboss SNI asli.apakah itu bener2 helm SNI asli?kan helm dengan emboss SNI seperti gambar nomer 1 saja kadang masih bisa dipalsu.apalagi yang emboss SNI nya tidak sesuai standar.

    Like

  20. Catat : bukan proses embos yg mahal! !!!
    pajaknya itu yg bikin mahal..
    Contoh makanan buat sertifikasi halal,dll.. Manknya ga perlu bayar mahal untuk itu tulisan?

    Like

  21. sebenarnya mudah aja melihat helm SNI yang abal2,pokoknya selain merk2 terkenal seperti BMC,INK,KYT,MDS,KBC,dll dan juga melihat harga,kalo gak salah paling murah helm SNI tuh 120-140 dari merk BMC,dan itu udah paling murah,kalo dbawah itu??

    patut dipertanyakan.dan liat juga tanggal produksi,kalo 2-3 tahun yang lalu diproduksi,mending gak usah dibeli meskipun ada iming2 murah,karena helm SNI rata2 kadaluarsanya 2-3 tahun.

    Like

  22. Edo ZX pada Maret 26, 2012 pukul 7:14 PM berkata:
    walah,jadi inget dengan helm TRX3 dari Honda tuh.bentuk emboss SNInya aja meragukan.perasaan bentuk emboss SNI yg resmi seperti gambar nomer 1.lha emboss TRX3 ukurannya setengah dari emboss SNI asli.apakah itu bener2 helm SNI asli?kan helm dengan emboss SNI seperti gambar nomer 1 saja kadang masih bisa dipalsu.apalagi yang emboss SNI nya tidak sesuai standar.
    ———–
    Nih helm tipis, makanya gw gak make. Yg bagus jaman federal model saint seiya.

    Btw emang di web sni gak ada listnya yah? Helm yg sdh sertifikasi apa aja? Kalo gak ada percuma aja tu badan bikin sertifikasi!

    Like

  23. bikin helm sendiri aja bro gampang kok, waktu mahasiswa dulu pernah bikin helm anti pecah untuk pameran, dijatuhin dari lantai 4 pun kagak pecah, dibanting dilantai keramik malah lantainya yang ancur,

    bikinnya gampang yang diperlukan
    cetakan dari gabus bisa browsing2 cara2 bikin cetakan helm di mbah google.
    lembaran fiberglass (di toko bangunan banyak)
    resin ama hardener (toko bahan kimia banyak).
    kuas cat (apalagi ini dimana2 ada).

    buatnya kayak nambal genteng ma fiberglass

    1. resin dicampur hardener (semakin banyak hardenernya cepat keras resinnya ati2)
    2. pada permukaan cetakan diolesin resin tadi pake kuas
    3. trus tempelin lembaran fiberglass
    4. olesin lagi pake resin
    5 proses ini 1 lapisan
    6. kalo mau tambah kuat bikin berapa lapis tapi pastinya berat, biasanya 2 lapisan cukup.
    7. finishing di dempul ma di air brush kasi kaca ma tali helm ma gabusnya. ribet2 bawa ke bengkel helm 30 ribuan

    untuk pembuatan jumlah banyak cetakan bisa di modifikasi

    Like

  24. Sungguh mengerikan memang Indonesia.. yang sudah jelas ada Standartnya aja masi ga terjamin! konsumen semakin akan bingung pastinya ๐Ÿ˜ฆ

    Like

  25. Untuk Kupret : Yang nikmati gaji dari negara tidak hanya pejabat pemerintahan Mas Bro, wakil rakyatmu yang ada DPR, DPRD dan DPD juga menikmati dengan nominal yang wah, belum ditambah fasilitas yang lain. Jika para wakil rakyat benar-benar memihak rakyat untuk membela BBM agar tidak naik, ya seharusnya dia sendiri yang memberikan tauladan dengan menolak kenaikan gaji yang diterimanya dan dengan kerelaan hati membuat standar gaji yang merakyat juga. Memakai alat transportasi juga yang merakyat, bukan malah jor-joran mobil mewah. Kalau dirasakan betul semuanya sama-sama bedebah di negeri jadah. Endak rakyat, endak penguasa sama saja, kalau kena masalah wani piro, kalau sudah begini yang menderita juga rakyat yang ekonominya di kasta yang terendah.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s