Jebule pak tentara juga pening dengan AHO!!…

Pelan tapi pasti…seluruh kendaraan roda dua bakal dibekali AHO. Sebuah tindakan menghilangkan saklar lampu utama sehingga kapanpun mzbro dan sis hidupkan mesin, disaat itu pula sorotan cahaya tidak bisa dihentikan. Nah…bagi seorang tentara…kondisi tersebut ternyata sangat merepotkan sebab aturan protokol agar mematikan lampu ketika kendaraan memasuki gerbang markas masih diberlakukan. Dan..inilah yang dikeluhkan oleh teman IWB….

Senang bukan main mzbro, Yogi teman akrab IWB yang seorang tentara dipindah tugaskan keJakarta dari sebelumnya diBatam. Aksi telephone serta ketemu kangen dilakukan, maklum sudah hampir 15 tahun tidak ketemu jadi seperti sebuah keajaiban rasanya bisa bertatap muka langsung. Ngobrol ngalor-ngidul hingga tanpa terasa topik mengerucut pada soal otomotif. Dari situ akhirnya diperoleh keterangan, bahwa tunggangan sehari-hari doi saat ini adalah Honda CBR 150 yang dibeli secara BU…berwarna hitam lansiran 2009!

Singkat cerita doi minta saran…bagaimana caranya agar lampu utama bisa dimatikan sesuai keinginan. Walau seorang perwira (saat ini jabatan Mayor) doi seringkali merasa tidak nyaman kalau masuk didepan penjaga tanpa mematikan lampu. Sementara anak buahnya harus mendorong motor ketika tiba disana…sebagai komandan doi merasa sungkan jika tidak melakukan hal yang sama. Karena dirasa merepotkan, akhirnya IWB sarankan untuk mencari bengkel dekat lokasi kediaman disekitar Kranggan Cibubur untuk memodif saklar sikuda besi. Hasilnya??…

Mata siDOHC kini sudah bisa berkedip. Ketika IWB perhatikan, pemasangan ternyata juga cukup rapi. Mekanik secara pintar menaruh switch pada sisi atas fairing. Tidak jelas apakah material kudu dibor, tapi kalau menilik posisi saklar…sepertinya dashboard sedikit dibolongin untuk dudukan saklar. Secara overall…Yogi merasa puas. Sayang ketika IWB tanya, habis berapa dan bengkel mana?…..jawabannya hanya gelengan kepala. Jebule semua pengerjaan diserahkan keanak buahnya. Uang 140ribu diberikan untuk servis, refill oli shock plus modifikasi saklar lampu. Cukup murah mzbro. Setidaknya kini…kita tahu bahwa pak tentarapun dibikin pening oleh AHO. Gimana dengan sampeyan mzbro??…(Iwb)

Advertisements

97 thoughts on “Jebule pak tentara juga pening dengan AHO!!…

  1. ayeee… akhirnya AHO bentrok ama instansi pemerintah… nah lho…. tinggal nunggu para tentara beli motor2 keluaran baru yang pada AHO nah kelabakan semua.. tinggal pilih AHO atau aturan kode etic

    Like

  2. termasuk saya, alasan menunda beli vario 125 karna alasan utamanya sudah (m)AHO, plus sedikit alasan ruang kopong depan roda belakang yg gak rapi dan rawan pencurian..mungkin beli nunggu update selanjutnya aja. tolong AHM agar di berikan opsi non AhO, karna gak semua daerah dan tempat memberlakukan (m)AHO.

    Like

  3. Wkwkwkwkwk

    Anak buahnya aneh;

    Dipasangin saklar di fairing mau2 aja…

    Eman2 tuh fairing…

    Lagian kalo mau nyalain/ matiin lampu ketika motor jalan dijamin bakal ribet; kudu lepas tangan dr tuas gas,

    Wkwkwkkwk

    Kmren ane nyerpis jg bareng org yg masangin sakelar di motor vega zr nya… Ternyata masang saklar lampu depan aja lumayan ribet…

    cz kudu buka cover depan/ tebeng full

    Biaya +/- 15 rebu,

    Ayo serukan gerakan menolak mAHO!!

    Like

  4. betul..apalagi kalo orang sipil lewat pos penjagaan, gak matiin lampu..bisa disuruh push up kita dikira kurang ajar. masih untung gak dipukul ..xi..xi pengalamna pribadi waktu nyelonong ke asrama auri….

    Like

  5. AHO nggak ada salahnya tapi bukan solusi tepat mengurangi kecelakaan

    Yang ada malah malak rakyat, jelas menyenangkan aparat, apalagi kalo ada motor belum aho dan dia pelupa.
    Dengan adanya AHO timbul masalah bagi pengguna motor
    -Ketika secara tidak sadar tiba-tiba bohlam putus di siang hari bisa ketilang. Mana kelihatan siang hari nyala apa nggak lampu yang lagi di kendarai.
    -bohlam cepet putus (umur bohlam lebih singkat)
    -soket lampu meleleh. Beda kalo pake DRL (LED)
    -reflektor + mika lebih cepat menuju buram

    Like

  6. instalasinya gampang, tinggal potong kabel positif ke lampu trus dua2 nya disambungin ke saklar. sembarang saklar bisa dipake, saklar listrik dirumah pun bisa dipake……. ๐Ÿ™‚

    Like

  7. untung saya beli vixi masih kebagian yg non AHO pas stahun yg lalu, menurutku AHO memangkas fitur motor dan ga fleksibel walaupun produsen diuntungkan dengan membuang saklar ini

    Like

  8. Untung dapet Byson di bln januari 2012, yg blm pake fitur AHO. Saya jual Hayate dan ganti ke Skywave NR3, salah satunya juga demi bisa matiin lampu utamanya. Ngeselin tiap kali panasin Hayate lampunya nyorotin muka ibu saya yg duduk di bangku pas di dpn motor. Belum lagi ketemu biker yg slebor nyalain lampu jauh, makin silau aja tuh. Kesannya kyk org tolol, siang bolong matahari begitu terik, harus ditambah ama silaunya lampu motor.
    Jujur saya merasa terganggu dan mengganggu :mrgreen:
    DRL = Yes
    AHO = NO……..please!

    Like

  9. AHO gak ada gunanya
    biarpun lampu motor nyala tetep aja gak keliatan di spion
    salahin yg punya mobil, kacanya jangan burem

    Like

  10. wah, kalo gue jadi pabrikan, ini jadi peluang bagus nih….
    sepeda motor non AHO….

    at least kalo mesti masuk ke daerah2 yang butuh “sopan santun”, bisa tetap matiin lampu.
    kayaknya selain komplek tentara dan polisi, tempat lain yang juga sering meminta mematikan lampu adalah daerah daerah yang banyak preman, dan juga pos pos penjagaan.

    ya ga mas iwb?

    Like

  11. Boikot motor ber-AHO…!!!
    Saya juga gak demen motor ber-AHO. Motor yg belum ber-AHO apa aja ya? Pantas dilirik nih… :mrgreen:

    Like

  12. kayaknya yang tanda tangani ne peraturan ga lulus kuliah,,pas sma sering diolok temen2nya,,cinta sering di tolak,,,jadi pas jadi pejabat bikin peraturan seenaknya..

    Like

  13. AHO ga guna! Ga fungsi!! Gw tinggal d kampung tp punya motor lampunya nyala terus! Gw d bilang belagu ma orang2 kampung gw karna lampu motor gw d nyalain mulu katanya! Parah. . .!!!

    Like

  14. Tu saklar kyknya bukan buat outdorr deh.. Apalagi dgn posisi spt itu, menghadap ke atas.. kalo kehujanan, air bs masuk ke dlm dan bakalan korslet.. Akibatnya antara lampu nyala terus atau mati terus..IMHO..:)

    Like

  15. harus ada gerakan massal, semua biker semua club semua type semua pabrikan bersatuuu.. ganyang itu gedung keong.. hahaha

    memang aturan bloon. DRL jelas setuju. AHO, konyol.. nggak bgt

    Like

  16. Febri : semua motor CBU thailand AHO. CMIIW.
    Btw, AHO tidak sesuai dgn budaya kita, khususnya kita di jawa.
    DRL yes, AHO no…
    Ayo mas IWB, bantu suarakan ke ATPM2 yg menganut aliran AHO. Panjenengan kan blogger yg cukup punya eksistensi, pasti pendapatnya di jadikan pertimbangan.
    Matur suwun.

    Like

  17. untuk ceber AHO, saklar ky gtu ga rapi liat’y. Mendingan ganti aj pake saklar 1 paket Supra 100 yg lama bentuk’y sama bro. Rapi jali dliat’y. Any question?

    Like

  18. [Enakan pake saklar…, klo lewat gang bisa di matiin.]
    Berikut aku copas dari Gila Motorยป

    Mengambil tema Ultimate Journey Jawa-Bali, Honda Vario Techno 125 PGM-FI mencatatkan beberapa hasil yang dibukukan oleh para rider. Konsumsi bahan bakar teririt adalah 78,8 km/liter yang dibukukan pada rute Yogyakarta-Solo. Rata-rata penggunaan konsumsi bahan bakar sepanjang perjalanan pada semua motor 58,1 km/liter.
    Top speed di daerah pamanukan cirebon tembus 126km/jam on spedo. Lumayan irit &
    banter…. Salut lahh….

    Like

  19. @ 35. riding lover
    Oh iya wkwkwk…..
    @ Mbah dukun
    Bener sob…
    @ 39. Joko
    Sampun penjenengan jawab….maturnuwun
    @ 46. snowy
    Injih mzbro, leres…
    @ 53. gomatic
    Waduh, bener juga ya bro. Tapi sejauh ini baik-baik aja tuh….
    @ 58. han
    Sampun mz. Tapi apa daya suara seorang Blogger seperti saya. Soale kenyataan dilapangan sales tetap bagus walau AHO. Nah…mumet kan bro
    @ 59. Andra
    Salah tulis tuh xixxi
    @ 68. hanifzain
    Semangat mzbro. SIp

    Like

  20. AHO kadang memang bikin ribet, mending DRL
    kalaupun misal wajib menyalakan lampu pas riding siang hari adalah pola pikir biker yang di AHO kan jadi perbanyak sosialisasi ke masyarakat bahwa ada keuntungan dalam menyalakan lampu utama pas riding siang hari ๐Ÿ™‚

    Like

  21. kenapa ditaru disitu saklarnya…. kalu memang “pintar” bikin di area setang mas…. lebih nyaman dan aman…. setau ane tangan kanan (megang throttle dan rem depan) itu dalam riding sebaiknya tetap pada posisi megang handle. lagian malah merusak penampilan tuh.
    tapi kembali ke motor aing kumaha aing…. hehee

    Like

  22. Masbro… kemarin motor saya yang cap kebo, yang sudah AHO…
    kemarin ngambeg ga mau distarter elektrik, gara2 ga pernah diajak jalan. Soalnya masih nunggu STNK jadinya sehari2 mesin nya dipanasin dengan lampu yang menyala terang benderang sia2, padahal motor saya taro diatas teras rumah.

    Akhirnya aki nya gak kuat juga… kemarin aki nya gak kuat buat nyalain starter elektrik. Dan akhirnya saya kick starter, saya ajak jalan baru deh aki nya ngisi lagi…
    Motor baru gress loh ini…

    Saya udah membuktikan sendiri nih kelemahan dan kekurangan nya yang katanya “fitur tambahan” AHO

    Masih untung motor saya ada kick starter nya, kalo ngga ada?? starter dorong ala motoGP ??
    Masih ada yang bilang AHO itu menguntungkan???
    Masih ada yang bilang AHO itu fitur tambahan???

    Salam no AHO !!!

    Like

  23. @Alkur
    walau cuma dipanasin aja coba ms.Bro pegang mika lampunya pasti udah anget tuh, apalagi klo buat jalan berjam-jam kira2 berapa bulan lagi pasti ada perubahan di mika dan reflektornya karena efek kepanasan. Tp Byson msh bisa beli saklarnya tuh mas di dealer resminya harganya gak sampe 200 kok(cukup murah). Sialnya klo beli motor rancangan baru kek Vartech125,Hayati125,Supri Helm-in dsb kudu dibor dulu bagian2 tertentu buat penempatan saklarnya Sampeyan tinggal pilih pengen gonta-ganti bohlam(sering bongkar cover),aki tekor dll. atau harus buat lubang pada motor kesayangan anda. Setidaknya bisa dipertimbangkan mana yg lbih menguntungkan.

    Like

  24. nah mungpung si tralis, new vixi, dll pada blom brojol, kami harap pata ATPM mau mendengar keluhan kami sebagai user.

    sudah saatnya DLR menjadi standar motor baru..

    Like

  25. @Skipz
    Thanks masukan nya masbro…
    Saya akan coba ke bengkel resmi nya buat tanya2 dan mungkin pasang saklar, supaya motor jadi lebih “normal”
    ๐Ÿ˜€

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s