Oalah mbak…sayang ibu apa nggak sih??…

Kacamata hitam tidak membantu meminimize derasnya angin dari depan. Dahi dipaksa berkerut, pipi terangkat…mriyip-mriyip menahan sinar matahari yang menyilaukan. Segala penderitaaan tersebut tidak seberapa dengan resiko yang dihadapi jika terjadi sesuatu terhapat siibu ini…..

Jalanan adalah jalur propinsi. Artinya disana banyak truk, bus, mobil pengangkut dan berbagai macam kendaraan tumplek blek melewati jalan raya tersebut. Namun….bahaya yang mengintai seakan tidak disadari oleh pengendara diatasnya. Secara pede membonceng ibu kesayangan (prediksi saja…lawong ora kenalan) dengan kecepatan sekitar 60km/jam. Memang sih nggak terlalu kencang, tapi IWB rasa fenomonena diatas serasa tidak fair. Kenapa?? resiko yang dihadapi siibu lebih besar ketimbang anaknya….

Bisa dibayangkan jika terjadi sesuatu (amit2x ketuk meja nih)…tersungkur dijalan aspal yang keras….kepala langsung menghantam tanpa ada proteksi sama sekali. Impact yang didapat jauh lebih besar ketimbang sianak yang mengenakan helm. Opo sampeyan ora shock….ibu tercinta kita mengalami luka parah sedang kita tidak cedera berarti. Kemudian…pada perjalanannya akibat keteledoran kita hal-hal yang tidak diinginkan terjadi. Pasti penyesalan seumur hidup yang bakal membayang dipelupuk mata….

So….sayangi ibu kita dengan menjaga keselamatannya. Berikan helm SNI…untuk kebaikan beliau, dan kita tentunya. Jangan karena as matter of police….kita buru-buru memakai helm. Tapi…mari tanamkan pada diri kita masing-masing bahwa helm adalah perangkat tak terpisahkan dari motor. Yah…ibarat Romeo dan Juliet mzbro…..sehidup semati. Tentu himbauan ini berlaku buat semuanya….tidak hanya terpatok pada contoh diatas. Helmet???…no  compromise!! (iwb)

Noted : Jangan bilang nggak safety lagi yah…itu jepretnya dari dalam mobil :mrgreen:

Advertisements

47 thoughts on “Oalah mbak…sayang ibu apa nggak sih??…

  1. ah gini ni seringkali ibunya yang bandel…males pake helm. udah pake kerudung lah, sesek lah, panas lah, gak ada polisi lah…banyak alesannya

    Like

  2. kalo saya alasan sering pake helm walopun cuma ke circle K samping rumah naek motor jg ane pake helm .. Alasannya adalah :

    -takut jerawat
    -males rambut berantakan
    -bikin kotor muka

    :mrgreen: kwkwwk derita jd org ganteng

    Like

  3. menurut gue ribet pake helm segala..
    si ibu digambar sudah benar..
    ngapain mikirin safety riding….?

    *alay mode

    Like

  4. baru gitu doang, temen ku boncengin ibu nya kepasar, waktu pulang ibu nya jatuh di jalan ‘dia gak tau’, nyampe rumah ‘ibu nya gak ada’ lha ibunya jatuh di jalan. ini baru biker koplak

    Like

  5. Jd tersenyum2 ngeliat kalimat terakhir….. “jangan bilang g safety lagi yach, karena ngambil gambarnya dari mobil..”

    Kang IWB sudah antisipasi terhadap kemungkinan komentator “Usil” wkwkwk..

    Like

  6. manusia berusaha, Tuhan yg menentukan…klo ga pk helm…berarti ga ada usaha nya…jgn salahin Tuhan juga klo kepala ente nyium aspal…okehhh…

    Like

  7. Itu memang kebiasaan berkendara di kampung mas, saya jadi inget ibu saya yang sudah tua dan kalo diboncengi tidak pernah mau pake helm, alasannya “ora adoh koq..” akhirnya yo saya ngalah mas 🙂 jalan terakhirnya saya ga mau lewat jalan propinsi tapi lewat jalan kampung yang sebagian masih tanah, thx mas Iwan sudah mengingatkan saya…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s