Ganasnya jalur Pantura!!!……

Seirama, seiya dan sekata…..mungkin itu yang bisa IWB rasakan atas keluhan mzbro Hadi, seorang biker penunggang Honda Tiger yang menjadi korban keganasan jalur pantura. Jeleknya infrastruktur jalan masih menjadi isu utama para biker yang melintas dipermukaan aspal yang banyak ranjau-ranjau lubang mematikan. Jangankan kendaraan roda dua…bus antar propinsi saja seringkali dipaksa bermanuver zig-zag menghindari dalamnya lubang pantura…..

Salah satu contoh dialami oleh mzbro Hadi. Doi mengirim surel, mencoba sharing pengalaman atas ganasnya lubang pantura. Berikut penuturan doi…

Sabtu kemarin seperti biasa saya pulang solo riding sebulan sekali menjenguk orang tua di Cikampek, perjalanan biasa saya lakukan  siang hari via Kalimalang-Bekasi-Cibitung-Cikarang-Karawang-Cikampek menggunakan Tiger saya yg sudah saya modif kaki-kakinya yaitu dengan mengganti velg racing ukuran 17 inchi merk sprint (kalo tidak salah) dan ban lumayan gede depan 110/70/17 belakang 130/70/17.

Pada waktu berangkat hari sabtu saya tidak mengalami hal2 yang tidak menyenangkan selama dalam perjalanan (saya selalu berdoa selama dalam perjalanan mas..). Nah pada hari minggu sewaktu saya pulang malam hari kembali ke Jakarta via jalur sebaliknya, saya mengalami hal yang tidak mengenakan karena menghantam lubang di daerah Cikarang yang mana kecepatan saya kebetulan sekitar 70-80 km/jam. Terus terang dibantu lampu HID, saya sudah melihat lubang dari kejauhan tapi apa daya,  dengan kecepatan segitu saya tidak berani mengerem karena jalan juga agak basah, begitu menghantam lobang langsung saya melipir ke pinggir, saya lihat kondisi ban dan velg yang kebetulan gelap dan ternyata hadeuuhhh peyang masbro…

Karena merasa tidak kempis langsung saja saya gas kembali dan  anehnya selama perjalanan jika saya geber 40-60 km/jam ban tidak ajrut-ajrutan namun dibawah itu maka velg langsung terasa ajrut-ajrutan, oleng dan seperti ban kempis. saya paksa sampai ke rumah : lalu saya cek di depan rumah ternyata bukan hanya ban gembos tapi juga velg peyang dan terdapat retakan yang puanjang dan hampir horizontal( dekat pentil). Lalu saya ingat2 kembali masa lalu pada tahun 2008 saya pernah mengalami velg 3x pecah mas 2x jalur karawang, 1x cibinong memang pada waktu itu saya naik bebek mas.. :). Kemarin saya berpikiran tidak mungkin velg Tiger saya peyang/pecah gara2 lubang dijalan, ternyata saya salah mas…

Pelajaran yang saya ambil dari kejadian ini :

1. Riding usahakan jangan malam hari (jika tidak hapal jalan)
2. Jangan ngebut di jalan yang tidak kita hapal apalagi pantura 🙂
3. Awasi kubangan air di jalan raya (sapa tau lubang)
4. Kurangi kecepatan jika cuaca becek atau hujan.
5. jangan terlalu PD dengan lubang yang kelihatannya kecil di jalan (berbanding lurus dgn kecepatan)

Itu cerita saya minggu kelabu ini mas… jika ada yang kurang pelajarannya monggo ditambahi (plat nomer tolong di coret yo mas… 🙂

Penuturan dan cerita yang cukup lugas namun mengandung makna luar biasa khususnya misi sharing info supaya biker lain tidak ada yang mengalami hal serupa (thanks bro Hadi). So mzbro….pengalaman diatas hanya satu dari sekian puluh bahkan ratusan yang tidak terekspos dijalur pantura. Saran IWB…hati-hati jika melewati jalur utara pulau Jawa. Btw….tips yang diberikan bro Hadi bisa dijadikan panduan dijalanan. Jangan lupa…berdoa is number one!!…(iwb)

Advertisements

51 thoughts on “Ganasnya jalur Pantura!!!……

  1. 1 hal lagi jangan berkendara persis dibelakang kendaraan, ambil jarak yang agak jauh…kl terlalu rapet maka qt akan kaget dengan lubang yg tiba2 kluar dr kolong mobil….brrrrrrraaakkk….lsng hajar lubang deh…

    Pengalamanan ane…berhati2lah pada ruas jalan mulai dr indramayu – tegal…selepas tegal jalan cenderung lebih baik…

    1 hal yg pernah terjadi, velg ane retak halus di bagian tromol..sementara bibir velg aman…ga ada peang sama sekali….ckckckckckckckckck

    Like

  2. coba deh mas iwan kalo ma pulkam ke Jember pas lewat jalur Pasuruan (terutama ngopak) ,,
    jalannya minta ampuun kang .
    saya setiap hari malah lewat situ .

    Like

  3. Parah emang jalur pantura dari cikarang sampe cirebon….
    alkhir tahun kemaren saya ke indramayu dan bener2 sampe jkt lagi motor pasti harus distel lagi sektor kaki2nya…
    yg utama hindari jalan di malam hari pokoknya kalo liwat jalur pantura…

    Like

  4. Velg racing variasi kekuatannya memang kurang baik,masbro.. 😀

    en velg yamaha mio adalah velg racing pabrikan dgn kekuatan kurang baik..
    Beda dengan velg dri pabrikan honda,boleh diakui kekuatannya..
    (cuma sharing aj ya,masbro) 😀

    *tidak ad maksud tuk menjelek2an ato bagus2in pabrikan tertentu*

    Like

  5. harusnya para fanboy debat dan bersatu soal infrastruktur jalan yg amburadul di republik ini. tp apa daya emang gampang diadu domba kaya jaman komperni ya udh. yg diributin malah merk a lawan merk b yg sebenernya mereka jg satu bangsa luar. ITULAH MENTAL BANGSA.

    Like

  6. wah kalo jalanan antara cikarang-cibitung-tambun emang lumayan banyak ada lubang masbro, bahaya emang tuh, paling males emang kalo riding malem, mana penerangan jalannya kurang memadai.

    sumber: pengalaman pribadi seminggu sekali PP Pondok Gede-Cikarang *brb cek velg motor ane, mudah mudahan ga ada masalah :D*

    Like

  7. klo di pulau jawa yg konon anggaran pembangunanny (khususnya jalan) lbh byk aj jalanny kaya gitu, bayangkan jalan d tempat saya dii pulau kalimantan gimana……………..

    Like

  8. Kalo gak hafal jalan pantura, jangan terkecoh dengan lebar dan panjangnya jalan…hati-2 bro….jangan lebih dari 90 km/jam, biar reflek masih ok…percaya deh..daerah trayekku pekalongan-tegal-cirebon.

    Like

  9. msh lbh penting benerin wc anggota dewan ketimbang jalan…org, yg katanya wakil kita sbg rakyat sdh buta mata hatinya !!!!

    Like

  10. Potret Wajah negri ini. Masyarakat suruh wajib pajak. Kalo ga pajak apa kata dunia. Setelah bayar pajak duit nya buat hal2 tak berguna. Buat gedunglah. Buat renovasilah. Padahal masih banyak masyarakat yg memerlukan untuk pembangunan seperti jembatan yg hancur. Sekolah yg mau runtuh. Jalan yg rusak dll. Tapi pemerintah tutup mata!!

    Like

  11. Potret Wajah negri ini. Masyarakat suruh wajib pajak. Kalo ga pajak apa kata dunia. Setelah bayar pajak duit nya buat hal2 tak berguna. Buat gedunglah. Buat renovasilah. Padahal masih banyak masyarakat yg memerlukan untuk pembangunan seperti jembatan yg hancur. Sekolah yg mau runtuh. Jalan yg rusak dll. Tapi pemerintah tutup mata…!!

    Like

  12. pengalaman sy lewati rute Sukabumi – Jampangkulon, pake :
    1. Supra Fit S : velg sw, peang ampe laju motor ga karuan (goyang dombret);
    2. Honda Win : velg sw, peang jg tp ga parah;
    3. Yamaha Byson : velg cw, bibir velg dower dpan blakang, kl jlan pelan getarannya krasa ampe stang;

    NB: buat yg mo touring ke Pantai Ujung Genteng Sukabumi, harap lebih berhati” coz rute bs dibilang extreme, ada jurang, tikungan tajam, tanah merah & banyak lubang baru bermunculan tiap harinya….

    Like

  13. udah beberapa kali lewat jalur itu. jalur karawang-cikampek paling amburadul, terutama arah menuju jakarta. dari taon ketaon seperti tidak ada perbaikan.

    Like

  14. @ 7. wahyu ninin
    Bener bro…koq bisa parah banget yah disitu. Pada kemana para penyelenggara jalan??…
    @ 12. jeng3
    Hanya sebatas tulisan diatas kertas….

    Like

  15. saya pernah pake velk aftermarket di honda supra125,turing single Jakarta-Jogja via Semarang dari Sukamandi sudah hujan hingga Brebes masih hujan,dan menghajar lubang di daerah sebelum kota Tegal jam 3 pagi.
    Velk belakang sampe terbelah jadi 2,sementara velk depan yang pake jari-jari standar aman.

    Setengah putus asa saya bingung,jam 3 pagi habis hujan lagi.
    Trus ada pengendara honda Win 2 orang menghampiri saya,saya pikir rampok,ternyata dia juga peturing dari Cikarang mau ke Tegal (hampir nyampe),trus mereka nyegatin truk.

    Ada truk berhenti,bawa kwaci segunung,hasil nego saya bayar 100ribu sampe ke bengkel terdekat,karena truk mau ke Slawi jadi saya ikut ke Slawi,motor di taruh di tutup bak belakang truk yang dibuka separuh,trus ditaliin.

    Dua pengendara Win ngikutin truk saya,pas ada kemacetan di depan,truk saya goyang kanan trus masuk jalan kampung,namun 2 pengendara Win kehilangan jejak karena mereka ada di jalur kiri.(makasih banget bro,dan sorry gak bisa ngasih sesuatu gara-gara kehilangan jejak)

    Jam 5 pagi saya diturunin depan bengkel motor di sudut desa,truk minta tambah 100 ribu.

    Saya nunggu jam 7.30bengkel baru buka,trus ganti pelk standar (kw) sama jari-jari dan teromolnya,habis 250ribuan

    Trus saya ngelanjutin perjalanan gak jadi via Semarang,tapi via Prupuk-Bumiayu-Buntu-Jogja

    Saran: Lebih aman hari gini turing pake velk jari-jari,karena menghajar lubang paling cuma peyang,bisa distel lagi.Dan di pantura tidak ada ranjau paku.

    Like

  16. iya mas ..
    kagak tau knapa di Ngopak infrastrukturnya parah banget .
    Padahal dah beberapa kali dibetulin ya akhirnya kembali rusak .
    Untung saya tabah ngelewati jalan tersebut demi mencapai sekolah tercinta .
    :mrgreen:

    Like

  17. itu yg ga sering lwt jln bekasi-cikampek,sy yg domisili di bekasi tiap hari lewat tuh jln dan dah sering liat korban yg berjatuhan bingung mau complain ke siapa?mungkin krn ga tau itu jadinya pejabat yg berwenang tutup mata,pura2 bego atau bego beneran?malah pilkada nyalonin lg,bilang pembangunan berhasil,kan jln keliatan org pny mata.apanya yg berhasil?mungkin berhasil ngumpulin pajak,sejarahnya bekasi banyak pabrik.tobattttttt

    Like

  18. senasib mas.tigerku dulu juga pecah velg kena lubang di karawang.memang sih velg pariasi.bukan cw original.
    yg depan retak panjang sekitar 15cm yg belakang sampai patah satu jari2nya dan pecah dari sisi ke sisi.
    kejadian th 2005akhir waktu balik dari kampung speed sekitar 80-100kpj boncengan

    Like

  19. tigerku pake velg 17 variasi merk HMF JAPAN 5 SEGI. kuat..bolak balik hantam lubang masih kuat.tapi klo ban belakang habisnya ga rata ya bro.jadi dari lingkaran ban terdapat separoh habis namun separuhnya masih lumayan bagus.mungkin akibat sering hantam lubang ya bro

    Like

  20. gambarnya kok beda, satunya cakram bundar dan satu lagi cakram sirip ??? ato .. abis hajar lobang ckramnya jadi bersirip ??? xixixixixx… pisss becanda.
    Emang klo pulkam paling nyantai pake bus patas, bisa tidur …ga kehujaanan …. bisa makan …. ngobrol2 … bbm-an…. bangun2 sdh sampe

    Like

  21. dilematis banget, mau pake tubeles tapi bisanya pake pelk palang yang mudah peyang, pake ban biasa tapi cuman bisa dipake di pelek jari, ada gak yang pakai pelek jari tapi bisa dipake tubeles

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s