Siapa bilang AHO menyebalkan!!…

Bro dan sis semua…keputusan pabrikan menghilangkan saklar lampu ternyata tidak sepenuhnya ditentang oleh biker khususnya dikota kecil. Fakta ini IWB temui kala melihat sebuah penampakan unik dari salah satu motor yang dilakban bagian saklar agar tidak ada tangan iseng atau lupa akibat digeser keposisi off….

Sikuda besi adalah skutik Honda Vario Techno keluaran tahun 2011. Motor ini adalah salah satu varian skutik AHM yang belum ber-AHO sistem. Padahal kalau kita melirik kesisi lain, justru banyak biker yang demen siTechno akibat kondisinya yang masih bersaklar. Tapi tidak untuk yang satu ini, doi mengungkapkan rasa pro-nya dengan penghilangan saklar motor generasi sekarang. ” Mendingan diganti AHO semua deh mz. Sebab saya suka lupa, makanya saya lakban..” Serunya. Uniknya ketika digali lebih dalam, ternyata safety bukan alasan utama tindakan tersebut dilakukan. ” Males berurusan dengan polisi. Sekarang sering ada razia lampu soalnya..” Ungkapnya dengan penuh kejujuran. Yup…fakta yang tidak bisa diingkari bahwa mereka lebih takut pada aparat ketimbang keselamatan. Namun diluar itu semua, dengan brojolnya peraturan menyalakan lampu disiang hari bagi kendaraan bermotor, kayaknya kuda besi ber-AHO lebih logis ketimbang non AHO. Gimana menurut mzbro semua? Monggo berikan opininya….(Iwb)

Advertisements

94 thoughts on “Siapa bilang AHO menyebalkan!!…

  1. kok yah saya msh blm yakin dg fitur aho bs mengurangi resiko kecelakaan, setidaknya kalopun ada sisi benarnya, itu cuma berdampak sepersekian persen.

    Like

  2. @sahale
    dr sepersekian persen itu lah kita kadang bisa selamat dijalan 🙂
    inget nyawa gk ada jaminan persen”an loh klo ud dijalan 😀

    keep safety riding 1st 🙂
    be patient on the road..

    Like

  3. tp hati2 bt motor yg blom AHO Lampunya dnyalain siang mlm,ternyata pd motorku stlh 3blanan cek lampu,solderan konektoe lampu meleleh sm konektor yg dmotor yg kna lampu mleleh jg,,untung ga kbakaran,timah mleleh gt kan panas bgt barati… akhirnya motorku bikin DRL Aja biar ga tlalu panas..

    Like

  4. Penghilangan saklar lampu utama sama sekali tidak bijaksana, krn ada saatnya seseorang harus mematikan lampu utama.

    Kalau AHO dipaksakan karena alasan suka lupa menyalakan lampu, apalagi takut sama polisi, rasanya alasan yg terlalu bodoh. Saya tidak pernah lupa menyalakan lampu tuh… Itu kan kesadaran masing2 individu…

    Mendingan pakai DRL-Daytime Running Light,, yg pakai rangkaian LED, terang LED nya juga bagus dan terlihat oleh pengendara lain, hemat konsumsi listrik, juga tidak bergantung pada lampu utama, jadi lampu utama tetap bisa di nyalakan atau dimatikan sesuai kebutuhan. Ini baru bisa dibilang fitur…

    Jadi jgn saklar dihilangkan dibilangnya fitur tambahan. Lha saklar malah dikurangi soalnya…

    Like

  5. aho.. penting.. kadang gak sadar kalo di persimpangan.. ada motor lewat.. apalagi mendung2 begini.. jd gak keliatan.. dengan ada nya aho.. sangat mengurangi.. kejadian sperti itu

    kalo efek terhadap global warming pasti nya ada.. namanya jg smakin banyak kendaraan bermotor ?

    Like

  6. @alkur
    Kalau AHO dipaksakan karena alasan suka lupa menyalakan lampu, apalagi takut sama polisi, rasanya alasan yg terlalu bodoh. Saya tidak pernah lupa menyalakan lampu tuh… Itu kan kesadaran masing2 individu…
    ==========================================
    lebih tidak bijaksana jika anda menyalahkan orang yang lupa menyalakan lampu. setiap orang beda-beda bung, walaupun anda tidak pernah lupa, orang lain belum tentu

    Like

  7. Bro Iwan, bisa dibuatkan artikel DRL nya TVS tormax dan Shogun dong yang nyalanya hanya 50%, lumayan kan reflektor kaga kepanasan. kalo ada yang punya skema kelistrikannya mohon disharing, kasian kan Akinya kalo diidupin mulu, yah meskipun katanya pengisiannya udah ditambahin 0,00000 sekian watt

    Like

  8. bukan karena kesadaran soal keselamatan sendiri dan sekitar, tapi keselamatan dompet dan finansial biar gak berulang kali diperas polisi :mrgreen:

    Like

  9. mungkin selain AHO,ntar lama2 sumber utama kecelakaan (ngebut gak itungan) akan di limit langsung di mesin.
    cdi/ecu mentok 6000rpm misalnya :mrgreen:

    Like

  10. sebaiknya polisi gak usah nilang kalo ada pengendara lupa nyalain lampu, karena LUPA adalah ciptaan Tuhan, manusia gak bisa lepas dari LUPA, masa manusia gak boleh lupa, itu sama saja nantangin Tuhan. dan buat pak polisi sebaiknya di ingatkan saja agar nyalain lampu bukan DITILANG,

    Like

  11. ^makanya dibikin AHO biar gak lupa.

    btw setuja sih biar ttp dikasih pilihan mw nyala ato gak. ni ngefeknya cuma di daerah yg rame. dipelosok sprtinya gak perlu…malah boros doang endingnya.

    jd yg ngerasa pikun ya biarin switchnya on terus,jgn diutakatik

    Like

  12. suatu sore yang sepi…. dihadang polisi.. gara-gara ndak nyalain lampu….. SIM n STNK dibawa ke mobil… ditunjukin peraturan “DENDA MAKSIMUM 100 RB”…. dia bilang “tapi jangan dipikirin jumlah maksimumnya… besok tgl xx ke pengadilan” EITSSSSSS—– kujawab “wadhuh Pak tanggal segini.. jangan ke pengadilan dong”… “MAS NYA YANG MINTA LHO YA!!”…. trus dia ke samping mobil, ane ngikutin sambil nyiapin….”

    15 rb langsung pindah tangan dan dilempar ama dia ke dalam mobilnya”… STNK ama SIM pun kembali dan berucap “TRIMS YA PAK DAH DIINGETIN” wew…..

    bukannya diingetin (pan lupa, sepi lagi) …. malah ditangkep… ya udah pasrah….EMANG SEBENARNYA KALO KE PENGADILAN BERAPA SIH? pengen juga si minta lembar biru (ngaku salah biar gak ribet ke pengadilan) tapi muter2 nyari ATM plus kalo kena denda maksimum ya agak sakit juga….. mending 15 rb urusan beres….

    tapi yang kek gini nih ane tahu bakalan merusak mental, walaupun mental bangsa gak rusak, tapi mental tuh polisi dah rusak, dan mental gw jg dah terkikis, pdhl dari dulu pengen ke jalan yang “LURUS”.

    Like

  13. AHO itu emang mantepp
    aku pake suzuki Hayate gak pernah ada masalah denagn polisi gara-gara lampu. Kan Hayate dan Otomatis lampu depang nyala dan nggak bisa dimatiin.

    AHO membuat lebih pede naik motor
    AHO membuat AKU YAKIN KENDARAAN LAIN DI ARAH DEPANKU BISA MELIHATKU, JADINYA LEBIH NGERASA NYAMAN

    Like

  14. setuju dengan AHO, tapi lebih setuju lagi dengan sistem DRL, maksudnya…..tetap dengan saklar, soalnya pas manasin mesin gak perlu nyalain lampu kan, terus saat start mesin lebih enteng kalo lampunya mati….selain itu pasti saya nyalain lampu…..

    siip :mrgreen:

    Like

  15. nahh…aho penting banget kan buat para riders..
    secara aho juga buat safety masing2 riders…
    dan knpa masii ada aja riders yang nolak aho?ckkckkc..
    sekarang motor-motor dah pake aho loh…

    Like

  16. Pengurangan sakelar lampu pada motor secara tidak langsung memperlihatkan bahwa masyarakat Indonesia tidak bisa diatur, gk bisa dibilangin, sebagian besar punya penyakit pikun/pelupa, gk pintar, bodoh teknologi.

    kalau masy yang pintar tidak perlu pakai otomatic light on karena punya kesadaran dari diri sendiri untuk kepentingan bersama

    Like

  17. Saya sangat setuju dengan aturan menyalakan lampu di siang hari, sangat amat maha mbah nya SETUJUUU malah… karena si pengendara jadi lebih terlihat oleh pengendara lainnya, tentunya akan jadi lebih aman…

    Namuuunn….

    Yang saya tidak setuju adalah, dengan menghilangkan saklar lampu utama… ada saat nya seseorang harus mematikan lampu utama, contoh :
    -pas masuk pos depan komplek militer (ada tulisan HARAP MATIKAN LAMPU BESAR), coba langgar kalo berani…
    -pas masuk pos depan perumahan (ada tulisan HARAP MATIKAN LAMPU BESAR)
    -pas lewat gang kecil yang banyak orang2nya, apalagi banyak yang duduk (ga sopan kan kalo muka orang kena sorot lampu utama)
    -pas manasin mesin di pagi hari
    -dan akan banyak situasi dimana seseorang HARUS TERPAKSA MEMATIKAN LAMPU nya…

    Nah terus sekarang masalahnya adaalah AHO nya dibuat tanpa saklar lampu, trus matiin lampu nya gimana??? matiin mesin??? trus dorong2 motor??? lucu kan???

    Seandainya AHO dibuat pas mesin nyala trus otomatis lampu juga nyala, tapi tetep ada saklar lampu buat matiin itu mah baru bener, bisa dibilang AHO itu fitur tambahan atau solusi lain pakai DRL.

    masalahnya gak ada switch buat matiin lampu, itu loh yang aneh.
    dan PENGURANGAN SAKLAR LAMPU malah dibilang FITUR TAMBAHAN…

    siapa yang pinter coba??? monggo dipikir…!!!

    Like

  18. Saya sebenarnya masih bingung dengan peraturan menyalakan lampu disiang hari itu untuk apa ?
    Apakah peraturan tsb cukup efektif dampaknya ?
    Sampai dibikin sistem AHO
    Bukannya kalo siang itu kan juga udah terang dan pasti kendaraan di depannya pasti kelihatan kecuali kalo kondisi sedang turun hujan, berkabut, ato mendung itu baru lampu dinyalakan. Ada yang bilang untuk mengurangi tingkat kecelakaan ? Kalo emang dasarnya si supir mengantuk di siang hari dengan adanya lampu dinyalakan sepertinya tetap aja efeknya

    Like

  19. @ALKUR
    hahaha iya, jadi keinget ada pak tentara yang ngeluh suruh dorong motor ratusan meter dikomplek militer hanya karena motornya udah make AHO.
    padahal pangkatnya lebih tinggi dari yang jaga gerbang 😀

    coba kalau orang awam nerobos/ngeyel, bisa ditempeleng ditempat.

    Like

  20. saya setuju kalo takut razia dengan AHO, & saya setuju non AHo kalo ada preman di Gang jalan.. bisa gak AHO itu pake sensor kecepatan/gear?

    Like

  21. Saya setuju dengan konsep DRL, tapi tidak dengan fitur AHO.

    Karena konsep DRL menurut saya bertujuan memberi sinyal tentang keberadaan kendaraan kita pada pengendara lain. Nah sinyal DRL ini seharusnya tidak perlu se”mencolok” lampu utama. Karena fungsi utamanya sebagai “penanda” saja. Seperti halnya lampu sein, karena fungsinya sebagai sinyal untuk belok, maka tidak ada pabrikan yang membuat motor dengan nyala lampu sein seterang lampu utama. Lampu sein bukan untuk “menerangi” jalan.

    Sedang fitur AHO menggunakan lampu utama (lampu yang seharusnya berfungsi menerangi jalan saat gelap) sebagai sinyal DRL. Kecuali ada lampu tersendiri untuk DRL, maka sebaiknya pabrikan motor tetap memberikan switch untuk mematikan lampu, saat tidak digunakan.

    Demikian pendapat saya. Trimakasih.
    Wassalam

    Like

  22. Siapa bilang AHO menyebalkan!!…
    kata sales yg jualan nya belum pakai…:D
    gitu aja kok repot….sniff….snifff…sniffff….

    Like

  23. percuma aja klo ente2 pd protes
    sp.motor skrng udah pd AHO semua baik itu AHM, YIMM, Suzuki dll
    krna itu udah keputusan pemerintah bro

    Like

  24. Salut buat ridernya….meskipun takut ditilang,paling tidak sudah menyadari bahwa dirinya sering lupa menyalakan lampu dan berusaha utk tidak lupa lagi. Toh akhirnya jg bermanfaat bagi keselamatan dirinya dan pengendara lain.

    Like

  25. Urusan taat peraturan serta safety harus tidak harus dengan AHO. Rider harus di kasih pilihan, karena gk setiap mesin motor hidup harus nyalaain lampu,misal di gang kecil, saat di bengkel perbaikan atau manasin motor. Janganlah kemalasan atau keteledoran membuat rider tidak punya pilihan. Itu mutlak salah driver kalao sampai teledor kena tilang. Kembalikan seperti yg lama alias tidak perlu AHO.

    Like

  26. No mAHO! YES DRL. 👿
    Gara-gara penerapan AHO ane di tilang karena lampu ane nggak nyala di siang hari, padahal saklar sudah ON, eh ternyata soket lampu motor ane yang meleleh karena nyala terus menerus di siang hari yang panas. Bohlam sih belum putus 😡
    Mana ku tahu kapan lampu itu mati, siang hari ane nggak bisa ngeliat sinar lampu saat ane kendarai itu motor 😡

    Like

  27. 64. ALKUR – Januari 16, 2012
    Saya sangat setuju dengan aturan menyalakan lampu di siang hari, sangat amat maha mbah nya SETUJUUU malah… karena si pengendara jadi lebih terlihat oleh pengendara lainnya, tentunya akan jadi lebih aman…

    Namuuunn….

    Yang saya tidak setuju adalah, dengan menghilangkan saklar lampu utama… ada saat nya seseorang harus mematikan lampu utama, contoh :
    -pas masuk pos depan komplek militer (ada tulisan HARAP MATIKAN LAMPU BESAR), coba langgar kalo berani…
    -pas masuk pos depan perumahan (ada tulisan HARAP MATIKAN LAMPU BESAR)
    -pas lewat gang kecil yang banyak orang2nya, apalagi banyak yang duduk (ga sopan kan kalo muka orang kena sorot lampu utama)
    -pas manasin mesin di pagi hari
    -dan akan banyak situasi dimana seseorang HARUS TERPAKSA MEMATIKAN LAMPU nya…

    Nah terus sekarang masalahnya adaalah AHO nya dibuat tanpa saklar lampu, trus matiin lampu nya gimana??? matiin mesin??? trus dorong2 motor??? lucu kan???

    Seandainya AHO dibuat pas mesin nyala trus otomatis lampu juga nyala, tapi tetep ada saklar lampu buat matiin itu mah baru bener, bisa dibilang AHO itu fitur tambahan atau solusi lain pakai DRL.

    masalahnya gak ada switch buat matiin lampu, itu loh yang aneh.
    dan PENGURANGAN SAKLAR LAMPU malah dibilang FITUR TAMBAHAN…

    siapa yang pinter coba??? monggo dipikir…!!!

    ==================================
    Sinih sayah pikirken, Mas bawa taplak meja aja mas kalo lewat tempat-tempat seperti tersebut diatas, tutup pake taplak headlampnya ketika lewat situ, nggak ada taplak sarung juga boleh, tapi jangan lepas kancut buat nutup lampu ya hahaha…

    Like

  28. hahahah… peraturan banci yang dibuat oleh banci berdasi, dan diterapkan dengan cara yang banci… harusnya pemerintah push regulation itu kepada produsen, bukan konsumen yang ditekan. ‘HARUS MENYALAKAN LAMPUI’, itu adalah kekerasan terhadap konsumen, saya bilang kekerasan, karena di sisi produsen tidak ada peraturan bahwa setiap produksi motor harus ada AHO nya, ini yang salah deperindag/ TPT / SNI… harusnya sebelum produksi, semua tipe harus uji tabrak, uji keselamatan, uji fitur, uji kelayakan dll, EURO NCAP contohnya, atau JCAP di jepang… indo ga tau nih kaga jelas departemen uji nya… DRL itu juga lahirnya di eropa sono, salah satu pelopornya AUDI, yang laen ikutan… sama juga standar di EURO NCAP, sejak 2003 diterapkan uji tabrak yang ketat, dan semua mobil diberi kategori bintang… ya ini agak ngelantur, tapi ini bukti bahwa pemerintah disana bisa PUSH REGULATION to produsen, ga cuma bikin, jual putus, kaya disini nehhh…. payahhh…

    Like

  29. Klo kta liat kendaraan Eropa kan Light On tapi pke ;LED , bedanya dgn disini yaitu masih pke Bohlam yg daya pancarnya lebih terang yg lebih menyilaukan mata apalagi sy sering jumpai ada orang yg lupa mematikan lampu jauh/Beam. Klo pabrikan betul2 serius taat pemerintah tapi gak merugikan konsumen ya mau gak mau harus buat lampu LED dong, jangan kek sekarang tanpa basa-basi nyunat saklar tapi nyala lampu msh pake bohlam. temen Ane tuh mika jadi kusam akhirnya beli baru gara2 siang2 nyalakan lampu klo di hitung kta rugi gak cuma sampai bohlam yg pedot aja Bro tp sampai part2 lainya juga. Kta yg beli pke duit & keringat sendiri tapi masih kek dijajah aja, yahh begitulahhh yg diuntung kan makin nyengir yg dirugi kan makin nyungsepp. 😦

    Like

  30. iya seharusnya sih jangan maen tilang,makasih dah di ingetin lampunya harus nyala,kt manusia tidak luput dari lupa and mungkin ada beberapa tangan jail yg matiin tuh lampu(ngak tau tuh temenya siapa)di ingatkan saja untuk menyalakan (janggan maen tilang)itukan lebih enak,kalo nyala terus repot bos gua pake Vario pas lag distopan mati distater susah hidup gara gara lampu utama harus nyala,ingatkan saja jangan maen tilang(jdi ngak nyumpahin yg lain lain)

    Like

  31. ASAL DISEDIAKAN BOHLAM GRATIS AJA GPP… COS KALO LAMPU DIPANJER TERUS AKAN PENDEK UMUR BOHLAMNYA ATO KADANG 1-2 BULAN UDAH MATI…

    Like

  32. Trus kalo mau masuk kampung orang sama Tempat Parkir kan selalu ada tulisan: “HARAP MATIKAN LAMPU UTAMA”… Gimana coba kalo gak ada switch nya? Masa harus matikan mesin juga? Lagian kan gak semua orang itu PELUPA. Kalo emang yang seering lupa itu biar jadi pelajaran kalo kena tilang, supaya kelengkapan dan kesiapan sebelum berkendara itu diperhatikan dulu, agar kalau dijalan tidak membahayakan orang lain… Kalau di buat AHO, yang sering lupa malah menganggap enteng persiapan sebelum berkendara dijalan. ujung2nya membahayakan pengendara lain. Itu sih pemikiran dari saya. Setuju?!

    Like

  33. AHO bikin bolam cepet pecah + boros energi & aki,,gak bisa di matiin tuh lampu kalo dah otomotis,,lagi pula kalo lampu dinyalaiin di siang hari cuman agar mobil/bis dapat melihat motor depan,belakang,samping doang,,kalau jaga jarak dengan kendaraan lain & lebih berhati hati/waspada kan masih bisa tanpa sistem AHO,ane gak setuju adanya AHO,,boro2 AHO,,di siang hari aja gak pernah ane nyalain tuh lampu

    Like

  34. kalo menurut q gk ada guna hidupin lampu di siang hari. bikin boros.
    Malah lebih bahaya tuh yg main terobos lampu merah, lawan arus, pake trotoar buat jalan motor, berhenti di depan garis TL. dll yg harusnya diatur lebih tegas. pasti angka kecelakaan lebih signifikan turunnya.

    Like

  35. kurang bijaklah lampu utama nyala terus,terutama kalo kita lewat gang banyak anak,anak bisa silao malah nabrak kita,senjata makan tuanlah !,harusnya pabrikan bikin lampu baru,kaya lampu kota mbil…..tapiiii pake LED biar kuat gituuuu……….

    Like

  36. pura2 lupa gak nyalain lampu,
    jln yg tiap hri qta lwti pst tau lah dmna biasnya ada polisi…
    nyalain lmpu cma di tmpat pas sring tilngn doank…siang cerah aman ko matiin lampu..kcuali orng lg melamun gak bsa liat mtr didpnnya.hxhxx

    Like

  37. Berikut cara utk mematikan AHO di New Vixion Lighting tanpa solder dan tanpa potong kabel

    Bagi sobat yg mau ganti Switch New Vixion dg Switch Old Vixion alias MATIIN AHO NEW VIXION berikut tuntunan yg bisa coba

    http://ariblogmotor.wordpress.com/2013/06/21/matiin-aho-nvlpasang-saklar-old-vixion-di-nvl/comment-page-1/#comment-6447

    ikuti sampai langkah menukar nukar posisi kabel pada Switch Old Vixion yg hendak dipasang di New Vixion.

    berikutnya lakukan langkah berikut :

    1. Hubungkan kabel hitam ke Massa/Ground …. (ada dua kabel ground pada Switch Old Vixion, satu yg menjuntai pada sisi Main Switch dan satu lagi yg menjuntai pada sisi Socket 6 kaki) manfaatkan kabel hitam yang menjuntai dari sisi Socket 6 kaki, Hubungkan kabel ini dengan socket kaki 6 berisi kabel hitam.

    2. Cabut kabel Body Merah/Kuning dari Socket 6 kaki dan sambungkan dengan Socket kabel kuning HeadLamp.

    3. Cabut Kabel Body warna Biru yg ke arah Lampu Senja

    4. Cabut Kabel Body warna Biru (di ekor New Vixi) yang ke arah lampu belakang

    5. Slot Socket kosong pada socket kaki 6 bekas kabel body Merah/kuning pasangkan dengan kabel baru (rekomendasi kabel warna biru biar sama dengan kabel yg masuk dari Main Switch Old Vixion) sambungkan ke Slot Socket bekas kabel Biru yg ke arah lampu senja yg tadi dicopot.

    6. Dari Socket kabel biru yg barusan dipasang ke arah lampu senja sambungkan kabel baru (rekomendasi pasang kabel biru juga biar konsisten) pasang mengikuti instalasi kabel body Vixi sampai ekor vixi dan sambungkan dengan slot socket kosong bekas kabel body biru yang tadi di copot …..

    7. tutup semua kabel yang tidak terpakai dengan isolasi (yakni kabel hitam (ground) dari Headlamp, Kabel Biru bekas Lampu senja, dan kabel biru bekas lampu belakang).

    8. Pasangkan socket – socket di batok new vixi………pasang kembali batok nya si New Vixi……………

    9. Nyalakan Mesin ……… dan Cek semua instrumen Switch New Vixion Anda….. dijamin semuanya berfungsi dengan baik…….. dan si AHO praktis seketika Almarhum……..

    Saya sudah berhasil……….
    semua fungsi dari Main Swutch Old Vixion yang di pasang di New Vixion berfungsi dengan baik dari mulai lampu depan sampai lampu belakang termasuk semua indikator-indikator di Speedo meter New Vixion saya berfungsi dgn sempurna…………

    Silahkan Mencoba ……..

    atau masuk ke situs saya
    http://mypcollection.blogspot.com/p/mematikan-aho-new-vixion.html

    Salam

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s