Gara-gara kepolosan, uang 30ribu tidak jadi melayang….

Kisah nyata mzbro….dialami Igun, biker penunggang Ninja 150L, siIgun teman IWB. Masih ingatkan?. Baru beberapa hari yang lalu kita sedang ngumpul bersama asyik membahas tentang makin getolnya aparat kepolisian melakukan razia lampu disiang hari. Operasi gabungan resmi yang menjadi momok bagi biker pelanggar hukum. Dan…dilalah Igun kena apesnya…..

Pada saat melaju didaerah Shangrila Tanah Abang Jakpus, didepannya…50M terpampang sebuah pemandangan mengagetkan. Puluhan polisi berseragam dengan jaket warna hijau menyala melakukan razia kendaraan bermotor. Sadar bahwa headlamp depan dalam keadaan mati, secara spontan tuas saklar segera digeser keposisi ON. Dengan dag dig dug…..doi pelan-pelan melaju mendekati kerumunan petugas. Salah satu polisi ternyata sudah menunggunya…dengan isyarat tangan menyuruh doi minggir. ” Siang mas..” ujar petugas. ” Siang pak…” jawab Igun. ” Tolong lihat SIM dan STNK..” seru polisi bertubuh tegap tersebut. Igun dengan pede merogoh dompet. Surat-surat penting dikeluarkan…disodorkan keaparat. Pak Polisi melihat secara sekilas. Petugas dengan sikap santai berjalan menuju mobil patroli sambil berujar..” Sidang tanggal 20 ya mas…”  seraya merogoh surat tilang dari sepatu boot. Igun kaget!!!…

” Maksudnya pak??”.…Igun turun dari motor menghampiri petugas. Petugas tersenyum sambil geleng-geleng. ” Lampu itu harus nyala terus, tidak boleh dimatikan. Pakai acara kucing-kucingan lagi..”! akhirnya pak polisi memberitahukan kesalahan yang dibuat. Igun cuma bisa nyengir sambil berujar. ” Koq bapak tahu sih..”. Pak polisi tertawa..” Iyalah mas…buat apa sekolah tinggi kalau gampang ditipu..” serunya tidak mau kalah. Petugas sudah mengeluarkan bollpoint.  Terbayang ribetnya ngurusin tetek bengek kalau sidang. Pandangan Igun menyapu bersih sekeliling….banyak biker ditilang. Ada yang nulis dimeja, ada yang sedang nungging pada kap sedan mobil patroli. Wah…nggak deh, damai aja deh….batin Igun…

” Pak, damai aja deh. Tolong nitip sidang yak..” bisik Igun. Pak petugas terdiam sesaat.  ” Damai-damai, emang perang..” petugas masih mengajak bercanda. Namun akhirnya terucap sebuah kata-kata yang melegakan..” Emang kamu punya berapa?. Ya udah…sini deh, 50 ribu kalau mau!” bisiknya. Igun bingung. Bukan perkara apa, didompet hanya ada 30ribu. Kalau harus membayar 50ribu, doi kudu keATM dulu. Mencoba mendapatkan keringanan…doi merayu, ” Pak…tanggal tua nih. Didompet cuma ada 30ribu….tolong deh pak. Ketimbang saya harus muter-muter cari utangan..” celoteh Igun dengan nada memelas. Aparat agak ragu…masih berusaha menimbang-nimbang. ” Ya udah sini….!”pak polisi menyerah juga sambil mengembalikan surat-surat penting….

Disinilah momen unik terjadi. Setelah memasukkan SIM dan STNK, secara spontan…Igun mengambil lembaran uang 20ribu plus 10ribu dari dalam dompet. Tanpa tedeng aling-aling, duit kertas dicabut kemudian dikibaskan keluar. Lembaran Duit tersebut berkibar laksana bendera disodorkan kepetugas. Pak Polisi kaget sebab semua mata melihat pemandangan yang terjadi..” Eit…apa-apaan kamu!!” seru petugas sambil lompat kebelakang. Posisi tangan diangkat dua-duanya tanda menolak. Igun bingung...” lho pak, ini tiga puluh ribunya..” sergahnya polos. ” Kamu itu……..udah sana pergi”! petugas menyingkir menjauh dari Igun. Setelah mencerna sebentar, baru Igun mengerti dan segera kabur ketimbang pak polisi berubah pikiran. ” Siap ndan..!!! terima kasihh!!….motor Ninjanya digeber sambil tidak lupa memberikan isyarat tanda hormat pada sipetugas yang berusaha membuang muka….

Yup…….gara-gara kepolosan doi, uang 30ribu tidak jadi melayang. Mungkin lain ceritanya jika Igun memberikan uang tersebut secara sembunyi-sembunyi. Dan…IWB yakin setelah itu sioknum petugas bisa jadi dipanggil komandannya, dicuci habis sebab sudah jamak ketika ada razia resmi…urusan sogok menyogok dilarang keras. Ayak-ayak wae. Btw…pernah mengalami pengalaman serupa mzbro??….(iwb)

Noted : Thanks buat bro Igun, nice story (Gbr hanya ilustrasi)

Advertisements

94 thoughts on “Gara-gara kepolosan, uang 30ribu tidak jadi melayang….

  1. Alhamdulillah, waktu di Gunung Sahari saya melanggar lampu merah. Pada saat lampu merah saya pikir belok kiri langsung, ternyata tidak. Ada seorang Petugas Polisi yang memberhentikan saya dan membawa saya ke Pos Jaga yg memang ada di Lampu merah tersebut. Apa yang terjadi? Saya membayangkan akan di tilang dan disuruh sidang (membayangkan jarak dari Depok ke PN Jakarta Pusat). Ternyata saya diberikan pengarahan, nasihat dan petunjuk yang sangat lengkap dari Bapak Polisi itu. Karena apa? Saya mengakui semua kesalahan saya. Kontras dengan orang yg sebelumnya kena tilang juga yg menyebut2 saudaranya-yg anggota TNI- yang akhirnya ditilang dan disuruh sidang. Akhirnya saya cium tangan bapak Polisi itu dan teman2nya yang sedang bertugas pada hari itu.

    Like

  2. saran saya mending sidang aja, g repot kok
    saya dulu pernah, jadi dateng aja ke pengadilan yg ditunjuk, trus disidang cm duduk dibacain salahnya trus udah bayar denda, g nympe 5mnt, 1 kesalahan 25rb, klo ada kesalahan lain cm 5rb/kesalahan,
    dari pada dikasihkan pak polisi itu masuk kantong dia sendiri…

    Like

  3. Hm..Oknum kepolisian.. Saya takut mendengarnya.. dSDA, polisi mabuk tembak mati ustadz cmn gara2 diduga nyerempet spd motor polisi.. dLAMPUNG, pembantaian masyarakat&pelanggaran HAM oleh oknum kepolisian&brimob.. dPAPUA..mirizzzzz.. & yg paling saya benci dengan kata2 “polisi”@SAHABAT SAYA SENDIRI, DIHAMILI POLISI, DINIKAHI SEBENTAR, LALU DICERAIKAN!!! astagfirulloh…!!-.-

    Like

    1. nga semua polisi kaya begitu Bro. sayangnya yang Baik dan benar jarang masuk berita karena itu tidak menjual.

      bagi media massa kapitalis…, Bad cop adalah Good News, more profit.

      Like

  4. jaman ane sekolah..taon 90an awal.. saat itu masih ngetren “PRIITTT… GOCENG”…

    temen ane pernah kena tilang en dipalak goceng (lima ribu rp)… dasar anak kolong gak takut sama sekali ama polisi.. dia malah maen tawar2an.. akhirnya sepakat di harga tigaribu…!!

    begitu dia keluarin duitnya… gantian polisinya nyang dikerjain… entu duit seribuan, limaratusan, ama logam cepek-an.. dikumpulin jadi satu.. di “jembrengin” diatas jok motor terus diserahin kepolisinya…

    jelas aja entu polisi mukanya merah nahan malu sambil ngomel2.. dah gitu diliatin orang2 / penumpang bis yang pada lalu lalang…

    WELEEEHHHH…!!! 😀 😀 😀

    Like

  5. Saya udah 3x urusan dengak Pak Po,
    Gara2 spion gak orisinil, wkt itu Spion MP Jadul gue pake spion kaze R, gue bentak2 tuh polisi yg trmasuk masih muda2, gue katain kalo nyari alesan yg masuk akal dikit Bozz,

    Like

  6. yang salah jadi terlihat benar, malah berkesan ‘hero’, capek deh…

    bukan mau nyalahin siapa2, tapi proses penyogokan melibatkan 2 pihak, penyogok dan yang menerima sogokan. si penyogok melakukan 2 pelanggaran: melanggar UU lantas dan penyogokan itu sendiri, yang menerima sogokan melakukan 1 pelanggaran. sekali lagi bukan mau nyalahin siapa2, karena semua melakukan kesalahan. dari kasus di atas penyogokan atas inisiatif pelanggar lalu lintas, cmiiw

    Liked by 1 person

  7. Ada lagi pas di lampu bang Jo, tiba2 disuruh minggir ama pak Po, SIM STNK dminta truz dikasihkan tmennya untk dtilang, sontak gue kaget, gue tanya, APA SALAH SAYA OM?
    Pak Po bilang MOTOR KAMU GAK ADA SPIDOMETERNYA.
    gue kaget dan gak bisa nahan KETAWA terbahak-bahak, sampai bnyak yg liat, gue bilang ke Pak Po, SAMPEAN GAK KETOK SPIDOKU TA? Iki lo warnae kuning sambil gue pegang Spido MP jadul gue,
    pak Po malu bnget truz manggil temennya, HEY SALAHE AREK IKI OPO, temennya jawab BAN’E CILIK, gue ketawa lagi, lah Ban gue ukuran 90/80 dpn 130/70 blakang, haduh bner2 parah nich orang, langsung gue tnjuk ban mtor vXion milik Pak Po, SAMPEAN DELOK MTOR SAMPEAN, BAN’E LUWEH CILIK, langsung Pak Po bisu, dan gue dibebaskan, tp gue masih em0zi gara2 2 Tuyul alay gue jadi telat kerja,

    Like

  8. Tp gak semua Pak Po jengkelin,
    Pernah nganterin kakak telat krja di lampu bang jo mayjen Sungkono SBY, secara gak sengaja gue jelas2 nerabas lampu merah, alhamdulilah Pak Po yg baik mengerti kondisi aku dan paham penjelasanku, aku cm dapat pitutur dan pencerahan yg sngat baik ttg etika dan kselamatan di jalan. GAK AKAN AKU LUPAKAN SEUMUR HIDUP AKU.

    Like

  9. 5 tahun yg lalu saya pernah ditilang di pertigaan lampu merah RS Budi Asih Arah cililitan.. Waktu itu saya membawa teman , habis dari dealer Roda dua d bilangan Matraman..dilampu merah itu ada seorang polisi berpakaian dinas lengkap menghampiri saya yg sedang menunggu lampu hijau menyala.. “Selamat siang mas….bisa ikut saya..?” Tegur polisi itu..Mungkin polisi itu mengamati gerak-gerik saya yang sedikit grogi karena saya blm punya SIM. (Tau aje ye?) ..Pak polisi menyuruh saya mengikuti beliau ke sebuah rumah makan tegal.. “Tolong perlihatkan SIM dan STNKnya..” karena blm punya SIM, jadi Saya hanya menunjukkan STNK saja. “SIMnya mana? tanya polisi itu.. Hehehe.. Sambil senyum Saya jawab, blm bikin pak.. “Loh ..? Kenapa blm bikin? Kamu tau ngga, berkendara tanpa sim kamu bisa kena denda Rp 100 juta.” Kata polisi itu mencoba nakut nakuti.. Waaah… Saya ngga ada uang sebanyak itu pak, jawab Saya. “Trus kamu adanya berapa? Nah mendengar isyarat seperti itu, saya mengerti maksud pak polisi itu.. Langsung saya keluarkan uang 10 rb alias ceban yg ada didalam dompet, sambil menunjukkan isi dompet…memang cuma itu yg ada..*padahal dikantong celana uang DP motor saya bawa2.. Sambil nyengir saya kasih liat ke beliau…”Yang bener aja mas?” Klo ga mau ditilang, kasih saya seratus ribu… klo ngga ada pinjam dulu sana sama teman kamu.. ” perintah polisi itu.. Tapi dengan bermacam alasan saya dan teman bersikukuh cuma punya uang ceban… Akhirnya beliau menyerah.. “Ya sudah sini.. besok besok jangan berkendara kalau belum bikin SIM yaa… Damai pun terjadi.. Ternyata beliau habis makan diWARTEG.. terlihat dari aktifitas beliau ngorek2 gigi … tapi Saya yg disuruh bayar.. Sepanjang perjalanan pulang, Saya dan teman nahanin sakit perut karena kebanyakan ketawa sambil berkendara.. Untung uang DP ga tercium oleh beliau.. Pelajarannya adalah : simpan uang dikantong celana kadang lebih aman dari pada didalam dompet…semoga terhibur.. 😀

    Like

  10. @ 26. Louis
    Walah…ada-ada aja wkwkwkwk….
    @ 27. visitor
    Tq dah mau komen mzbro…
    @ 29. imadewira
    Heh…aq ora ngajari lho bro :mrgreen:
    @ 31. Iim
    Damainya murah tuh bro. Nggak punya SIM bisa 100ribu diJakarta….

    Like

  11. pas disurabaya saya malah pernah tuh tanya jalan ama pak polisi… malah ditilang…. alesannya ga ada sabuk pengaman.. padahal mobil dari korsi depan sampe belakang ada sabuknya semua… trus ganti alesan… katanya dilarang belok kiri… lah sapa yang belok, orang cuma parkir didepan pos polisi yang pos nya memang dikiri jalan buat tanya jalan… maklum plat luar kota… ada aja alasannya…. 40rb melayang dah gara2 cuma mau tanya jalan…. koq beda amit ama cewe saya yang tanya jalan pas di jogja… malah dianter ampe tujuan.. trus dikasi senyuman…. hahahhaa… dasar… unbelieveble

    Like

  12. wakakakakakakakak.. cerita humor para rider..tentang oknum & institusi yg aneh… yg BERbhineka tunggal ika= yg berbeda2 tp tetap satu jua… tetap koplak!! ^o^)hhhhh

    Like

  13. HALAH SAYA PERNAH DAMAI TAK KASIH UANG 30 REBU PECAHAN SERIBUAN SAMA GOPEAN DI TILEP JUGA, TEPAT NYA DI PEREMPATAN XDERES ARAH CENGKARENG.

    Like

  14. sedikit cerita brow
    q msh SMA mas brow..q blm lama ini kena tilang ..wktu itu q boncengin adiku yg kecil..kna tilang cz nerjang arus searah…sontak polisi mengejar ,trus q ktngkep dan dbwa ke pos nya .. dan q lupa bw stnk dan sim pun q lum punya .. Diceramahin bnyak bnget dan intinya mtor fu q hrus disita dan diambil di pengadilan bw uang 90 rb cz nglanggar 3 pasal .. Stlah debat alot n damai pun pak pol gamau, adik w nangis brow,mklum msh kcil tkut polisi ..trs polisi ngijinin q plg dlu ngnterin adiku, n krtu pelajarku sruh ninggal n hrus diambil stlah nganter adiku kalo q ga balik pak pol mau datengin ke skul q..tp dalam hati q SENENG brow, cz krtu pljar yg q ksih pak pol itu krtu pelajar SMP ,bkn SMA,yah kan dah ga guna lg..ga jadi deh mtr w disita n hrus diambil di pngadilan+byr 90rb di pengadilan ..hmm bisa juga ya polisi ditipu.wkwkwk

    Like

  15. pengalaman gw plng menyakitkn,ditilang didaerah cibiru bandung.masa diajak sidang ditoko matrial. Dah gto maksa lg,minta 70 rb.
    Buat yg suka lwt sana ati ati aja, jngn sampe ngalamin yg ky gw alami.

    Like

  16. Sebenarnya masih banyak polisi yang baik mzbro. Sayang segelintir oknum menodai citra aparat….
    reply: gak kebalik bro???
    Sebenarnya masih sangat banyak polisi yang gak baik mzbro. Sayang segelintir oknum menjaga citra aparat….
    hehe,, serius….

    Like

  17. Kalau mau aman di STNK selalu letakan uang 20 rb jika di tanya surat surat maka akan dikembalikan tampa uang habis tuh beas, ini bukan nyogok lo. xixiixii

    Tapi intinya sih saya masih mempertanyakan masalah DRL,
    Benarkah ngak DRL itu melanggar? dan perlu di tilang? Bagaimana dengan yang menyalakan lampu trus tampa disadari lampunya putus waktu lagi jalan?

    Apakah semua undang undang itu isinya Harus, apakah tidak ada yang beruapa saran atau pilihan.

    Menurut saya aneh ngak menyalakan lampu malah ditilang, apakah tugas polantas itu untuk nilang? Seharusnya kan mengatur lalau lintas. Kenapa tempat macet gerombolan ojek cuek angkot ngetem polis ada tapi ngak pernah mengeluarkan surat tilang?

    Kenapa motor masuk jalur cepat diberhentikan di tengah jalan kenapa ngak mengarahkan pemotor di depan jalur cepat. Intinya hanya omong kosong kalau polantas itu di perlukan malah banyak nyusahin. bukannya membantu masyarkat malah manyakiti hati masyarakat. itu pendapat ane hehhe

    Like

  18. jaman kuliah, lampu utama diberi tutup speaker, kampus samping polresta, pas mo ditilang nunjukin duit yang cuma 6rb padahal yang lain disisi lain dompet sambil melas bilang belum dapet kiriman (ga pernah dikirim karena tiap minggu pulang) minta maaf janji sampai ponpes dibuka tutup speakernya,

    Like

  19. Wah.. Rusak negara ini…. Masarakat yg koar2 anti korupsi dalam keseharian malah jadi penyuap aparatur negara… Seringnya jadi inisiator suap lagi… Aparatnya juga mau disuap…

    Ternyata yg rusak bukan para pejabat/aparat negara tapi masaraknya juga

    Like

  20. kocak dah baca pengalaman2 lucunya, bisa jadi ide buat bikin komik lalu lintas neh.. klo lg beruntung dijamin aman dari mangsa si coklat.. ttp patuh lalin aj dah.. dan selalu nyalakan radar razia bila ada operasi..

    Like

  21. ane pernah gan..wktu itu polisinya minta 50rb ane bilang ga ad cman ad 20rb..pas tp ane ngsihnya langsung dmasukni ke tas kecil..tw ga ane ngasih brp???
    ane cuman ngasih 3000 perak..stelah itu ane lngsung cabut sbelum ketauan..pas di jln ane cengar cengir sendiri ngeliat betpa gobloknya polisi itu…wkwkwkwk

    Like

  22. Hmm.. emang makin bobrok SI ANU yang satu ini. Sekolah tinggi-tinggi hanya menjadi TUKANG TILANG. Kenapa pake tukang? Karena tak ada bedanya sama tukang parkir yang menarik retribusi parkir. Padahal KEWAJIBAN UTAMANYA adalah mengatur lalu lintas.

    Di jalan yang sering saya lewati, Season City, pertigaan tempat keluar jalan tol. Ada berapa tukang tilang yang mengatur lalu lintas disana? Tidak ada! Memang ada lampu lalu lintas namun pelanggaran selalu terjadi. Salah jalan, mutar balik seenaknya, di tengah2 pertigaan berhenti. Dimanakah para tukang tilang ini?

    Mereka menanti tak jauh dari lampu merah pertigaan, paling hanya 20 meter. Motor yang asal putar balik enggak ditangkap, motor yang menentang jalan dicueki. Setiap harinya. Yang ditangkap hanya yang menerobos lalu lintas.

    Wajarkah itu? TUGAS UTAMA MENGATUR LALU LINTAS DIABAIKAN! APAKAH MASIH PANTAS MENDAPAT GAJI TIAP BULANNYA? Toh gaji buta itu pun masih kurang jika perlu gaji panas.

    Terkadang jika dipikir PARA PENGATUR LALIN SUKARELAWAN LEBIH MULIA DARIPADA TUKANG TILANG BERIJAZAH INI. Bukan yang di putaran ya, namun memang dibeberapa tempat ada misalnya di pertigaan dari jalan kelas dua ke jalan utama.

    Dan tak terhitung pula pelanggaran yang ternyata dilakukan para tukang tilang ini. Salah jalan dan menentang arus pun sering dilakukan. Pernah lihat tukang tilang di bundaran HI atau di dekat bunderan Indosat? naik motor seenak saja memotong jalan. Atau salah seorang tukang tilang yang memberi contoh untuk masuk jalur busway?

    JANGAN MENILANG ORANG JIKA INSTANSI ANDA MASIH GAK BECUS MENGURUS ANGGOTA-ANGGOTA ANDA YANG INDISIPLINER! TIDAK PERLU MENAMBAH ATURAN2 BARU HANYA UNTUK MENAMBAH PUNDI-PUNDI KEKAYAAN PRIBADI ANDA JIKA TUGAS UTAMA MENGATUR LALU LINTAS SAJA ANDA ABAIKAN!!

    Like

  23. Pernah suatu kali gue disetop pak polisi pake motor patroli yang besar di daerah gatot subroto (kuningan menuju pancoran). Gue dikasih tau bahwa lampu belakang gue mati.
    Asli kaget gue. Perasaan tadi sih nyala.
    Pasrah lah gue.
    Dia langsung nulis di kertas dan minta gue dateng sidang (disebutin tanggal dan alamatnya). Gue cuma diem aja.
    “Kamu yakin bisa datang?” tanya dia (kayaknya ini isyarat sih)
    “Yah, saya salah pak, mau gimana lagi? Kalo salah khan mesti bertanggungjawab” jawab gue. Dari awal gue emang udah anti yang namanya suap menyuap.
    Pak Polisinya ngulangin lagi pertanyaan tersebut.
    Kayaknya begitu dia ngeliat bahwa gue bukan orang yang bakal nyogok, dia malah ga jadi nilang gue.
    “Ya sudah, kali ini kamu bebas. Besok pagi pagi kamu harus langsung ke bengkel untuk perbaiki lampu belakang”
    Waaah, surprise banged. Yo wis, gue berterima kasih kepada si bapak.
    Intinya adalah : JANGAN MAU NYOGOK….. DOSAAAA….. hahahahaha

    Like

  24. sebenernya ada review lagi ga seh tentng lampu on trus,gmn klo rider2 bersama2 membawa ke MK agar uu tersebut dibtalin….bukn apa2 mubazir….
    lgian siapa sih yg ga pengen dirinya aman,klo memng suasana dipegunungn yg berkbut,ato dalam keadaan ekstrim(hujn,dll)kita pasti nyalain lampu kog,soalnya bukn apa2 bnyk yg complain ditilg krena lmpu utama mati krena putus kepanasan,jadi mlh ditilg
    om iwb tlong dnk dibahas tntng uu yg mngtur agar tidk mlakukn pembrosan,kyknya sya pernh dger gitu
    buknkh lmpu disiang hari juga mubazir…..

    Like

  25. selipin foto SBY aja di stnk,tar kalo polisinya nanya : foto siapa nih?jawab aja ini foto yang punya motor boss,saya dapat pinjem dari dia..

    Like

  26. wah, dulu juga pernah tuh buru2 ngebut ke kampus karena mau presentasi, dan ngebut nerobos lampu merah dengan sengaja pake motor blade, ehh,,, gak taunya setelah beberapa km (kira2 3-4 km) disamperin polisi yang juga ngebut di kecepatan 100 kpj an

    SIM n STNK diminta, langsung dibawa ke pos, langsung diceramahin sana sini, karena udah telat presentasi langsung saya bentak tuh polishit “Pak buruan dendanya berapa dehh, ini saya udah telat presentasi, makanya saya nerobos lampu merah”

    “Oke, sini 100 ribu!!”
    “kok?” heran gue
    “Kesalahan pertama nerobos lampu merah, kaesalahan kedua, kamu ngebut di jalan umum dengan kecepatan kira2 100 kpj, ini jalan bukan sirkuit tau”

    akhirnya setelah debat sana-sini, akhirnya 50 ribu melayang dan gak jadi telat presentasi :mrgreen:

    Like

  27. cerita saya tentang para papol….
    saya sudah sering kena tilang sama papol,tapi menurut saya sudah biasa…
    emang ga pernah ada prubahanya selalu nyari kesalahan
    padahal belum tentu papol itu punya Sim…
    terakhir saya di tilang karena masuk jalur bus way di daerah senen dpn sekolah penabur…
    alasan saya masuk jalur bus way ada 2,yang pertama sudaj telat,yang ke 2 depan saya seorang papol juga naik sepeda motor jupiter,lalu saya heran padahal dia yang di depan saya,tapi kenapa saya duluan yang di tangkap…
    pas saya bilang *kok yang itu ga di stopin pak?, kata dia pol juga yah itu, saya bilang ga tau situ liatnya apa? kok ga di tangkep, dia berkata laporin aja, saya tambah binggung,kan saya lapor ke papol yang brentiin saya, terus saya lapor kemana lagi….

    Like

  28. haha seru gan, kl gw waktu brkendara dipantura smg-kendal gw ngelamun masuk ke tol tambak aji..
    wuaahhh mana polisi bejibun.. GALAU men.. gw cuman bs doa j, mn stnk gw mati lage.. jgn sampe gw jd mangsa nih.
    keadaan makin parah waktu para sopir truk nyorak2in gw, gw nyengir sambil tengsin.
    gw nekat puter balik, mumpung lampu merah, so jalan tikungan ke tol gw prkirakn 60% kosong.
    antara hidup en mati dah!
    sip ahirnya gw bs nepi pas lampu ijo! gw geber aja di celah2 truk. Tereteetttt horeee LOLOOS!!

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s