Byuh….pelk koq bisa sampai pecah begitu yak!!

Beberapa minggu yang lalu IWB dikejutkan oleh kedatangan sebuah angkot yang berhenti didealer Yamaha. Maksud hati nyervis tunggangan tertunda sejenak karena didalam angkot berwarna biru tersebut, teronggok satu sepeda motor. Wah….kenapa tuh motor?? batin IWB….

Tak lama kemudian, keluar dua penumpang dari dalam mobil. Satu berbadan tegap…sedang yang lain kurus serta berjalan agak pincang. Seluruh mata memandang kemereka. Seperti tahu situasi yang dihadapi, dua mekanik Yamaha segera keluar. Berbincang sebentar…dan keduanya terlihat membantu mengeluarkan sikuda besi dari dalam mobil. Setelah berhasil…motor diseret sebab roda depan jebule dalam kondisi peyang. Walah…kecelakaan nih kayaknya. Karena penasaran, IWB coba mengorek informasiΒ  dari salah satu penumpang. ” Motor kenapa mz??…” tanya IWB kepada sitegap. Doi menoleh sebentar. Dan anehnya raut mukanya terlihat tidak senang mendapatkan pertanyaan yang IWB lontarkan. ” Nabrak mobil!!!” ujarnya ketus sambil membuang muka berlalu menuju keresepsionis. Weleh, kenapa nih orang :mrgreen: ….

Tidak lama sikurus berjalan mendekat keIWB. Jalannya pincang disertai keringat mengucur dari kening serta leher. Tampak wajahnya begitu muram dan lelah. ” Mz…kenapa motornya??” Tanya IWB masih dengan pertanyaan yang sama. ” Nabrak mobil mz..” jawabnya lirih. Hhmm..sekarang IWB baru ngeh nih kayaknya. Dan tebakan IWB terbukti. ” Mobil dia mz…” ujarnya sambil memberikan isyarat kepala. ” Wah…gimana kronologisnya mz??” selidik IWB penasaran. ” Iya…belok dadakan. Mobil dia lampu sein baru nyala 3 meter sebelum belokan…ya nggak keuber rem saya. Udah begitu…dia minta memperbaiki motor saya dibengkel biasa, jadi kalau ada penggantian diganti yang KW. Saya keberatan mz, masih untung saya nggak nuntut dia buat mengobati saya…”Β  celoteh siabang dengan suara lirih. Waduh…entah siapa yang salah. IWB tidak tahu. Namun memperhatikan muka simz kurus, doi terlihat jujur……

Selesai berbincang, IWB menghampiri skutik yang tak lain adalah tipe Mio Sporty. Kondisi lumayan mengenaskan. Shockbraker melengkung kebelakang hingga nempel kolong. Spatbor, casing depan, lampu sein pecah. Yang membikin mata terbelalak adalah rupa pelk mzbro. Salah satu area…retak terbelah menjadi dua. Jelas posisi benturan pada sisi ini. Dan sepertinya….komstir juga kudu ganti baru. Maklum mzbro, kalau cuma dipres hasil biasanya tidak pulih 100%. Hhhmm…serem juga yak. Ajaibnya…pengendara motor hanya cedera terkilir pada kaki. Sayang…IWb lupa menanyakan kecepatan tunggangan kala kecelakaan terjadi. Apakah pada kondisi high speed atau low speed. Yang pasti…..dengan manyun, sitegap akhirnya terpaksa merogoh koceh untuk DP biaya perbaikan. Duh…potret biker diJakarta. Selalu diujung tanduk mzbro. So be careful dan selalu berdoa sebelum berkendara dijalan….(iwb)

Advertisements

94 thoughts on “Byuh….pelk koq bisa sampai pecah begitu yak!!

  1. klo ane liat pelek mio skrg kwalitasnya kurang, bd dgn mio bersen pisah….wong kena lubang aja biasanya goyang2 gk center…

    pengalaman hajar lubang dgn kec 60kpj lgsg ane presss dpn blkg

    Like

  2. antara bikernya yg kurang peduli sama drivernya yang meleng, ane perna lagi nyebrang udah diatur sama pak ogah, tapi ada biker yg nyelonong motong jalur mobil nyebrang. brak!! dia yg minta ganti =_=
    dan pengalaman ane, maaf sebelumnya bukannya mau diiskriminasi, sebagian besar biker mio emang suka seruntulan.

    *bagi biker yg pernah nyetir pasti ngertilah.

    Like

  3. woh, q jadi inget insiden tabrakan F1ZR CW vs Shogun 125 SW. Tuh velg spoke nya shogun langsung mblesek ke dalem… dlm hati salut dh ma velg 3 jarinya F1ZR, kuat bnr smpe segitunya wkt tabrakan ban dari arah yg berlawanan terjadi. Keep safety on the way bro..

    Like

  4. Dua2nya salah tuh kayanya… Yang mobil jelas lah, mo belok tapi nyalain lampu sign nya juga telat.. Yang naek motor (tebak2 sih) pasti di antara kecepatan sedang-tinggi.. Klo ngga gitu ngga mungki tu velg retak dan shok breaker nya mentiung.. πŸ˜›

    Like

  5. Dua2nya salah tuh kayanya… Yang mobil jelas lah, mo belok tapi nyalain lampu sign nya juga telat.. Yang naek motor (tebak2 sih) pasti di antara kecepatan sedang-tinggi.. Klo ngga gitu ngga mungki tu velg retak dan shock breaker nya mentiung.. πŸ˜›

    Like

  6. biasanya org yg naik matik bawaanya selalu mau ngegas trus wong santai bgt klo bawa matik. naik,duduk tinggal ngegas aja.kaki gak byk aktifitas.sering ane ngeliat pengendara matik2 di jalan cara bawanya seakan2 motornya yg paling kenceng. ironis tp kenyataan seperti itu

    Like

  7. Kalo dari kronologis malah harusnya biker tuh yg salah, kan jelas jarak anatar moda tidak boleh lebih dari 5 meter sehingga ada jeda waktu dan jarak untuk pengeremen kalau ada kejadian kendaraan di depannya juga motor pasti kecepatan tinggi. Sudah untung pemilik mobil masih baik hati mau memperbaiki tuh kendaraan.

    Like

  8. @29 indonesia negriku
    kurang lebih saya setuju ama mas, masih untung sekali itu sang pengendara mobil berbaik hati mau mengganti….

    jadi pelajaran buat kita semua, kalau naik motor jangan teralu mepet ama kendaraan depan, dan mari safety riding and smart riding πŸ˜€

    Like

  9. Setau ane… mw bagemane jg yg salah ya yg di belakang.
    ada uu nya..pernah ane baca d majalah mobil.

    dan ter lebih pengendara mobil udh pake lampu sein..

    masukan nih bwt mas IWB, Next bahas tentang peraturan lalu lintas..

    salam supeeeeerrr..

    Like

  10. @29
    kan jelas jarak anatar moda tidak boleh lebih dari 5 meter
    ————————————————————————–
    maksud ente kudu minimal 5 meter kali om? pada jam-jam tertentu, di jalanan kota yang kejam ini bisa ada jarak 1 body juga udah syukur banget om…
    *jadi tergantung kepadatan jg..
    tapi kalo liat kerusakan, pasti jaraknya jauh deh, kan deket ya cuma cium mesra paling πŸ˜€

    Like

  11. disinyalir kecepatan tinggi tuh, karna klo kita memacu motor diatas 70-100km/jam motor bakalan susah klo direm mendadak πŸ™‚ pengalaman ane

    Like

  12. dalam posisi berjalan satu arah rasanya gak mungkin kalau jarak awal antara kendaraan yang didepan dan belakang kurang dari 5meter. tapi kalau memang kejadiannya demikian maka benar2 si mio lah yang perlu dipertanyakan kualitasnya. πŸ™‚

    Like

  13. qt smua tuh korban transportasi busuk,pemerintah g berdaya dlm cengkraman raksasa oto nipon,shg transports massal yg nyaman gkan pnah terwujud,sbg rider qt tgl tggu wktnya kecelakaan meski uda waspada,semakin bnyk kendaraan,potensi itu semakin besar,berdoalah!

    Like

  14. @kawas aki 31
    emang bro,,,secara peraturan yg nabrak yg salah,,,,tp pernah ga bro di jalanan liat motor asal sruntul aja ga liat kondisi d depannya,,,,ada mobil dah ketauan mo belok dr jarak 20 m dah kasih sein,,,tp masih jga d serobot,,,ga mau ngalah sebntar aja bwt itu mobil lewat,,,klo ketabrak yg d salahin tetep aja yg nabrak,,,,ni relita lho bro,,,ane sering liat,,,,,,tp intinya sih hati2 d jalan and berkendara lah yg sopan,,jalan itu pnya umum bkn pribadi,,,

    Like

  15. yah begitulah kualitas motor yamaha…
    Velg peyang, monoshock ambles, fuel pump bocor, komstir oblak, segitiga patah, dll.
    pertanyaanyya…, KEMANA LARINYA QC PABRIKAN…..???

    Like

  16. hm, di UU emang ga ada aturan baku pada jarak berapa meter sebelon belok kita harus nyalain lampu isyarat/isyarat tangan,,
    but, lebih ke etika, en safety riding, safety riding bukan berarti cuma pake helm, jaket, sepatu en motor standar, tapi juga ke attitude en etika berkendara,, mosok ente nyalain sein 3 meter sebelon tikungan, trus belokk aja, ga kasihan ama nyang belakang?kalo kayak gitu modelnya, yang riding pelan pun juga bakalan kaget,,, di UU dicantumin lho kalo mo berganti arah harus liat depan, blakang, samping kanan, kiri, plus nyalain lampu isyarat/isyarat tangan,,,
    Menurut ane si nyang aman nyalainlah sein dari jarak sekitar 50-100meter sebelon tikungan,,,ato jarak nyang kira2 menurut ente pengendara lain udah ngeh kalo ente udah ancang2 mau belok,,, kalo 3 meter tuh cuma 3 detikan lho dengan speed normal,,, gile aje,,
    But kalo diliat dari parahnya, si rider motor pasti juga kenceng banget naeknya,,

    En om2 nyang komen, jangan di sambung2in ke kualitas lah,, ini accident om, motor brand apa aja, jenis apa aja, bisa saja mengalami hal nyang sama bahkan lebih parah lagi,,,

    Like

  17. Ini sekali lagi membuktikan, bahwa mas iwan bersikap netral, dalam ulasannya tidak pernah memihak salah satu pabrikan,komentar yang dulu pernah men JUDGE beliau tidak netral pada lari kemane?

    Like

  18. @#7: Pak Ogah nggak berhak ngatur jalan ato ngasih prioritas kendaraan buat lewat… kalo anda masuk ke jalan utama, prioritas adalah untuk kendaraan yang sudah berada di jalur tersebut…

    Like

  19. vespa ane pernah nyodok mio.. alhasil..pelek palang belakang mio speleng… padahal cuman “kecolek dikit” doang…

    parah emang tuch MIO..!!

    lagian entu biker mio … maen gas-rem..gas-rem..seenak udelnya aja…lha vespa ane nyang jelas2 “pull rem tromol” jadi gelagepan… yach udah pasrahin aja nyodok si MIO…

    dalem hati ane; “itulah hasil kalo elo naek motor pecicilan..”

    Like

  20. Kalau menurut pengalaman saya, untuk ngasih tanda lampu sein sekitar 5 detik sebelum belok. lha kalo diitung berapa ? let’s see… misalnya kecepatan kita 20km/jam berarti per detik kita menempuh jarak 5,56 meter (di dapet dr 20km/jam = 20000m/3600detik), jadi alau mau belok kita harus sudah nyalain sein kira-kira 5,56 m x 5 = 27,8m dibulatkan jadi 28 meter sebelumnya. Walah ternyata jauh juga. CMIIW
    Lha kalau kec 60km/jam atau 100 km/jam, butuh jarak berapa ya?….. Buat PR anak-anak πŸ™‚

    Like

  21. disinyalir memang velg mio bukan buatan enkei, terbukti tidak adanya merk enkei di velg tersebut, dan diragukan juga kekuatannya ketimbang velg nouvo

    Like

  22. @ 5. daniel
    Amin mzzz. Byuh bisa beli Monster saya kelonin tuh motor wkwkwkwk…
    @ 31. kawas aki
    Wah…kudu oleh sumber dan data dulu mz. Btw thank u masukannya…
    @ 58. awaldoankz
    Huss…photoshop piye to mzbro 😯 . Lawong saya sendiri yang motret. Hasil krng maksimal karen jepret pake HP…
    @ 61. yopisumaryo
    Alhamdulilah mzbro. Biarlah saya memposisikan diri memihak konsumen aja….
    @ 70. b
    Eh..maksudnya angkot bro. Itu tuh yang Suzuki Carry :mrgreen: . Jadi rancu xixixi….

    Like

  23. Satu lagi kritik buat YMKI, kenapa Disc Brake VegaZR saya gampang sekali karatan? saya amati merk nya Sunstar..
    Itu buatnya dari campuran besi apaan bro..

    Like

  24. velg motor yamaha emang kebanyakan begitu kok bro, gampang peyang klo kebentur, termasuk motor mio dan vega R ane dulu.

    padahal dulu F1ZR ane masih pake enkei lho…

    Like

  25. menurut saya wajib menyalakan lampu sein minimal 30 meter.makin jauh lebih baik.juga untuk lampu sein harus benar2 jelas terlihat.krn banyk juga mobil yang lampu seinnya walau dah idup tapi ga tampak jelas.contoh mobil keluaran lama yang tutup lampu seinnya dah buram.

    Like

  26. Fbh pada koar2 tp fby gak ada yg nanggapin. Beda bgt sama artikel tangki bocor bnyk yg gak trima padahal buktinya bnyk. Jadi keliatan kan mana yg konsumen dan mana yg sales..

    Like

  27. Ini to matic, yang katanya handling paling enak itu? Yang katanya remnya paling pakem dan velgnya bagus? Paling ini potosop dari mas Iwan, iya kan?

    Like

  28. Pembuatan velg racing yang biasa dipakai pada merek Y menggunakan teknologi High Pressure Die Casting(HPDC) dimana komposisi materialnya tidak memungkinkan untuk dilakukan proses heat treatment (T4; T5 atau T6) untuk memperbaiki properties material tsb.
    Sedangkan teknologi pembuatan velg racing yang biasa dipakai merek H (buatan Enkei atau buatan A*M) menggunakan teknologi Low Pressure Die Casting(LPDC) ataupun Gravity Die Casting(GDC) dengan komposisi material Alumunium yang berbeda dari teknologi HPDC karena merk H mengharuskan adanya proses perlakuan panas untuk memperbaiki sifat/properties bahan tsb diantaranya toughness, hardness maupun impact resistance. Itu sedikit tinjauan dari sisi material dan teknologi pembuatannya. Mungkin para alumnus Metalurgi lainnya bisa menambahkan?

    Like

  29. Yang bagus justru velg & konstruksi rangka depan motor hrs didesign utk menyerap energi impact dari tabrakan (pd mobil disebut crumple zone) sehingga lebih aman untuk pengendara krn energi benturan sudah jauh berkurang, jika velg & rangka depan didesign sangat keras bs dipastikan energi benturan akan lebih besar diserap pengendara, pilih mana antara bayar spare part motor atau spare part badan sendiri?

    Silahkan yg benar2 ahli safety menambahkan, sebelum kalangan berpandangan sempit semakin ngaco.

    Like

  30. Itu pelek ASLI PECAH tu, lihat aja ban dalamnya kelihatan, putihnya itu kan dari dalam lapisan peleknya.
    .
    Buat FBY yang pada bilang sotoshop,
    Lihat aja yang teliti, buka dengan full size.
    Perhatikan itu benar” pecah, ASLI PECAH.
    .
    hahaaha
    Memang sebagian besar pengendara MIO yang ane sering lihat, mesti kalau bawa mio’nya selalu seruntulan, ugal-ugal’an, seenaknya sendiri.
    .
    Bakar-bakar sekalian. ahahaha

    Like

  31. 58. awaldoankz – Desember 12, 2011
    potoshop tu kayak nya bagian plek yg pecah, coba di perhatikan ….
    .
    82. Duwan – Desember 13, 2011
    Ini to matic, yang katanya handling paling enak itu? Yang katanya remnya paling pakem dan velgnya bagus? Paling ini potosop dari mas Iwan, iya kan?
    .————————————————————————————-
    Itu pelek ASLI PECAH tu, lihat aja ban dalamnya kelihatan, putihnya itu kan dari dalam lapisan peleknya.
    .
    Buat FBY yang pada bilang sotoshop,
    Lihat aja yang teliti, buka dengan full size.
    Perhatikan itu benar” pecah, ASLI PECAH.
    .

    Like

  32. biasanya yang kalah bukannya shock depan yg jadi bengkok…
    lah ini malah velg nya yang pecah…bukan peyang lagi…
    berarti gosip selama ini benar…

    Like

  33. 84. Dani Pendosa – Desember 13, 2011

    Pembuatan velg racing yang biasa dipakai pada merek Y menggunakan teknologi High Pressure Die Casting(HPDC) dimana komposisi materialnya tidak memungkinkan untuk dilakukan proses heat treatment (T4; T5 atau T6) untuk memperbaiki properties material tsb.
    Sedangkan teknologi pembuatan velg racing yang biasa dipakai merek H (buatan Enkei atau buatan A*M) menggunakan teknologi Low Pressure Die Casting(LPDC) ataupun Gravity Die Casting(GDC) dengan komposisi material Alumunium yang berbeda dari teknologi HPDC karena merk H mengharuskan adanya proses perlakuan panas untuk memperbaiki sifat/properties bahan tsb diantaranya toughness, hardness maupun impact resistance. Itu sedikit tinjauan dari sisi material dan teknologi pembuatannya. Mungkin para alumnus Metalurgi lainnya bisa menambahkan?
    =================
    nambahin ah ,, untuk gravity casting kadar porosity (keropos) lebih kecil dibanding HPDC ,,
    Liat aja velg2 buatan ymh, pasti cat’a tebel2 ,, buat nutupin porosity kah?? hehe …

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s